Connect with us

Politik & Negara

Presiden Satu Periode

Published

on

Akhir-akhir ini, dunia perpolitikan kita sedang bergejolak. Selain ada masalah dualisme di salah satu partai besar Indonesia, muncul wacana kalau presiden bisa menjabat hingga 3 periode.

Penulis tidak bisa banyak berkomentar mengenai masalah dualisme partai. Di satu sisi ada isu kalau perpecahan tersebut dilakukan karena partai tersebut berpotensi menang di 2024 sehingga harus dijegal, di satu sisi mereka sedang play victim untuk menaikkan popularitasnya.

Mana yang benar? Entahlah. Penulis hanya bisa berdoa semoga kebenaran segera terungkap dan konflik internal tersebut dapat segera berakhir.

Nah, kalau masalah presiden 3 periode, Penulis masih bisa memberikan komentarnya sebagai warga negara. Secara pribadi, Penulis tidak menyetujui usulan tersebut karena melanggar cita-cita reformasi untuk membatasi kekuasaan presiden. Ingat, dulu Presiden Suharto bisa menjabat hingga 7 periode.

Jika usulan 3 periode ini dikabulkan, apa yang menjamin kalau nantinya tidak akan ada usulan 4 periode, 5 periode, 6 periode, atau bahkan memecahkan rekor Pak Harto? Untuk itulah menurut Penulis 2 periode saja sudah cukup.

Justru, Penulis berpikir bagaimana seandainya presiden hanya memiliki satu periode pemerintahan untuk jangka waktu yang cukup panjang?

Presiden Satu Periode

Wakil Presiden (Okezone)

Hingga saat ini, kita sudah melihat dua presiden berbeda yang telah menjabat 2 periode. Ada beberapa persamaan yang menarik untuk disimak.

Pertama, periode pertama terlihat dimanfaatkan untuk bertindak sebaik mungkin agar mereka terpilih kembali di periode kedua. Setelah terpilih di periode kedua, mereka bisa nothing to lose karena sudah tidak memiliki tanggungan untuk terpilih kembali. Tentu pendapat ini bisa saja salah.

Kedua, wakil presiden yang dipilih untuk periode kedua seolah “antara ada dan tiada” karena jarang muncul di depan publik ataupun terlihat memiliki peran yang signifikan di pemerintahan. Jika dibandingkan dengan wakil di periode pertama (kebetulan orangnya sama), sangat berbeda.

Hal ini menunjukkan kalau para petahana merasa sudah mengantongi suara yang cukup besar, sehingga siapapun wakil yang mereka pilih tidak terlalu berpengaruh. Iya, latar belakang dan popularitas wakil mereka bisa menambah suara, namun sosok orang nomor satunya sudah cukup kuat.

Berkaca dari dua presiden ini, bagaimana seandainya presiden hanya memiliki satu periode untuk jangka waktu yang cukup panjang? Mungkin antara 8 hingga 10 tahun tanpa opsi perpanjangan.

Dengan satu periode saja, sang presiden tidak perlu terpecah fokusnya untuk berpikir bagaimana dirinya bisa terpilih lagi di periode kedua. Cukup fokus bagaimana caranya bisa memimpin negara ini menjadi lebih baik selama periode kepemimpinannya.

Selain itu, dengan Pemilu yang lebih jarang (karena satu periode berlangsung lebih lama), anggaran yang dikeluarkan pun menjadi lebih sedikit. Biaya politik yang selama ini terkenal sangat mahal pun bisa lebih dihemat.

Penutup

Kurang lebih seperti itulah pendapat Penulis tentang masa jabatan presiden. Penulis memang tidak memiliki data negara mana saja yang menerapkan masa jabatan 1 periode dan berhasil.

Hanya saja, menurut pengamatan Penulis sebagai masyarakat awam, metode ini sangat cocok untuk iklim demokrasi kita. Dunia perpolitikan kita sudah kerap mendapatkan cap kotor seolah tidak mampu diselamatkan lagi.

Diperlukan berbagai cara yang ekstrem untuk membuktikan kalau politik kita masih bisa dibawa ke jalan yang benar, seperti partai politik yang dibiayai negara atau (mungkin) masa jabatan presiden cukup satu periode.

Lawang, 20 Maret 2021, terinspirasi setelah munculnya wacana presiden menjabat 3 periode

Foto: Forum Muslim

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Politik & Negara

Bolehkah Super-Soldier Ada?

