Idola Bernama Michael Schumacher

Dibandingkan dengan Moto GP, penulis lebih menggemari Formula 1 (F1). Penyebabnya, sewaktu kecil penulis lebih banyak membaca majalah yang berhubungan dengan balap jet darat tersebut.

Majalah F1 yang penulis lupa namanya tersebut menampilkan satu sosok (sebenarnya ada dua, tapi orang yang sama, jadi ya dihitungnya satu) yang menjadi idola penulis hingga sekarang. Ia bernama Michael Schumacher.

Formula 1 Musim 2002

Penulis lupa musim berapa pertama kali mengetahui tentang F1. Antara tahun 2001 atau tahun 2002. Setelah mencari-cari informasi, nampaknya tahun 2002 lah yang benar karena ada beberapa pembalap di tahun 2001 yang tidak penulis ketahui.

Musim 2002 (RaceDepartment)

Pada waktu itu, Schumi, nama panggilan akrab Schumacher, sedang merajai F1 dengan berhasil meraih gelar juara dunianya yang ke lima. Apalagi, rival sekaligus sahabatnya, Mika Hakkinen, telah memutuskan pensiun pada tahun 2001.

Gelar juara Schumi memang sempat menjadi kontroversi karena adanya team order, di mana rekan satu tim Schumi, Rubens Barrichello, disuruh mengalah agar jalan Schumi menuju juara menjadi mulus. Ferrari mendapatkan denda satu juta dolar karena hal ini.

Rival Schumi pada tahun tersebut adalah Juan Pablo Montoya dari tim William-BMW. Tidak seperti dengan Mika, hubungan Schumi dengan Montoya bisa dibilang tidak terlalu baik, seolah-olah mereka saling bermusuhan.

Pada tahun tersebut, muncul pembalap-pembalap muda yang nantinya akan menjadi juara dunia, seperti Kimi Raikonnen, Jenson Button, hingga Fernando Alonso.

Berakhirnya Dominasi dan Comeback 2010

Di antara mereka, Alonso lah yang berhasil menghentikan dominasi Schumi menjadi juara dunia, tepatnya pada musim 2005. Pada musim itu, Schumi hanya berhasil juara di Grand Prix Amerika Serikat. Itu pun karena tim yang menggunakan ban Michelin tidak bisa mengikuti balapan karena beberapa hal.

Schumi dan Mercedes (MY NAME IS HOLLYWOOD KHAN)

Setelah dua musim berturut-turut dikalahkan oleh Alonso, pembalap yang mengawali karirnya di Jordan pada tahun 1991 tersebut memutuskan untuk pensiun. Sang legenda hidup menggantungkan stirnya.

Akan tetapi, pada musim 2010 Schumi melakukan comeback. Bukan kembali bergabung dengan Ferrari, melainkan dengan Mercedes. Hal ini sempat mengejutkan publik. Bahkan petinggi Ferrari mengatakan bahwa Schumi yang ia kenal tak akan mengemudikan mobil tim lain selain Ferrari.

Tidak ada lagi gelar juara yang diraih oleh Schumi bersama tim barunya. Setelah tiga musim berlaga, Schumi kembali memutuskan untuk pensiun untuk kedua kalinya.

Penutup

Apa yang penulis suka dari Michael Schumacher adalah keramahan yang dimiliki olehnya. Ia jauh dari sifat arogan meskipun memegang rekor sebagai juara dunia terbanyak sepanjang masa.

Ditambah lagi kemampuan balapan yang dimilikinya. Ia adalah legenda hidup yang telah memberi inspirasi kepada orang-orang untuk menggapai impiannya dengan bekerja keras.

Pada tahun 2013, Schumi mengalami kecelakaan ketika bermain ski. Hingga saat ini, setelah beberapa hari yang lalu ia berusia 50 tahun, belum ada tanda-tanda Schumi akan sembuh dari cedera kepalanya. Sebagai penggemarnya, tentu penulis mendoakan yang terbaik untuknya.

 

 

Starbucks Kebayoran Lama, 20 Januari 2019, terinspirasi setelah teringat kepada sang idola pada suatu malam

Foto: The Week UK

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.