Bagian 29 Awal yang Baru

Kia terbangun pada pagi hari itu dengan kepala yang sedikit sakit. Tidurnya terasa sama sekali tidak nyenyak. Ia tidak begitu ingat mimpi apa ia semalam, kecuali dirinya seolah sedang tersedot lubang hitam dan menyeretnya dengan kecepatan cahaya. Anehnya, tubuhnya tidak hancur meskipun mendapatkan tekanan yang secara logika akan dengan mudah meluluhlantakkan tubuhnya.

Ketika kesadarannya mulai pulih dan matanya mulai menangkap cahaya yang masuk, Kia baru menyadari keanehan yang terjadi. Ia tidak sedang berada di dalam kamar panti bersama Lia, melainkan di sebuah kamar mewah dengan perabotan yang lengkap. Sepiring makanan lengkap dengan segelas air putih telah tersaji di samping tempat tidurnya.

“I…ini di mana?” tanya Kia kebingungan sembari menoleh ke kanan dan ke kiri.

Beberapa detik kemudian, barulah Kia sadar bahwa dirinya tengah berada di kamarnya sendiri, di rumah keluarga Labdajaya. Kia terkena serangan panik ringan sehingga berusaha mencari pegangan untuk menjaga agar tubuhnya tetap tenang. Tak ada kalimat yang meluncur dari mulutnya. Ia benar-benar bingung dengan apa yang tengah terjadi pada dirinya.

“Apa aku sudah mati?” tanya Kia dalam hati.

Setahu Kia ketika seseorang mati, ia akan mengalami masa penghakiman terlebih dahulu sebelum Tuhan menentukan dirinya masuk neraka atau surga. Akan tetapi, semua ini terasa begitu nyata. Apakah ini mimpi dalam bentuk lain? Apakah sebenarnya masih belum terbangun dari tidurnya?

Kia mencoba untuk mencubit pipinya keras-keras, dan ia sedikit mengaduh karena kesakitan. Ternyata ini bukan mimpi, ini semua kenyataan. Tapi, bagaimana bisa? Jelas-jelas semalam setelah berbicara dengan Aqila, dirinya beranjak ke tempat tidur dan merenungkan banyak hal. Ia bahkan berharap bahwa dirinya diberikan kesempatan ulang untuk memulai semuanya dari awal.

Ataukah harapannya tersebut benar-benar terkabul?

Hal pertama yang melintas di pikiran Kia adalah mencari orang-orang rumah, para pelayan rumah yang selama ini telah setia mengabdi untuk keluarga Labdajaya. Setelah menenggak air putih yang ada di sebelahnya, ia segera keluar dari kamar tersebut dan mencari orang yang bisa ditanya.

“Halo, apakah ada orang di sini? Halooo!” jerit Kia ke sana ke mari, mencari siapapun yang mendengar suaranya. Tak lama kemudian, muncullah pak Budi, kepala rumah tangga keluarga Labdajaya.

“Non Kia? Ada apa pagi-pagi teriak-teriak? Nona sakit?” tanya Pak Budi dengan khawatir. Bagaimana tidak, jika sampai Kia sakit, ia yang harus bertanggung jawab.

“Pak Budi, sekarang tanggal berapa?” tanya Kia kepada Pak Budi dengan tergesa-gesa. Sejak dulu, Kia tidak pernah dekat dengan Pak Budi sehingga pertemuannya ini terasa biasa saja.

Pak Budi pun menyebutkan sebuah tanggal yang ternyata persis hari ulang tahun Kia satu tahun yang lalu, sebelum Kia memutuskan untuk pergi ke dunia cermin. Kia terkejut mendengar hal ini hingga ia terjatuh dalam posisi duduk.

“Non Kia! Pusing, ya? Saya antar ke kamar, ya. Setelah ini, saya panggilkan dokter Andreas langganan kita.” kata Pak Budi sembari berusaha membantu Kia berdiri kembali.

“Enggak apa-apa pak, saya enggak apa-apa. Saya cuma kaget.”

Kia menyadari bahwa dirinya telah kembali ke masa lalu, ke masa ketika semua masih baik-baik saja, ke masa ketika dirinya belum bertemu dengan kakek tua dan masuk ke dalam dunia cermin. Apakah ia bisa kembali ke sini karena bantuan sang kakek? Di mana ia bisa bertemu dengan kakek tersebut sekarang untuk menjelaskan apa yang sebenarnya telah terjadi? Sebelum menemukan jawaban tersebut, Kia tahu harus berbuat apa sekarang.

“Maaf Pak Budi, saya kembali ke kamar dulu, ya. Terima kasih.”

