Connect with us

Buku

Menikmati Buku-Buku Sujiwo Tejo

Published

on

Dalam melatih kemampuan merangkai kalimat menjadi sebuah tulisan, penulis banyak belajar dengan membaca buku-buku karya penulis lain. Kadang fiksi, kadang kumpulan esai, kadang campuran antara keduanya.

Salah satu penulis yang penulis kagumi cara penulisannya adalah buku-buku karya Sujiwo Tejo yang terkenal sebagai dalang edan, seniman, budayawan, atau apapun yang biasanya media sematkan padanya.

Penulis hampir memiliki semua buku yang pernah ia terbitkan, kecuali beberapa buku lama yang sudah jarang terlihat di rak toko buku. Ada juga buku yang memang kurang penulis minati seperti Republik #Jancukers dan Serat Tripama.

Koleksi Buku Sujiwo Tejo

Buku karya Sujiwo Tejo pertama yang penulis miliki adalah Lupa Endonesa. Buku ini merupakan kumpulan dari tulisan-tulisannya di koran Jawa Pos (atau Kompas? Penulis sedikit lupa) yang menyoroti berbagai kejadian yang tengah hangat di ruang publik.

Karena suka dengan buku ini, penulis pun membeli lanjutannya yang terbit beberapa tahun kemudian, yakni Lupa Endonesa Deui dan Lupa 3ndonesa. Isinya kurang lebih sama, hanya topik yang diangkat tentu lebih baru.

Buku lain yang penulis miliki adalah Rahvayana. Buku ini memiliki dua seri, yakni Rahvayana: Aku Lala Padamu dan Rahvayana: Ada yang Tiada. Sebagai penikmat cerita wayang, penulis tentu jatuh cinta dengan kedua buku ini.

Mengapa begitu? Karena buku ini berusaha menggambar kisah Ramayana dengan sudut pandang yang berbeda, yakni dari mata Rahwana yang begitu mencintai dan mengagumi Sinta. Tentu, gaya penulisannya pun khas Sujiwo Tejo yang terkesan sakarepe dewe.

Lantas ada buku Balada Gathak Gathuk dan Sabdo Cinta Angon Kasih yang mengambil tema berbeda, meskipun secara konsep sedikit mirip dengan seri Lupa Endonesa. Hanya saja, pada dua buku tersebut terdapat satu alur cerita yang saling berkesinambungan.

Buku Talijiwo dan Senandung Talijiwo merupakan rubrik terbaru milik Sujiwo Tejo yang dibukukan. Ada kesan romantis yang dihasilkan oleh kedua buku ini, berbeda dengan buku lain yang lebih menonjolkan sisi budaya dan politik di masyarakat.

Selain itu, penulis juga memiliki buku Tuhan Masa Asyik yang jujur sangat berat untuk penulis cerna dan Kelakar Madura Buat Gus Dur yang condong bergenre humor.

Kenapa Suka Membaca Buku Sujiwo Tejo?

Jujur, jika ditanya apakah penulis memahami buku-buku tersebut, penulis akan bereaksi dengan tertawa canggung sambil menggaruk kepala yang tidak gatal.

Sujiwo Tejo sering kali memasukkan pesan implisit di dalam tulisannya, dan penulis tidak selalu menangkap apa yang ia maksudkan. Terkadang, ketika membaca bab demi bab, ada saja bagian yang membuat penulis mengerutkan dahi.

Jika memang seperti itu, mengapa tetap membaca buku-buku karyanya? Seperti yang sudah penulis singgung di paragraf awal, penulis banyak belajar bagaimana cara menulis dari beliau.

Selain itu, penulis juga sangat menyukai metode Sujiwo Tejo dalam menggunakan tokoh-tokoh wayang untuk menjelaskan kejadian yang berlangsung hari ini.

Menurut ayah penulis, itu adalah hal yang sangat susah dilakukan dan hanya sedikit yang mampu melakukannya. Salah satu yang bisa (dan ahli), ya Sujiwo Tejo.

Bahasa yang digunakan pun sangat enak untuk dinikmati, tidak menggunakan bahasa berat yang di mana hanya akademisi yang bisa memahaminya. Nuansa sastra sangat kental terasa di dalamnya.