Published

on

By

Meskipun tidak menulis artikel per episode seperti WandaVision, Penulis tetap mengikuti serial The Falcon and the Winter Soldier (selanjutnya akan ditulis Falcon saja agar lebih singkat) setiap hari Jumat. Sempat merasa boring di dua episode awal, Penulis mulai menikmati alur ceritanya.

Salah satu yang mencuri perhatian dari serial ini adalah karakter Baron Zemo. Selain karena gaya dance-nya yang viral, konsistensinya membenci super-soldier juga menarik. Menurutnya, mereka tidak seharusnya ada di dunia ini.

Jejak Kebencian Zemo

Zemo dan Serum (News Block)

Secara singkat, super-soldier atau superhuman adalah manusia-manusia yang memiliki kekuatan super akibat sebuah serum. Kekuatan mereka meningkat berkali-kali lipat dari manusia biasa.

Alasan Zemo membenci mereka, sejauh yang Penulis ketahui, adalah super-soldier atau superhuman berpotensi untuk melukai atau bahkan merenggut nyawa orang-orang yang tak bersalah. Kekuatan mereka sangat bisa disalahgunakan untuk hal buruk.

Pada film Captain America: Civil War, kita tahu bahwa motivasi Zemo untuk memecah belah Avengers adalah karena dendam. Hancurnya Sokovia merenggut nyawa keluarga Zemo. Karena ia sendiri tidak memiliki kemampuan apa-apa selain cerdas, ia pun menggunakan metode devide et impera.

Selain itu, kita juga melihat di bagian akhir film ia menghabisi semua super-soldier yang belum sempat diaktifkan. Sepanjang film, opini kita digiring untuk mengira kalau Zemo ingin menggunakan kekuatan super-soldier untuk menghabisi Avengers.

Kebenciannya terhadap super-soldier juga ditunjukkan di serial Falcon. Selain membunuh Dr. Wilfred Nagel yang berhasil membuat super-serum, ia juga berusaha memecahkan semua serum yang dimiliki oleh Karli Morgenthau (satu serum ditemukan oleh John Walker).

Kita belum tahu seperti apa masa depan Zemo di MCU. Kalau di versi komiknya, ia pada akhirnya membentuk pasukan superhuman-nya sendiri yang diberi nama Thunderbolts.

Mungkinkah Super-Soldier Ada Sungguhan?

Super-Soldier (The Eastern Link)

Di banyak film, terutama film superhero, ada banyak cerita tentang bagaimana manusia bisa mendapatkan kekuatan super dari sebotol serum. Bahkan, musuh terakhir di film Shaolin Soccer juga menggunakan serum khusus.

Pertanyaannya, apakah mungkin ada ilmuwan atau organisasi yang melakukan penelitian untuk membuat serum tersebut?

Bisa jadi dan mereka melakukannya tanpa sepengetahuan kita. Beberapa negara diketahui sedang membuat semacam project untuk membuat super-soldier versi mereka sendiri.

Kok membuat super-soldier, mong banyak orang yang berambisi untuk membuat manusia hidup abadi atau setidaknya memiliki umur yang panjang.

Ada banyak alasan yang membenarkan pembuatan serum super, entah demi diterjunkan ke medan perang ataupun melindungi warga sipil.

Bisa dibayangkan jika ada perang, satu batalion terdiri dari pasukan super yang dilengkapi dengan peralatan canggih. Dijamin, kekuatan perang pasukan tersebut akan ditakuti dunia dan membuat negara pemiliknya menjadi adidaya.

Mungkin, itulah salah satu kekhawatiran yang dimiliki oleh Zemo. Kekuatan super dimanfaatkan oleh segelintir orang demi ambisinya sendiri.

Bolehkah Super-Soldier Ada?

Menurut pendapat Penulis sendiri, adanya super-soldier sangat berbahaya bagi kedamaian dunia. Meskipun memiliki banyak manfaat (seperti Avengers yang melindungi Bumi), ada banyak sekali risiko berbahaya jika mereka ada.

Selain membuat negara pemiliknya menjadi merasa berkuasa atas dunia, bisa saja mereka melepaskan diri dari birokrasi dan mulai hidup seenaknya. Mereka memanfaatkan kekuatan yang mengalir di tubuh mereka untuk kepentingan sendiri.

Bagaimana jika serum super tersebut jatuh ke tangan orang jahat dan mereka bisa menduplikasi serum tersebut? Bisa dibayangkan sebuah kelompok kriminal super yang ditakuti masyarakat. Itulah kenapa Zemo menembak Dr. Nagel, ia terlalu berbahaya untuk tetap hidup.

