Menjelajah Dunia Paralel

Setelah novel Pergi, buku yang dijadwalkan untuk dirilis adalah Komet yang merupakan lanjutan serial Bumi. Namun siapa yang menyangka, ternyata Komet tidak sendirian. Kali ini Tere Liye menerbitkan dua novel sekaligus dalam waktu yang bersamaan. Ceros dan Batozar merupakan spin-off dari petualangan Raib, Seli dan Ali menjelakah dunia Paralel.

Bumi dan Bulan

Ketika membeli novel Bumi dan Bulan pada tanggal 4 Januari 2016, penulis belum bisa meraba apa tema dari novel ini. Di sinopsis hanya tertulis tokoh utama memiliki kemampuan untuk menghilang, yang artinya novel ini mengarah ke genre fantasi.

Setelah menghabiskan waktu sekitar lima jam per novelnya, penulis memahami bahwa serial ini bertemakan dunia lain, lebih tepatnya dunia paralel, tema yang kurang lebih sama dengan serial Supernova milik Dee.

Pada novel Bumi, trio Raib baru menyadari kehadiran dunia paralel dan menjelajah ke klan Bulan, klan di mana Raib sebenarnya berasal. Raib juga baru menyadari bahwa Seli, sahabat karibnya, ternyata merupakan keturunan klan Matahari dan bisa mengeluarkan petir. Ali sang manusia Bumi tulen (untuk saat ini) ternyata bisa berubah menjadi seekor beruang.

Pada novel Bulan, mereka menjelajah klan Matahari untuk mengikuti sebuah kompetisi yang mungkin mirip-mirip dengan The Hunger Games. Kesamaan dari kedua novel awal ini adalah kesamaan nasib musuh utamanya yang memasuki semacam portal untuk memenjarakan mereka.

Dari sini penulis menduga, bahwa kelak kedua musuh tersebut akan bergabung dengan musuh utama serial ini, Si Tanpa Mahkota, yang telah dikurung pada tempat yang sama.

Matahari dan Bintang

Kover dari novel Matahari berbeda dari pendahulunya, terlihat lebih terasa nuansa fantasinya. Sialnya, novel Bumi dan Bulan juga di cetak ulang dengan motif yang sama. Alhasil, terbesit di pikiran penulis untuk membeli ulang kedua novel tersebut, hal yang belum penulis realisasikan hingga sekarang.

Akhir dari novel kedua adalah adanya informasi mengenai klan keempat, klan Bintang. Ali, yang diceritakan sebagai anak yang super jenius hingga susah dibayangkan di kehidupan nyata, berhasil menemukan fakta bahwa klan tersebut tinggal di dalam perut Bumi. Lagi-lagi akhir novel ini merupakan petunjuk untuk novel berikutnya, Bintang.

Diceritakan bahwa ada sebuah proyek yang telah direncanakan beribu-ribu tahun untuk memusnahkan klan permukaan. Maka dari itu, Raib dan kawan-kawan pun kembali berpetualang untuk mencegah rencana tersebut. Siapa yang menyangka, mereka justru melepaskan musuh utama mereka yang telah lama terkurung, Si Tanpa Mahkota beserta dua musuh utama dari dua serial awal.

Tebakan penulis terbukti.

Ceros & Batozar

Penulis belum pernah membaca sebuah novel spin-off, oleh karena itu penulis penasaran dengan novel Ceros dan Batozar. Ternyata, spin-off merupakan bagian cerita yang tidak terlalu mempengaruhi alur utama, namun menyimpan detail-detail kecil yang cukup berguna dalam memahami keseluruhan cerita.

Sebagai contoh, ternyata perubahan dan kejeniusan Ali besar kemungkinan dapat terjadi karena ia merupakan keturunan dari klan Aldebaran, klan kuno yang hanya menyisakan dua orang yang dapat berubah menjadi dua ekor monster badak.

Komet

Di antara enam novel serial Bumi, Komet merupakan novel yang paling sulit ditebak alurnya. Berbeda dari judul-judul sebelumnya, Komet bukanlah nama klan, melainkan sebuah tempat, lebih tepatnya sebuah kepulauan yang dinamai berdasarkan nama hari.

Perjalanan melintas dari pulau ke pulau membuat penulis terbayang serial One Piece. Walaupun demikian, tetap saja banyak hal yang dapat ditebak ketika membacanya. Akan lebih baik jika pembaca mengetahuinya sendiri :).

Sayangnya, harapan penulis yang berharap Komet merupakan seri terakhir tidak terkabul. Petualangan Raib, Seli dan Ali menjelajahi dunia paralel masih berlanjut.

Kesimpulan

Novel-novel fantasi seperti ini sangat sesuai jika dibaca pembaca pemula yang masih duduk di bangku sekolah. Tidak seperti Dee yang lihat bermain kata, Tere Liye menggunakan kata-kata yang sederhana untuk memudahkan pembaca dalam menangkap isi cerita.

Bagi penggemar serial fantasi yang berat seperti A Game of Throne, sepertinya tidak akan terlalu menikmati serial Bumi karena keringanan ceritanya tersebut. Mereka kemungkinan akan selalu membandingkan imajinasi penulis lokal dengan penulis Barat.

Overall, serial ini cukup membuat dahaga pembaca akan novel fantasi lokal berkurang. Serial ini menjadi ajang pembuktian, bahwa penulis lokal pun bisa menelurkan karya-karya fantasi yang sebenarnya tidak kalah dari penulis luar.

 

 

Lawang, 22 Juni 2018, terinspirasi setelah menamatkan novel Ceros & Batozar dan Komet

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.