Tapi ya kembali lagi, penulis tidak selalu berhasil menangkap pesan tersiratnya. Mungkin kapasitas otak penulis yang tidak nyampai ke sana.

Penutup

Apakah penulis merupakan pengagum karya-karya Sujiwo Tejo? Tanpa ragu penulis akan menjawab iya. Penulis sangat menikmati buku-buku karya beliau. Beliau juga merupakan salah satu panutan penulis dalam menulis.

Ilmu yang penulis miliki jelas masih kalah jauh dari beliau, tapi hal tersebut justru menjadi pemacu agar terus belajar sehingga bisa berkarya dengan lebih baik lagi.

Yang jelas, penulis akan selalu menantikan buku-buku terbaru yang diterbitkan oleh beliau, meskipun tak selalu memahami apa yang Sujiwo Tejo maksudkan dengan tulisannya.

 

 

Kebayoran Lama, 31 Juli 2019, terinspirasi setelah menyadari betapa banyaknya kolekso buku Sujiwo Tejo yang dimiliki

Buku

Setelah Membaca Pulang-Pergi

Published

on

By

Pada tulisan Antara Pulang dan Pergi, Penulis pernah mengungkapkan kekecewaannya terhadap novel karya Tere Liye tersebut. Pasalnya, banyak adegan action yang khayal dan terlalu memaksakan.

Selain itu, keberuntungan yang dimiliki oleh tokoh utama dan teman-temannya seolah begitu besar. Bantuan selalu datang ketika menit-menit terakhir, apalagi bisa datang di tempat yang bersamaan.

Walaupun begitu, Penulis tetap saja membeli lanjutan novelnya, Pulang-Pergi. Salah satu alasan kuatnya adalah adanya crossover di mana karakter Thomas dari novel Negeri Para Bedebah dan Negeri di Ujung Tanduk akan banyak muncul di sini.

Karakter ini memang sempat muncul di novel Pergi, namun hanya sekilas. Di novel ini, ia muncul hampir dari awal novel hingga akhir.

Lantas, apakah novel ini menjadi lebih baik jika dibandingkan novel Pergi? Hmmm…

SPOILER ALERT!!!

Apa Isi Buku Ini?

Novel ini melanjutkan petualangan Bujang setelah pertarungan di akhir novel Pulang. Ia tengah menghadapi dilema karena mendapatkan paksaan untuk menikahi seorang putri penguasa shadow economy Rusia, Otets. Anaknya yang hendak dinikahkan dengan Bujang bernama Maria.

Bujang sebenarnya merasa keberatan dengan pernikahan ini, walaupun Maria adalah seorang wanita yang cantik, pintar, dan kuat. Hanya saja, ancaman yang diberikan oleh ayah Maria tidak main-main. Bujang pun memutuskan untuk tetap berangkat ke Rusia.

Di tengah perjalanan, ia menjemput gurunya di Filipina yang bernama Salonga. Ia bersama muridnya, Junior, ikut berangkat ke Rusia. Salonga dimintai tolong untuk melakukan negosiasi agar pernikahan diundur. Nahas, pernikahan justru dipercepat.

Acara pun berlangsung di sebuah kastil milik Otets. Di sana, Bujang bertemu dengan Thomas yang hadir sebagai tamu undangan. Bujang yang terus mencari celah untuk keluar dari situasi ini menemui jalan buntu.

Saat pesta perpisahan berlangsung, ada pengkhianatan yang dilakukan oleh kaki tangan Otets, Natascha dan pasukan Black Widow (pfft…). Pesta pun bubar dan Otets mati di tangan orang kepercayaannya.

Bagaimana dengan Bujang? Tentu saja ia berhasil kabur bersama Maria, Thomas, Salonga, dan Junior. Mereka pun menyusuri benua Eropa untuk menghindari Natascha dan para pembunuh bayaran yang mengincar kepala mereka, sembari memikirkan bagaimana cara membalas dendam.

Setelah Membaca Buku Pulang-Pergi

Napas panjang langsung Penulis keluarkan setelah selesai membaca novel ini. Memang novel ini jauh lebih baik dibandingkan dengan novel Pergi yang ending-nya sangat memaksakan, tapi tetap saja kurang memuaskan.