Kita tidak perlu berhadapan dengan The Big Three: alien, android, dan penyihir. Sampai sekarang, tidak ada tanda-tanda kalau planet kita tercinta akan dijajah oleh makhluk dari dimensi lain sehingga kita membutuhkan manusia super.

Bahkan tanpa ada kehadiran super-soldier, perang masih berkecamuk di mana-mana. Meskipun sudah banyak berkurang, tetap saja masih ada pertumpahan darah yang terjadi di berbagai tempat. Kehadiran super-soldier hanya akan memperburuk keadaan.

Oleh karena itu, menurut Penulis super-soldier tidak perlu dan tidak boleh ada di dunia, setidaknya untuk sekarang. Penulis berada di sisi Zemo yang menentang keberadaan manusia super buatan.

Lawang, 14 April 2021, terinspirasi ketika menonton Zemo di serial The Falcon and the Winter Soldier

Foto: Daily Post USA

Continue Reading

Politik & Negara

Jam Malam Corona

Published

on

By

Tahun sudah berganti, namun masalah yang kita hadapi justru semakin banyak. Selain banyaknya bencana di awal tahun, Covid-19 masih belum menunjukkan tanda-tanda akan pergi dari muka bumi.

Berbagai aturan dan protokol kesehatan sudah dikeluarkan untuk mengatasi permasalahan ini. Bahkan, presiden dengan bangganya menyatakan Indonesia bisa mengatasi virus ini.

Benarkah demikian? Entahlah, Penulis tidak berani memberikan penilaian.

Di antara semua aturan yang diterapkan demi menekan kenaikan pasien Covid-19, adanya jam malam lah yang paling tidak Penulis pahami.

Nasib Para Penjaja Makanan di Malam Hari

Penjual Nasi Goreng (BisikanBisnis.com)

Jika alasannya untuk menghindari kerumunan, kenapa tidak melakukan pembatasan saja seperti yang diterapkan pada siang hari?

Kalau Penulis sendiri mungkin tidak terlalu mendapatkan efeknya secara langsung. Paling hanya kebingungan jika sedang lapar dan tidak ada makanan di rumah.

Yang Penulis pikirkan adalah bagaimana dengan penjual makanan yang hanya berjualan di malam hari seperti penjual nasi goreng, sate, martabak, dan lain sebagainya.

Makanan-makanan tersebut umumnya hanya ditemukan pada malam hari. Jika mereka dilarang berjualan karena jam malam, lantas darimana penjualnya mendapatkan pemasukan?

Berjualan siang hari? Penulis yakin ada alasan-alasan mengapa mereka tidak bisa melakukan hal tersebut.

Bagaimana dengan anak kos yang tidak memiliki kemampuan memasak? Kalau malam sudah tiba, di mana mereka bisa mendapatkan makanan?

Jangankan tempat berjualan makan, minimarket pun sudah pada tutup semua. Kalau beli makanan dari sore, pasti malamnya sudah dingin.

Penulis pun membayangkan, pelarangan jam malam ini tentu bisa diterima jika ada solusi dari pemerintah. Mungkin dengan membeli dagangan para penjual tersebut untuk dibagikan kepada masyarakat yang membutuhkan.

Implementasinya memang sulit, tapi itu lebih baik daripada hanya melakukan pelarangan tanpa memberi solusi apapun. Rakyat butuh makan dan sudah seharusnya pemerintah hadir.

Atau setidaknya, biarlah usaha makan itu tetap buka karena penjual dan pembelinya sama-sama membutuhkan. Usaha lain yang tidak berkaitan dengan perut mungkin bisa ditutup.

Penutup

Dulu di tempat kerja Penulis, kantor menerapkan jam masuk dimajukan satu jam. Para karyawannya pun heran, apa Covid-19 mulai beraksi di atas jam sembilan pagi.

Hal yang sama pun berlaku untuk aturan jam malam ini. Yang namanya virus tidak mengenal waktu. Ia bisa menyerang siapa saja dan kapan saja.

Ketika mencoba mencari berbagai informasi, Penulis belum menemukan berita yang menyatakan kalau pemberlakukan jam malam berhasil meredam Covid-19.

Penulis hargai kebijakan ini sebagai upaya pemerintah untuk menekan angka pasien Covid-19. Hanya saja, menurut pendapat pribadi Penulis hal ini kurang efektif.

Bagaimana jika masyarakat yang merasa stres karena tidak boleh keluar malam, akhirnya malah berkumpul di siang hari dan menimbulkan kerumunan yang padat? Kan sama saja jadinya.

