Merindukan Sentuhan Sir Alex

Beberapa tahun terakhir ini, menjadi seorang penggemar Manchester United (MU) terasa sangat berat. Semenjak kepergian Sir Alex, rasanya tidak ada pelatih yang mampu menggantikan sentuhan midasnya.

Akibatnya, banyak fans (termasuk penulis) berusaha mengobati luka tersebut dengan mengingat kembali prestasi-prestasi yang pernah diraih di masa lalu, terutama ketika Sir Alex masih menukangi Setan Merah.

Kenapa Suka dengan Manchester United?

Penulis menyukai sepakbola sejak Piala Dunia 2002. Kalau tidak salah, pertandingan pertama yang penulis tonton adalah Brazil melawan Kosta Rika yang berakhir dengan skor 5-2.

Gara-gara itu, penulis mulai mencari klub sepakbola yang akan disukai. Untungnya, adalah tabloid Bola dan Soccer sebagai referensi. Apalagi, terkadang ayah membawakan majalah Bolavaganza bekas.

Penulis pun melihat masing-masing liga dan memilih klub yang sedang bertengger di posisi pertama. Ketika melihat klasemen Liga Inggris, Manchester United sedang menjadi pemuncak klasemen. Karena itulah penulis menjadikan klub tersebut sebagai klub favorit.

Cara yang sama penulis gunakan untuk menjadi pendukung Real Madrid (Spanyol) dan Inter Milan (Italia), walau yang disebut pertama sudah tidak terlalu didukung karena kejadian pengusiran Iker Casillas secara kurang ajar.

Mengamati sepak terjang MU selama belasan tahun tentu membuat penulis jadi ikut memperhatikan sang pelatih, Sir Alex Ferguson.

Awal Kelam Sir Alex

Awal Bergabung (Bleach Reporter)

Sir Alexander Chapman “Alex” Ferguson menukangi Manchester United sejak tahun 1986. Debut pertandingannya tidak mulus karena harus mengalami kekalahan 0-2 dari klub Oxford United.

Salah satu tudingan kekalahan tersebut adalah kondisi klub yang sedang tidak sehat. Banyak pemain andalannya mengalami masalah kebugaran karena kegemarannya menenggak minuman keras.

Sir Alex pun langsung menerapkan disiplin ketat yang akan ia pertahankan di tahun-tahun berikutnya. Walaupun begitu, ia tak mampu mengangkat klubnya dan hanya berhasil finish di posisi 11 pada tahun tersebut.

Sempat menjadi runner-up di bawah Liverpool pada musim berikutnya, MU kembali harus berada di peringkat 11 pada musim 1988-1989.

Bahkan di musim 1989-1990, klub ini terancam degradasi hingga muncul tuntutan untuk memecat sang pelatih. Untungnya pada musim tersebut, MU berhasil mendapatkan trofi Piala FA, trofi pertama yang berhasil didapatkan oleh Sir Alex.

Sir Alex pun menyadari bahwa ia harus membeli pemain yang tepat. Beberapa legenda pun direkrut seperti Mark Hughes, Paul Ince, hingga Peter Schmeichel. Perlahan tapi pasti, Sir Alex sedang membawa MU menuju era keemasannya.

Era Premier League dan Class of ’92

Class of ’92 (Irish Times)

Mulai musim 1992-1993, format liga Inggris berubah menjadi Premier League. Manchester United dan Sir Alex berhasil menjadi pemenang di edisi perdana setelah musim-musim buruk yang sudah mereka lalui.

Musim inilah Manchester United mulai menunjukkan dominasinya di Liga Inggris. Trofi perdana di bawah asuhan Sir Alex adalah trofi Liga Inggris kedelapan yang berhasil didapatkan. Ketika Sir Alex pensiun, jumlahnya sudah berubah menjadi 20!

Salah satu penyebab kebangkitan MU adalah munculnya Class of ’92 yang diisi oleh pemain akademi berbakat seperti Paul ScholesGary NevilleNicky Butt, dan David Beckham setelah sebelumnya Ryan Giggs melakukan debut terlebih dahulu.

Mereka inilah yang menjadi tulang punggung klub bersama dengan pemain-pemain senior seperti Eric Cantona, Roy Keane, hingga Bryan Robson. Pada saat yang sama, mereka juga mulai melepas pemain-pemain senior lainnya seperti Mark Hughes dan Paul Ince.

Kedalaman klub di tahun 90-an juga cukup menjanjikan, di mana Sir Alex merekrut beberapa pemain seperti Ole Gunnar Solskjaer, Teddy Sheringham, Jaap Stam, hingga Dwight Yorke.

Puncak keberhasilan MU adalah ketika berhasil meraih treble winners pada musim 1998-1999, setelah kemenangan dramatis melawan Bayern Munich di mana mereka mencetak dua gol saat injury time.

