Terbelenggu Rasa Bersalah

Penulis adalah tipe orang yang mudah khawatir bahwa dirinya berbuat salah. Melihat respon orang yang sedikit berbeda dari biasanya saja sudah membuat pikiran lari ke mana-mana.

Akibatnya, penulis jadi mudah terbelenggu karena perasaan bersalah yang dimunculkan pada diri sendiri. Ujung-ujungnya, rasa bersalah tersebut bisa bermuara ke perasaan depresi.

Ketika Penulis Berbuat Salah…

Manusia adalah tempatnya salah, sehingga wajar jika manusia melakukan kesalahan. Walaupun penulis menyadari hal tersebut, kenyataannya tetap saja sering merutuki diri sendiri ketika melakukan kesalahan.

Contoh, ketika tanpa sengaja melukai perasaan orang lain dengan kata-kata yang menusuk. Yang akan penulis lakukan adalah terus menerus meminta maaf, kadang secara berlebihan, kepada yang bersangkutan.

Akibat berkali-kali meminta maaf, pada akhirnya orang yang bersangkutan pun akan menjadi jengkel ke kita. Perasaan marah yang sebelumnya tidak seberapa akhirnya jadi bertambah.

Tidak cukup hanya di situ. Meskipun sudah dimaafkan, penulis akan tetap terbebani karena merasa yang memberi maaf tidak sepenuhnya memberi maaf. Ada saja pikiran-pikiran tambahan yang datang dan menambah rasa bersalah.

Frustasi karena itu, penulis pun memaki diri sendiri karena sudah berbuat bodoh. Penulis melakukan hal-hal yang sebenarnya tidak mengubah keadaan, baik bagi penulis sendiri maupun orang yang telah disakiti.

Hal ini bisa terjadi karena munculnya perasaan menyesal yang begitu mendalam, penyesalan yang sebenarnya tidak akan mengubah apa yang sudah terjadi.

Yang Seharusnya Dilakukan

Ketika kita sudah berbuat salah, tentu yang harus kita lakukan adalah meminta maaf. Perkara dimaafkan atau tidak, sebenarnya tidak perlu kita risaukan. Yang penting, kita sudah mengakui kesalahan dan berani meminta maaf.

Kita tidak perlu tersiksa karena perasaan bersalah tersebut. Lebih baik, kita melakukan sesuatu yang lebih bermanfaat untuk mengusir rasa bersalah tersebut.

Kalau memang hubungan kita dengan yang bersangkutan cukup dekat, mungkin kita bisa menjelaskan alasan mengapa kita sampai berbuat seperti itu.

Tak perlu merasa malu apabila kita harus mengucapkan kalimat seperti maaf, aku seperti itu karena aku butuh kamu. Asal tidak berlebihan, penulis rasa orang tersebut akan mau mendengarkan kita.

Selain itu, seharusnya penulis bisa menjadikan kesalahan tersebut sebagai momen untuk berubah menjadi lebih baik. Penulis juga akan mencari akar penyebabnya sehingga tidak akan mengulangi kesalahan yang sama di masa depan.

Penulis selalu percaya, semua peristiwa pasti memiliki hikmahnya, termasuk ketika kita berbuat kesalahan. Jawabannya akan bisa kita temukan dengan melakukan perenungan atau kontemplasi.

Memaafkan Diri Sendiri

Terbelenggu oleh rasa bersalah yang dimiliki itu sangat tidak mengenakan. Kita seharusnya tidak perlu terlalu keras terhadap diri sendiri. Membuat kesalahan itu benar-benar hal yang wajar bagi manusia.

Salah satu hal yang membuat kita merasa berat ketika berbuat kesalahan kepada orang lain adalah karena kita susah untuk memaafkan diri sendiri. Entah mengapa, rasanya memaafkan orang lain jauh lebih mudah, setidaknya bagi penulis.

Padahal, dengan memaafkan diri sendiri, kita bisa lebih mudah melepaskan rasa bersalah yang sudah kita buat sendiri. Kita akan berdamai dengan diri kita sendiri tanpa perlu lagi merutuki kebodohan yang telah diperbuat.

Berlarut-larut dalam perasaan bersalah tidak akan memberikan dampak positif bagi siapapun. Maka dari itu, penulis berjanji kepada diri sendiri agar tidak mudah terbelenggu lagi oleh perasaan bersalah di masa depan. Semoga para pembaca pun seperti itu.

 

 

Melawai, 15 September 2019, terinspirasi setelah melakukan kesalahan tolol yang sama berkali-kali

Foto: Optimal Positivity