Rutinitas Pagi Harian (Bagian 2)

Menyadari bahwa kita harus memiliki kebiasaan baik sudah sering muncul sejak dulu. Hanya saja pada praktiknya, niat tersebut sering pudar karena berbagai alasan. Agar tidak lengah dan bisa konsisten menjalani rutinitas, ada beberapa poin yang harus kita perhatikan.

Sedikit Demi Sedikit

Keinginan untuk berubah lebih baik sering muncul dari dalam diri Penulis. Sayangnya, selama ini keinginan untuk berubah itu hanya bertahan sebentar. Setelah beberapa hari, Penulis kembali ke kebiasaan lama.

Setelah dipikir-pikir, hal itu terjadi karena dua hal. Satu, kurangnya tekad. Dua, perubahan yang terlalu mendadak.

Ada sebuah buku yang berjudul Atomic Habit. Penulis belum membacanya, tapi Penulis menangkap maksud buku tersebut. Perubahan kebiasaan itu dilakukan secara sedikit demi sedikit, tidak langsung banyak.

Untuk masalah bangun pagi misalnya. Kalau Penulis memaksakan diri untuk bangun jam 4 pagi, mungkin tubuh Penulis akan merasa kaget sehingga ujung-ujungnya akan kembali bangun siang.

Daripada seperti itu, Penulis memilih untuk bangun jam 4.45. Nanti secara perlahan, waktu bangunnya akan dimajukan secara pelan-pelan.

Begitu pula dengan kebiasaan olahraga. Penulis tidak memaksakan diri untuk langsung lari sepuluh putaran. Lebih baik hanya tiga putaran, tapi rutin setiap pagi. Nanti perlahan-lahan jumlahnya ditambah.

Seperti kata peribahasa yang sering kita dengar ketika SD, sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit.

Menghilangkan Distraksi

Salah satu hal yang mendukung Penulis untuk melakukan rutinitas paginya adalah tidak membuka media sosial dan game hingga pukul tujuh pagi.

Kebanyakan dari kita memiliki kebiasaan buruk untuk mengecek HP setelah bangun tidur. Akhirnya, kita malah terlena dan baru beraktivitas beberapa jam setelah bangun.

Penulis termasuk salah satu di antaranya. Biasanya kalo weekend, Penulis bisa menghabiskan waktu berjam-jam di atas kasur setelah bangun. Tak jarang selepas Dhuhur baru beraktivitas yang lain.

Untuk mendisplinkan diri, Penulis menggunakan aplikasi bantuan bernama AppBlock. Dengan ini, aplikasi-aplikasi yang Penulis pilih tidak akan bisa dibuka dalam jangka waktu tertentu.

Sebagai tambahan, Samsung memiliki fitur untuk membatasi penggunaan aplikasi (AppBlock sebenarnya juga memiliki fitur ini). Dengan fitur ini, Penulis bisa membatasi penggunaan media sosial sehingga harinya bisa menjadi lebih produktif.

Aplikasi yang Penulis batasi adalah media sosial seperti Instagram, Twitter, Pinterest, dan Quora. Masing-masing Penulis beri jatah 15 menit. Untuk YouTube dan TikTok, Penulis batasi 30 menit per hari.

Jauh dari hingar bingar media sosial sebenarnya memberikan banyak manfaat. Penulis sudah pernah membahas ini di tulisannya yang lain.

Menjaga Konsistensi

Hingga kini, rutinitas pagi ini telah berlangsung selama kurang lebih 20 hari. Ada yang mengatakan, rutinitas akan menempel pada diri kita setelah dilakukan 40 hari berturut-turut. Harapannya, Penulis bisa menjaga rutinitas ini hingga hari ke-40 dan seterusnya.

Apakah selama 20 hari itu Penulis melakukan rutinitasnya tanpa terputus? Tentu tidak. Ketika sakit, Penulis tidak akan melakukan lari pagi ataupun mengaji. Anggaplah hari itu sebagai cheat day, tapi jangan sampai lebih dari dua hari.

Ada teori yang mengatakan kebiasaan akan terhenti jika rutinitas tidak dilakukan selama dua hari berturut-turut. Dibutuhkan upaya yang besar agar kita bisa memulai lagi kebiasaan yang ditinggalkan. Penulis sudah sering mengalaminya, sehingga kali ini berusaha untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama.

Penutup

Dengan menerapkan kebiasaan pagi ini, Penulis merasakan banyak dampak positif. Sekarang, Penulis bisa tidur cepat dan jarang mengalami insomnia. Selain itu, Penulis juga rutin buang air besar setiap hari. Padahal, dulu bisa 3-4 hari sekali.

Walaupun begitu, masih banyak hal yang perlu Penulis tingkatkan. Penulis masih sering tidur lagi setelah melakukan rutinitas pagi. Targetnya, tidur bisa dilakukan setelah Dhuhur saja.

Selain itu, memiliki rutinitas pagi seharusnya bisa meningkatkan produktivitas hari itu. Penulis masih sering tidak menggunakan waktunya secara bijaksana.

Semoga dengan menuliskan artikel ini, Penulis bisa lebih konsisten dalam menjalankan rutinitasnya sembari memperbaiki apa yang masih kurang.    

 

 

Lawang, 23 November 2020, terinspirasi dari upaya dirinya sendiri agar memiliki rutinitas pagi harian

Foto: Danielle MacInnes

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.