Treble winners inilah yang membuat Alex Ferguson mendapatkan gelar Sir sekaligus menjadi penanda MU akan menjadi salah satu kekuatan sepakbola terbesar yang pernah ada.

Dominasi Premier League dan Pensiunnya Sir Alex

Salah Satu Skuad Terbaik (Pinterest)

Karena baru mengenal sepakbola sejak tahun 2002, baru pada periode 2000-an lah penulis benar-benar mengetahui pemain-pemain Manchester United.

Setelah mendapatkan treble, MU mendatangkan sejumlah pemain seperti Ruud van Nisterlooy dan Fabien Barthez. Sempat mengalami musim buruk karena kepergian Jaap Stam, Sir Alex mendapatkan Rio Ferdinand dari Leeds United.

Sir Alex juga sempat dikabarkan akan pensiun karena klub mengalami penurunan prestasi. Untungnya, niat tersebut dibatalkan dan Sir Alex masih menjadi pelatih MU hingga musim 2012/2013.

Banyak kontroversi yang terjadi pada tahun 2000-an. Yang paling heboh tentu tendangan sepatu Sir Alex yang mengenai pelipis Beckham. Insiden ini yang ditenggarai sebagai penyebab kepergian sang legenda ke Real Madrid.

Untuk menggantikan peran Beckham, Sir Alex merekrut pemain muda yang bermain untuk Sporting Lisbon, Christiano Ronaldo. Sir Alex juga mendatangkan pemain muda berbakat dari Everton, Wayne Rooney.

Bisa dibilang, tahun 2003 hingga 2006 merupakan musim yang sulit bagi MU karena gagal mendapatkan gelar Premier League. Salah satu alasannya adalah tahun-tahun tersebut merupakan tahun-tahun transisi dari generasi emas ke generasi baru.

Sir Alex berusaha mencari pemain-pemain pengganti yang tepat. Oleh karena itu, ia mendatangkan Edwin van der Saar, Patrick Evra, Park Ji SungNemanja Vidic, hingga Michael Carrick.

Setelah itu, MU berhasil memenangkan beberapa trofi Premier League lagi dan trofi Liga Champion yang kedua. Pada musim 2012/2013, Sir Alex mengumumkan keputusan pensiunnya.

Manchester United Pasca Sir Alex

David Moyes (Premier League)

Pengganti pertama Sir Alex adalah David Moyes yang mendapat julukan The Choosen One karena Sir Alex sendiri yang memberikan rekomendasi.

Sayang, ia gagal menunjukkan penampilan yang impresif sehingga diganti pada tengah musim dan digantikan oleh Ryan Giggs untuk sementara waktu.

Selanjutnya MU merekrut Louis van Gaal dan Ryan Giggs menjadi asisten pelatih. Sekali lagi, van Gaal gagal menunjukkan MU seperti zaman Sir Alex sehingga posisinya digantikan oleh Jose Mourinho.

Nama besar Mourinho tidak cukup membawa MU meraih masa kejayaannya kembali sehingga ia pada akhirnya juga diberhentikan di tengah musim dan digantikan oleh Ole Gunnar Solkjaer hingga sekarang.

Setelah Sir Alex pensiun, MU hanya berhasil meraih 2 Piala Community Shield (David Moyes dan Jose Mourinho), 1 Piala FA (Louis van Gaal), 1 Piala Europe League (Jose Mourinho), dan 1 League Cup (Jose Mourinho). Belum ada trofi Premier League lagi hingga sekarang.

Penutup

Jika ditanya pemain favorit, mungkin penulis akan menyebutkan nama David Beckham, Ruud van Nisterlooy, Park Ji Sung, hingga Edwin van der Saar.

Pemain-pemain tersebut menjadi bukti kejeniusan Sir Alex dalam menemukan pemain yang tepat untuk klubnya, sesuatu yang rasanya sukar dilakukan sekarang.

MU juga kerap menjadi bahan bully akibat performanya yang jeblok sehingga dianggap sebagai klub dagelan. Menjadi fans MU merupakan sesuatu yang berat di masa-masa sulit ini.

Salah satu penyebab utama dari kejatuhan ini adalah belum adanya pengganti Sir Alex yang tepat. Tidak ada lagi Fergie Time ataupun teriakan yang begitu keras hingga seperti hair dryer.

Entah sampai kapan MU akan seperti ini. Penulis, sebagai penggemar MU, berharap akan datang pelatih yang setidaknya mampu mendekati sentuhan ajaib Sir Alex dalam membawa timnya menuju kejayaan.

 

 

Kebayoran Lama, 10 November 2019, terinpsirasi dari performa MU yang makin lama makin mengecewakan.

Foto: Bleacher Report