Dengan sedikit berlari, Kia segera masuk ke kamar dan mencari ponselnya. Setelah itu, ia mencari nomor mamanya dan segera menghubunginya. Mamanya bisa aja sedang berada di luar negeri atau sedang rapat penting, sehingga ia tidak berharap telepon darinya langsung diangkat.

Namun Kia keliru. Mamanya menjawab telepon tersebut.

“Halo sayang, ada apa? Tumben telepon jam segini? Di sana masih pagi, kan?”

Mendengar suara mamanya, Kia langsung menangis keras-keras. Mamanya pun terdengar kebingungan karena tidak bisa melihat wajah Kia secara langsung.

“Kia sayang, kamu kenapa? Mama video call, ya.”

Jantung Kia berdebar dengan begitu kencangnya. Ia belum siap bertatap muka dengan mamanya. Akan tetapi, ia tidak bisa mengabaikan panggilan video call yang sedang berdering. Ketika ia mengangkat panggilan tersebut, terlihat wajah mamanya yang terlihat khawatir.

“Kenapa sayang, kamu ada masalah? Mama masih di California nemenin papamu, tapi besok lusa mampir Jakarta, kok.”

Kia belum bisa berhenti menangis. Bu Labdajaya juga nampak sabar menunggu Kia bisa bicara dengan baik. Beberapa orang rumah sedang berdiri di ambang kamar pintu, mengamati Kia dari kejauhan. Mereka tidak pernah melihat Kia seemosional ini. Selama ini, kapan pun dalam peristiwa apapun, Kia selalu terlihat memasang wajah datar tanpa ekspresi.

“Ki…Kia kangen sama mama, Kia ingin ketemu sama mama.” ujar Kia setelah bisa menghentikan tangisnya untuk sesaat.

“Iya, mama juga kangen, besok lusa kita ketemu, ya.”

“Kia mau tinggal sama mama, Kia enggak mau ditinggal lagi sama mama.”

Bu Labdajaya tercenung mendengar perkataan Kia ini. Selama ini, Kia tidak pernah protes walaupun harus selalu ditinggal oleh kedua orangtuanya sehingga tidak pernah menyadari perasaan Kia yang seperti ini. Melihat anak semata wayangnya berada dalam kondisi merana, ia pun meneteskan air mata karena merasa bersalah.

“Maaf ya Kia, maafin mama udah terlalu sibuk buat kamu. Nanti mama bicarakan sama papa dulu, ya. Enggak mungkin mama tiba-tiba pensiun dari dunia kerja. Kamu yang sabar, ya. Mama usahakan untuk pulang duluan.”

Kia menganggukkan kepala, lantas mematikan video call tersebut. Setelah itu, ia naik ke atas tempat tidurnya dan kembali menangis. Dari percakapan barusan, Kia bisa melihat apa yang selama ini tidak terlihat: kasih sayang mamanya. Selama ini ia dibutakan oleh pikirannya sendiri sehingga tidak bisa melihat hal tersebut. Jika keajaiban ini tidak pernah terjadi, mungkin untuk selamanya Kia tidak akan mengerti.

***

Keesokan harinya, Kia memutuskan untuk tidak masuk sekolah terlebih dahulu. Ia masih berada dalam kondisi yang belum stabil. Selain itu, ia juga belum tahu harus berbuat apa ketika bertemu dengan teman-teman kelasnya nanti. Ia harus bertemu dengan orangtuanya terlebih dahulu agar bisa merasa lebih tenang. Mamanya kemarin malam sempat menelepon bahwa ia telah membeli tiket pulang ke Jakarta, sedangkan papa masih harus tinggal sebentar di Amerika. Sesuai jadwal, harusnya sore ini Bu Labdajaya sudah tiba di Jakarta.

Kia gelisah seharian menanti kedatangan orangtuanya. Apa yang ada di dalam hati Kia sekarang adalah perpaduan antara rasa rindu dan bersalah. Ia tidak tahu harus berbuat apa ketika bertemu dengan mereka. Bagi dirinya, ia telah satu tahun lebih tidak bertemu dengan orangtuanya. Walaupun begitu, seharusnya dirinya di masa ini tidak pernah menghilang, sehingga orangtuanya juga tidak pernah merasa kehilangan dirinya.

Detik demi detik rasanya sangat lama bagi Kia. Tidak pernah rasanya ia menantikan sesuatu seperti sekarang. Sejak pagi, ia sudah berada di beranda rumah dengan cemas. Pak Tejo, supir Kia, melihat anak majikannya tersebut dan berinisiatif untuk mendekatinya.

“Non enggak sabar buat ketemu mama, ya?” tanya pak Tejo dengan nada yang hangat.

“Iya pak, rasanya kayak udah enggak ketemu setahun.”