Kalau mau total kan sebenarnya memang harus lockdown seperti negara lain. Hanya saja, negara kita rasanya belum mampu menghidupi ratusan juta rakyatnya sekaligus.

 

 

Lawang, 27 Januari 2020, terinspirasi dari banyaknya penjual dan pembeli makanan yang merasa dirugikan dengan kebijakan ini

Foto: Liputan 6

Sumber Artikel: Ada Jam Malam, Bisakah Tekan Kasus Virus Corona? (klikdokter.com)

Continue Reading

Politik & Negara

Negara Demokrasi?

Published

on

By

Serius tanya, benarkan negara kita benar-benar menganut bentuk pemerintahan demokrasi? Yakin bukan bentuk pemerintahan yang lain?

Penulis bukan orang yang paham dengan dunia politik. Isme-isme yang ada di dunia pun tidak hafal. Membedakan sosialisme dan komunisme saja tidak bisa.

Walaupun begitu sebagai orang awam, Penulis benar-benar bertanya, apakah benar Indonesia adalah negara yang menganut demokrasi?

***

Kalau dari sumber-sumber yang Penulis baca, demokrasi adalah bentuk pemerintahan di mana semua rakyatnya mendapatkan hak yang sama untuk menentukan hidupnya.

Pasti ada penjelasan yang lebih njelimet lagi, tapi orang awam seperti Penulis menganggap praktik demokrasi yang paling mudah dipahami adalah Pemilu.

Beda sama eranya Pak Harto yang penuh tekanan, sekarang semua rakyat yang memenuhi syarat bisa menentukan siapa wakil mereka di parlemen.

Mau profesor mau pengangguran, suaranya sama. Kita semua bisa memilih wakil yang dianggap terbaik, tapi nama-namanya disodorkan sama partai politik.

Masalahnya, apa benar mereka benar-benar mewakili rakyatnya? Apakah mereka lebih mementingkan kepentingan kelompok alias partainya?

Apa jangan-jangan mereka mendahulukan kepentingan orang-orang yang ada di balik layar, yang diam-diam mengendalikan negara ini seperti Willy Tybur mengendalikan Marley?

Konspirasi oh konspirasi!

***

Harapannya dengan sistem demokrasi, kita bisa dapat pemimpin yang terbaik kan? Yang pilihan rakyat, yang benar-benar memikirkan kebutuhan rakyatnya dibandingkan perutnya sendiri.

Sistem demokrasi seharunya membuat siapapun berkesempatan untuk berbakti kepada negaranya, menjadi pemimpin yang amanah dan dicintai rakyatnya.

Tapi kalau lihat televisi dan berita, kok kayaknya yang mimpin negara ini ya orang-orang yang itu-itu saja ya? Malah ada orang dari orde baru yang masih eksis hingga saat ini.

Kok kayaknya negara ini dikuasai sama kelompok yang itu-itu saja ya? Itu yang keliatan di layar kaca, yang di balik layar pasti ada lebih banyak.

Kalau negara ini dikuasai kelompok yang itu-itu saja, bukankah lebih cocok kalau negara ini disebut sebagai negara oligarki?

***

Buat yang belum tahu, gampangnya oligarki itu bentuk pemerintahan yang negaranya dikuasai oleh kelompok elit tertentu. Bisa dari pihak partai, militer, orang yang berduit, dan sebagainya.

Terdengar familiar, kan?

Sekarang  kalau bapak atau ibunya pejabat, bisa saja anaknya bakal jadi penerus mereka. Enggak percaya? Anak dan mantu presiden yang sekarang berhasil jadi walikota.

Itu yang sering disorot sama media, yang jarang disorot? Lebih banyak lagi! Kayaknya hampir di semua daerah mengalami problematika yang sama.

Mau memunculkan diri sendiri atau orang lain yang dianggap mampu memimpin, hampir enggak mungkin kalau enggak punya duit dan dukungan partai politik!

***

Demokrasi identik dengan kebebasan berpendapat. Apakah di sini seperti itu? Rasanya belum, buktinya banyak yang terjerat UU ITE kalau berseberangan!

Kalau kita ngata-ngatain presiden seperti rakyat Amerika Serikat mengolok-olok Trump, hampir bisa dipastikan kita akan berakhir di balik jeruji.

Jadi coba direnungkan lagi, apa benar negara kita negara demokrasi?

 

 

 

Lawang, 15 Januari 2021, terinspirasi dari para “pemimpin” di televisi yang kayaknya itu-itu saja orangnya

Foto:

Continue Reading

Sedang Trending

Copyright © 2021 Whathefan