Perjalanan yang dilakukan Bujang dan kawan-kawan ketika kabur dari kejaran orang-orang memang cukup seru. Bagaimana Natascha bisa selalu melacak posisi mereka membuat ketegangan cerita terjaga hingga mendekati klimaks. Pace-nya juga lumayan cepat.

Hanya saja, bantuan datang di menit terakhir tetap saja ada. Kawan-kawannya di novel-novel sebelumnya seperti White dan si kembar Yuki-Kiko datang menyusul dan memberikan bantuan kepada Bujang.

Selain itu, pertarungan terakhir melawan Diego (kakak tiri Bujang, otak di balik pemberontakan Natascha) juga rasanya anti-klimaks. Sebagai final boss, pertarungannya terasa singkat dan mati begitu saja. Matinya pun gara-gara Bujang tiba-tiba mendapatkan kekuatan super dari aroma alkohol.

Salah satu yang paling menggelikan dari novel ini adalah pemilihan nama Natascha dan Black Widow, yang rasanya sangat Marvel. Setidaknya, jangan gunakan nama pemimpinnya mirip seperti nama Natasha Romanoff. Banyak nama wanita Rusia lain yang bisa digunakan.

Serial novel action dari Tere Liye rasanya kurang nendang gitu. Karakter-karakternya digambarkan seolah memiliki kekuatan super, entah dari segi kepintaran, kemampuan menembak, dan lain sebagainya. Alhasil, ceritanya pun terasa jauh dan khayal.

Penulis sejak awal memang tidak berharap kalau novel ini akan memiliki alur cerita yang tidak terduga dan penuh plot twist, sehingga tidak terlalu merasa kecewa.

Novel ini memiliki lanjutan dengan judul Bedebah di Ujung Tanduk, yang mungkin lebih berfokus pada Thomas. Apakah Penulis akan membelinya? Sepertinya iya.

Nilainya: 3.8/5.0

Lawang, 11 April 2021, terinspirasi setelah membaca Pulang-Pergi

Continue Reading

Buku

Setelah Membaca Rapijali 1: Mencari

Published

on

By

Akhirnya Dee Lestari, salah satu penulis favorit Penulis, merilis novel terbarunya. Menariknya, novel ini merupakan novel lama yang telah lama “dipetieskan” selama 27 tahun dan akhirnya ditulis kembali dengan berbagai penyesuaian.

Karena punya teman yang memiliki toko buku online, Penulis bisa ikut pre-order novel ini tanpa perlu mengeluarkan uang sepeser pun. Kok bisa? Sebagai ganti novel gratis, Penulis membuatkan resensi + review tipis-tipis untuk situs bukunya tersebut.

Penulis pun segera membaca novel ini dalam kurun waktu yang cukup singkat. Apalagi, bahasa dan tema dari novel ini bisa dibilang sangat ringan jika dibandingkan dengan novel Aroma Karsa ataupun seri Supernova.

Berjudul Rapijali 1: Mencari, inilah ulasan Penulis tentangnya!

Apa Isi Buku Ini?

Novel ini berpusat pada tokoh Ping, seorang gadis (sampai bab 4 Penulis mengira Ping adalah laki-laki) yang hidup secara sederhana di Pantai Batu Karas bersama kakek yang sangat menyayanginya. Ia memiliki bakat bermain musik, yang besar kemungkinan menurun dari kakeknya yang seorang musisi.

Ping memiliki seorang sahabat bernama Oding, seorang pemuda yang sangat lihai dalam berselancar. Di mana ada Ping, di situ ada Oding. Begitu kata warga di sana melihat keakraban mereka berdua.

Kedamaian Ping berubah drastis ketika sang kakek, Yuda Alexander, meninggal secara tiba-tiba ketika band kecil mereka sedang manggung. Ping merasa terkhianati, apalagi keluarga Oding sudah mengetahui penyakit kanker yang telah lama menggerogoti tubuhnya.

Di tengah-tengah ketidakpastian hidupnya, Ping mendapatkan telepon dari seseorang dari Jakarta. Mereka pun melakukan pertemuan dan Ping harus menelan kenyataan kalau dirinya harus pindah ke ibukota untuk menjadi anak asuh Guntur, salah satu calon gubernur Jakarta.