Kemarin, Kia sempat bertemu dengan Pak Tejo dan kembali menangis. Ia teringat kesalahannya dulu yang membuat pak Tejo dipecat oleh papanya. Kia berjanji pada dirinya sendiri bahwa dirinya tidak akan pernah berbuat hal-hal yang aneh dan membuat Pak Tejo diberhentikan dari pekerjaannya.

“Non mulai kemarin agak beda dari biasanya. Ada apa?” tanya Pak Tejo mencoba membuka pembicaraan.

“Enggak ada apa-apa kok, pak. Kia cuma baru menyadari betapa besar cinta orangtua Kia selama ini, meskipun mereka enggak punya waktu untuk Kia.”

“Begitu, ya sudah non sabar ya, sebentar lagi mama datang kok.” kata Pak Tejo sembari meninggalkankan Kia duduk sendirian.

Kia tersenyum manis ke Pak Tejo. Seharusnya, ia dari dulu harus lebih banyak bersyukur karena telah dikelilingi oleh orang-orang yang peduli kepadanya.

***

Apa yang dinanti oleh Kia akhirnya datang juga. Sebuah mobil Mercedez-Benz masuk ke dalam pekarangan. Kia tahu, ada mamanya di dalam. Begitu berhenti di depan rumah, keluarlah Bu Labdajaya dengan anggunnya. Kia yang melihat mamanya langsung berlari dan memeluknya dengan erat sambil menangis. Bu Labdajaya hampir saja terhuyung jatuh jika tidak berhasil menjaga keseimbangan.

“Sudah sudah, yuk kita masuk dulu, kita ngobrol di dalam.” kata Bu Labdajaya sembari mengelus rambut Kia yang terurai panjang.

Mereka pun masuk ke dalam rumah dan duduk di ruang keluarga. Bu Labdajaya dengan sabar berusaha menenangkan Kia yang terus memegangi mamanya sambil menangis. Butuh waktu yang cukup lama hingga Kia mampu bersuara dengan normal.

“Sebenarnya kamu kenapa, nak? Baru kali ini mama lihat kamu seperti ini.” tanya Bu Labdajaya sambil menghapus air mata yang masih mengalir di pipi Kia.

“Kia kangen sama mama, Kia mau minta maaf sama mama karena udah jadi anak yang buruk.” tangis Kia kembali tumpah.

“Kata siapa kamu anak yang buruk? Mama sama papa itu bangga sama kamu. Mungkin papa kalau di depan kamu terlihat tegas dan galak, padahal kalau sedang ngobrol sama teman-temannya, pasti yang dibicarakan itu kamu. Papa kayak gitu itu karena enggak bisa berekspresi aja, apalagi orangnya agak jaim.”

“Kia kemarin malam mimpi buruk, ma. Itu yang bikin Kia kangen sama mama.”

“Memang mimpi apa?”

Maka Kia pun menceritakan kisahnya dari awal hingga akhir, mulai dari masuk ke dunia cermin hingga kembali lagi ke dunia ini dan menemukan mamanya telah meninggal. Ketika bercerita bagian ini, Kia kembali menangis lagi.

“Mimpimu panjang juga ya, sayang. Pantas kamu sampai khawatir gini.”

“Mama jangan tinggalin Kia lagi, Kia ingin mama ada di rumah.”

“Omong-omong soal itu, sebenarnya mama juga udah lama kepikiran buat pensiun dini. Kemarin juga udah ngobrol sama papa, dan papa setuju. Hanya saja, mungkin mama baru bisa berhenti total dua bulan lagi. Kia mau kan menunggu mama sampai saat itu?”

Kia menganggukkan kepala. Asalkan ia bisa menghabiskan waktu lebih banyak dengan orangtuanya, itu sudah lebih dari cukup. Ia tidak akan merasa kesepian lagi. Tiba-tiba, Kia teringat sesuatu.

“Ma, Kia boleh adopsi adik dari panti asuhan?”

Bu Labdajaya terkejut mendengar perkataan Kia. Ia sama sekali tak menyangka pertanyaan tersebut akan keluar dari anaknya.

“Boleh saja, tapi harus izin papa dulu ya. Selain itu, harus dari panti asuhan yang mama kelola, ya.”

“Mama punya panti asuhan?”

“Bukan punya, cuma mama sering bantu ngurus. Nama panti asuhannya…”

“Harapan Bunda.” potong Kia secara mendadak.

“Kok kamu tahu? Padahal selama ini mama merahasiakannya, loh.”

“Aku tahu aja ma, lupa dari mana.”

“Mama juga punya teman yang sama-sama jadi pengelola. Dia juga punya anak yang satu sekolah sama kamu, nama anaknya siapa ya, laki-laki gitu.”

