Satu Hari untuk Pikiran Negatif

Selalu usahakan untuk berpikir positif, apapun yang terjadi karena semua peristiwa memilih hikmah di baliknya. Tak peduli badai setinggi apa, tak peduli masalah seberat apa, kita harus tetap maju dengan optimisme tinggi.

Ya, kurang lebih seperti itulah yang sering dikatakan para motivator, pun yang tertulis di buku-buku self-improvement yang sering penulis baca. Apakah salah memiliki pola pikir selalu positif seperti itu? Entahlah, penulis sendiri belum bisa berada di posisi seperti itu.

Penulis tentu berusaha untuk mengaplikasikan pola hidup selalu berpikir positif. Malu dong jika buku bacaannya macam Awaken the Giant Within-nya Anthony Robbins tapi suka berpikir negatif tentang dirinya sendiri. Hanya saja, penulis membutuhkan satu hari untuk membuang pikiran-pikiran yang menumpuk di sudut kepala penulis.

Realistis saja, penulis tentu masih sering berpikir negatif, seperti “duh kok gak dapet-dapet kerja ya” atau “kok hidup gini banget ya”. Nah, dengan menerapkan hidup positif, ketika pikiran tersebut muncul, otak kita akan segera meminggirkannya ke pinggir-pinggir. Persis ketika kita sedang menyapu rumah.

Apa yang akan kita lakukan jika kotoran sudah menumpuk? Tentu membuangnya ke tempat sampah. Lantas, di mana kita bisa membuang pikiran-pikiran negatif yang sudah menumpuk tersebut?

Jika levelnya sudah level ahli ibadah, ia akan “menumpahkan” semuanya ke Tuhan. Lewat alunan doa ia curhat kepada Sang Pemilik Hidup. Setelah mencurahkan segala macam yang membebaninya, ia akan merasa lebih segar dan siap untuk menjalani hidup lebih baik.

Curhat ke Tuhan (Photo by Aliko Sunawang on Unsplash)

Bagaimana jika belum? Kalau penulis, belum bisa seratus persen seperti contoh di atas. Penulis masih membutuhkan orang-orang yang penulis percayai untuk mendengarkan segala keluh kesah yang penulis rasakan. Penulis masih membutuhkan orang-orang yang bisa mendengarkan dengan penuh empati dan berusaha untuk membangkitkan kembali semangat penulis. Penulis masih membutuhkan orang-orang yang peduli dan berusaha memberi motivasi untuk penulis.

Penulis akan merasa plong setelah membuang segala pikiran negatif yang telah tertumpuk tersebut. Penulis akan merasa lebih baik dan kembali semangat menjalani hidup. Penulis juga merasa, penulis tidak boleh mengecewakan orang-orang yang telah mendukung kita dengan sepenuh hati.

Kapankah satu hari tersebut? Tergantung. Penulis melakukannya kapan saja selama pikirannya sudah terasa penuh hingga penulis bingung mau melakukan apa. Asal jangan terlalu sering juga, misal dua hari sekali. Semakin lama jangka waktunya, penulis rasa semakin bagus.

Jika pembaca termasuk orang yang sudah bisa menerapkan konsep berpikir positif secara menyeluruh, kalian luar biasa. Untuk yang belum, mungkin saja cara penulis bisa ditiru, walaupun cara tersebut belum teruji secara klinis dan tidak pernah melewati serangkaian uji labotarium.

Mengalokasikan satu hari untuk membuang segala pikiran negatif murni berdasarkan pengalaman penulis pribadi, hasil perenungan bukan penelitian. Semoga saja dengan menuliskan hal ini bisa membawa kebaikan untuk pembaca sekalian.

 

 

Jelambar, 22 September 2018, terinspirasi setelah awal bulan ini menggunakan satu hari untuk mengeluarkan segala keluh kesah kepada seorang kawan

Photo by Eric Ward on Unsplash

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.