Ping tak kuasa menolaknya, sebab itu adalah pesan dari mendiang kakeknya. Dengan terpaksa, dirinya harus pindah ke Jakarta dan menjalani kehidupan barunya bersama keluarga Guntur. Di sana, ia merasakan adanya penolakan dari istri dan anak laki-laki Guntur.

Kenapa Guntur mau mengasuh Ping yang bisa membuat reputasinya sebagai calon gubernur jatuh? Karena ternyata Ping merupakan anak kandungnya! Guntur sempat menjalin tali asmara bersama Kinari, ibu dari Ping. Kenyataan ini, sampai akhir novel, belum diketahui oleh Ping.

Selain itu, ia juga akan disekolahkan di salah satu sekolah elit, Pradipa Bangsa. Meskipun awalnya merasa sulit beradaptasi, Ping mulai menemukan teman-teman di sekolahnya. Bahkan, ia mengikuti sebuah audisi band yang membuatnya bisa menyalurkan passion-nya di dunia musik.

Sudah, kurang lebih seperti itu inti cerita beserta konflik dari novel ini. Masih akan ada dua buku lagi yang akan menjadi sekuel buku ini!

Setelah Membaca Rapijali 1: Mencari

Jika dibandingkan dengan novel Aroma Karsa atau serial Supernova, Rapijali terkesan ringan karena diambil dari sudut pandang anak SMA dengan konflik yang cenderung dekat dan realistis. Ping tidak perlu berhadapan dengan makhluk dari dunia lain, ia hanya perlu hidup di “dunia yang berbeda”.

Bahkan seingat Penulis, baru kali ini anak SMA menjadi tokoh utama dari novel karya Dee. Tokoh utama novel romance Perahu Kertas, Kugi dan Keenan, sama-sama berangkat dari bangku kuliah. Sepertinya ada beberapa karakter di serial Supernova yang merupakan anak SMA, tapi konfliknya jauh lebih berat.

Penulis bukannya meremehkan konflik yang harus dihadapi oleh Ping. Pindah ke keluarga baru yang benar-benar asing jelas hal yang berat bagi banyak orang. Hanya saja, setidaknya Ping masih memiliki Guntur yang peduli kepadanya dan teman-teman sekolah yang mau menerima dirinya.

Karena ceritanya ringan, Penulis pun sedikit merasa aneh dengan novel ini. Pemilihan katanya memang masih enak dibaca, tapi daya magis Dee kurang terasa. Tidak terlalu banyak permainan diksi yang menarik, sesuatu yang Penulis sukai dari seorang Dee Lestari.

Konfliknya juga terasa kurang greget. Tidak ada klimaks di bagian akhir novel, meskipun Penulis paham novel ini akan memiliki lanjutan sehingga kemungkinan besar klimaksnya ada di sana. Cerita novel ini cenderung flat meskipun masih menarik untuk diikuti.

Setelah pindah ke Jakarta, Ping hampir tidak bertemu masalah besar. Apalagi, ia berkenalan dengan teman-teman yang tidak memandang rendah dirinya. Jika di dunia nyata, anak desa yang masuk sekolah elit pasti akan diremehkan, bahkan di-bully.

Ketika mengetahui Ping memiliki semacam “kekuatan super” di dunia musik, awalnya Penulis menduga kemampuannya seperti kemampuan penciuman Jati di novel Aroma Karsa. Kekuatan tersebut cukup menonjol di novel ini, tapi tidak terlalu.

Ping bisa memainkan hampir semua alat musik dan semua lagu hanya dengan mendengarkannya. Ia tidak bisa membaca not balok, sehingga ia mendapatkan pelatihan khusus dari ibu temannya.

Oh iya, ada beberapa lagu yang disebutkan di novel ini. Sayangnya, Penulis tidak ada yang tahu lagu-lagu tersebut sehingga harus membuka YouTube.

Untuk kisah romantisnya, ada banyak “segi” dalam novel ini. Ping tertarik dengan teman satu bandnya, Rakai. Ia memiliki saingan Jemi, salah satu murid paling menonjol di sekolahnya. Anak laki-laki Guntur, Ardi, suka dengan Jemi. Rakai dan Jemi terlihat saling tertarik. Jangan lupa masih ada Oding yang seolah terlupakan setelah Ping pindah ke Jakarta.