“Yoga.”

“Iya, kalau enggak salah, kamu kenal?”

“Belum.”

“Belum?”

“Kia belum kenal sama dia, tapi Kia satu kelas kok sama dia.” kata Kia sambil tersenyum manis kepada mamanya. Berkat percakapan ini, ia ingin segera masuk sekolah keesokan harinya.

***

Setelah diantar oleh Pak Tejo seperti biasa, Kia merasa bersemangat ketika melihat pintu depan sekolahnya. Ia tak pernah merasa sesemangat ini ketika datang ke sekolah. Kiia bertekad, untuk memulai kehidupan baru di sekolahnya dan mencari lebih banyak teman, sesulit apapun. Ia bisa memulainya dengan Yoga.

Sebelum memasuki kelas, Kia menarik napas dalam-dalam. Ia mengumpulkan keberanian untuk bisa tampil lebih hangat dan bersemangat. Pengalamannya di dunia cermin menumbuhkan keberanian di dalam dirinya.

“Selamat pagi semua!” kata Kia dengan berusaha seceria mungkin ketika masuk ke dalam kelas. Teman-teman kelasnya pada terkejut ketika melihat Kia yang selama ini selalu murung bisa menyapa mereka dengan penuh energi.

“Pagi, Yoga.” sapa Kia kepada teman sebangkunya itu.

“Eh, pagi Kia. Tumben banget lo sesemangat ini? Baru kali ini lo nyapa gue. Gara-gara sakit kemarin, ya?” tanya Yoga dengan tatapan penuh selidik.

“Enggak kok, lagi seneng aja. Maaf ya, setelah ini aku bakal lebih baik lagi dalam berteman kok!”

Ketika guru telah datang memanggil nama murid satu per satu, Kia berusaha menghafal nama mereka semua. Setidaknya, Kia harus bisa menjalin hubungan baik dengan teman-temannya yang ada di kelas ini. Mungkin, kecuali dengan Melissa dan gerombolannya.

“Yoga, besok ada tugas kelompok sejarah, aku satu kelompok dengan kamu, ya.” kata Kia ketika jam istirahat telah masuk.

“Kok lo tahu besok bakalan ada tugas sejarah?”

“Emmm, feeling aja mungkin? Boleh, ya?”

“Boleh aja sih, tapi biasanya lo sama golongannya Melissa, ya?”

“Iya sih, tapi mereka enggak pernah mau kerja tugas. Aku doang yang kerja.”

“Lagi ngomongin gue, nih?” tiba-tiba Melissa datang ke bangku Kia dan Yoga. Ternyata, dari tadi ia menguping pembicaraan mereka berdua. Anehnya, Kia sama sekali tidak merasa gentar.

“Iya.” kata Kia dengan tersenyum.

“Maksud lo ngomong gitu apaan? Lo merasa kepinteran gitu?”

“Aku enggak mau lagi jadi budak kalian, yang cuma nunggu tugas selesai tanpa pernah mau membantu.”

“Sok banget sih lo, mau gue gampar?”

“Eh Mel, sekali lo berani ngapain-ngapain Kia, gue yang ngadepin lo.” kata Yoga dengan nada tinggi, membuat teman-teman kelas lain ikut menoleh.

Melissa yang terkejut melihat hal ini memutuskan untuk mundur dan pergi keluar kelas. Kia merasa senang karena Yoga membelanya dengan begitu gagah.

“Makasi Yoga.”

“Sama-sama. Gue paling gak suka sama cewek kayak gitu.”

“Tapi Kia tadi berani banget, gue sampai kaget.” Tessa, teman Kia yang duduk di depannya, memberikan apresiasi tinggi kepada Kia.

“Makasi Tessa, aku cuma berusaha membela diri.”

“Tapi enggak nyangka ya Kia yang selama ini terkenal pendiam bisa kayak gitu. Gue salut sama lo.” kali ini Ryan, teman sekelas yang duduk di depan Yoga, yang berbicara.

“Tenang Kia, kita semua pada enggak suka kok sama Melissa karena kesombongannya. Kalau sampai lo kenapa-napa, pasti kita belain.” ujar Tessa lagi.

Kia, yang melihat teman-temannya berbicara dengan dirinya, merasa begitu senang hingga dirinya menitikan air mata. Ternyata, semua masalah yang terjadi selama ini adalah karena dirinya sendiri yang tertutup. Teman-teman kelasnya ternyata baik-baik dan terbuka. Hanya satu perubahan kecil saja, ia telah berhasil mengobrol dengan mereka secara alami. Kia benar-benar bersyukur telah diberikan kesempatan untuk memulai lagi semuanya dari awal.