Buku pertama ini bisa disebut sebagai bagian pembukaan atau perkenalan. Meskipun sedikit mengecewakan, Penulis tetap merekomendasikan buku ini kepada siapapun yang butuh bacaan ringan untuk mengisi waktu.

Nilai: 4.0/5.0

Lawang, 22 Maret 2021, terinspirasi setelah membaca buku Rapijali 1: Mencari

Continue Reading

Buku

Setelah Membaca Bising

Published

on

By

Penulis baru sekali membaca buku karya Kurniawan Gunadi. Judulnya adalah Arah Musim.

Waktu itu Penulis sempat kaget dengan format bukunya. Setiap cerita hanya terdiri dari beberapa halaman dan tidak memiliki kesinambungan satu sama lain.

Nah, ketika Penulis mengetahui kalau ia akan merilis buku baru, Penulis sudah tahu akan membaca buku seperti apa.

Berjudul Bising, buku ini bisa membuat kita takut untuk beranjak dewasa yang penuh dengan kebisingan!

Apa Isi Buku Ini?

Dari judul dan sinopsisnya, buku ini jelas berfokus pada “kebisingan” yang sering terjadi di sekitar kita.

Dalam menjalani hidup, ada begitu banyak suara yang mempengaruhi setiap langkah kita. Nadanya pun bermacam-macam.

Ada yang sini, ada yang menuntut, ada yang meremehkan, dan lain sebagainya. Begitu riuh hingga suara kita sendiri tak terdengar.

Sama seperti buku sebelumnya, buku ini juga terdiri dari puluhan cerita (super) pendek yang berbeda sudut pandang.

Buku ini seperti kumpulan curhat orang-orang yang menjalani kehidupannya, kebanyakan bernada negatif dan lelah.

Hanya saja, bagi Penulis buku ini bisa menciptakan semacam ketakutan. Kita dipaksa melihat realita kehidupan yang mungkin begitu dekat atau bahkan tak pernah terlintas.

Penulis sendiri sempat merasa getir ketika membaca cerita demi ceritanya, membayangkan kalau masa depan memang terlihat begitu mengerikan.

Setelah Membaca Buku Bising 

Penulis merasa kalau buku ini sebenarnya ditulis dengan tujuan untuk memberi semangat kepada orang-orang yang kehidupannya penuh dengan “kebisingan”.

Sayangnya, Penulis merasa kalau buku ini menjadi semacam teror kalau kehidupan itu sebegini mengerikan. Emosi kita akan dibuat naik-turun.

Tuntutan, cercaan, nyinyiran dari orang lain akan terus menemani hidup kita hingga rasanya ingin menutup telinga selamanya.

Sisi positif dari buku ini adalah membuat kita merasa siap karena telah diperlihatkan kalau beginilah yang bisa terjadi pada kita di masa depan.

Kita tidak akan merasa kaget jika (amit-amit) ada kejadian di kehidupan kita yang mirip dengan cerita di buku ini.

Rasanya Penulis hampir tidak menemukan bagaimana solusi menghadapi “kebisingan” yang dihadapi oleh karakter-karakter di buku ini.

Kebanyakan memutuskan untuk pasrah dan menerima keadaannya dengan ikhlas, tapi mungkin hanya Penulis saja yang lupa.

Mungkin sang penulis buku ini berharap kalau pembaca lah yang akan menemukan solusi untuk “kebisingan” yang mereka hadapi.

Buku ini hanya menjabarkan realita yang ada, bukan memberikan jalan keluar dari masalah yang ada.

Dari segi bahasa, buku ini jelas mudah dipahami. Rasanya buku ini menyasar orang-orang yang akan beranjak dewasa.

Hanya saja, jika berencana untuk membaca buku ini, bersiaplah untuk merasa takut karena bisa jadi cerita-cerita yang ada di buku ini akan terjadi di masa depan kita.

 

Nilainya: 4.0/5.0

 

 

 

Continue Reading

Sedang Trending

Copyright © 2021 Whathefan