Connect with us

Karakter

Dikit-Dikit Insecure

Published

on

Generasi muda sekarang sangat akrab dengan yang namanya insecure. Mulai hal yang sepele hingga sesuatu yang susah untuk dicapai bisa menjadi alasannya.

Ada temen yang pintar, insecure. Ada artis yang pamer mobil baru, insecure. Ada orang yang jago banyak bahasa, insecure. Ada saudara yang berprestasi di bidang non-akademik, insecure.

Hal ini semakin diperparah dengan adanya media sosial. Seperti yang kita ketahui, kebanyakan pengguna hanya memperlihatkan sisi senangnya saja di berbagai platform.

Merasa insecure itu wajar. Tapi jika berlebihan, akan merugikan diri kita sendiri.

Mengabaikan Rasa Syukur

Insecure dalam Oxford Dictionary memiliki makna:

not confident about yourself or your relationships with other people

Perasaan tidak nyaman atau percaya diri sendiri ini kerap terjadi ketika kita membandingkan diri kita dengan orang lain yang dianggap lebih berhasil atau sukses.

Kita jadi berpikir, kok aku enggak bisa kayak dia ya. Padahal, masing-masing orang memiliki kelebihan dan kekurangan. Rasanya hampir mustahil ada orang yang isinya hanya kekurangan saja.

Perasaan insecure yang berlebihan juga akan membuat kita mengabaikan rasa syukur. Kita terlalu berfokus dengan apa yang tidak kita punyai dan melupakan apa yang sudah dimiliki.

Dari buku-buku seputar self-care yang telah dibaca, Penulis menemukan banyak sekali kisah orang-orang yang hidupnya jauh lebih sengsara.

Hal ini semakin diperkuat ketika Penulis membaca sejarah-sejarah dunia yang kisahnya kerap memilukan hati.

Penulis harusnya bersyukur tidak perlu menjadi tawanan perang, tidak tahu siapa orangtua kandungnya, mengalami trauma yang begitu berat, dan lain sebagainya.

Itu saja sudah cukup untuk dijadikan bahan syukur kita agar tidak mudah merasa insecure.

Memanfaatkan Rasa Insecure

Seharusnya, rasa insecure bisa dijadikan bahan untuk memotivasi diri kita menjadi lebih baik lagi. Insecure akan menjadi percuma jika kita hanya mendiamkannya saja.

Melihat teman yang lebih pintar, kita jadi semangat belajar. Percuma merasa insecure tapi kitanya malah memilih rebahan sambil main HP.

Melihat rekan kerja membeli smartphone baru, kita jadi semangat untuk mengatur keuangan lebih baik lagi atau mencari penghasilan sampingan. Jangan cuma dijadikan sebagai bahan rasan-rasan.

Seperti yang pernah Penulis singgung di beberapa tulisan sebelumnya, semua kejadian yang ada di dunia ini adalah netral. Persepsi kita yang menentukan hal tersebut baik atau buruk.

Melihat kesuksesan atau kemampuan orang lain yang di atas kita bisa dilihat sebagai hal yang baik dengan menjadikannya motivasi. Menjadi buruk apabila membuat kita terpuruk.

Menghilangkan (atau Minimal Mengurangi) Insecure

Jika perasaan insecure susah dihilangkan, coba untuk puasa media sosial semampunya. Selama itu, coba untuk lebih banyak melihat ke diri sendiri.

Latih self-awareness melalui berbagai sumber. Ada banyak video di YouTube ataupun aplikasi yang akan membantu kita mengenali diri sendiri.

Perbanyak rasa syukur juga sangat membantu. Coba ingat apa saja yang selama ini kita lupakan untuk disyukuri, entah itu anggota tubuh yang lengkap, masih diberi hidup, memiliki keluarga yang bahagia, dan lain sebagainya.

Lingkungan juga sangat memengaruhi. Circle yang selalu menjatuhkan kita akan membuat kita menjadi susah untuk percaya bahwa diri ini bisa lebih baik lagi.

Kalau lingkungan teman yang seperti itu, kita bisa meninggalkannya. Bagaimana dengan lingkungan keluarga? Cobalah untuk mencari orang-orang yang akan selalu mendukungmu dan memberimu kekuatan. Pasti ada orang seperti itu, Penulis yakin.

Penutup

Sekali lagi, merasa insecure itu sangat manusiawi. Penulis pun sampai sekarang masih sering merasakannya. Akan tetapi, kita bisa menggunakan perasaan tersebut untuk tumbuh atau justru menjatuhkan kita.

Pilihan ada di tangan kita sepenuhnya.

 

 

Lawang, 13 November 2020, terinspirasi dari mudahnya generasi sekarang untuk merasa insecure

Foto: Nate Neelson

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

Karakter

“Jangan Cerita Siapa-Siapa, ya”

Published

on

By

Bercerita adalah sifat dasar manusia. Rasanya jarang sekali ada manusia yang tidak pernah bercerita seumur hidupnya. Bahkan, orang pendiam pun juga bercerita.

Cerita ada banyak macamnya. Ada yang cerita lucu, cerita horor, cerita pengalaman, cerita fiksi, cerita percintaan, cerita kegalauan, dan lain sebagainya.

Jika ada pencerita, maka ada pendengar. Jika tidak ada pendengar, namanya bukan bercerita, tapi bermonolog. Pendengar pun ada banyak macamnya, tapi rasanya tidak perlu dijabarkan di sini.

Nah, terkadang ada cerita yang tidak ingin kita sebarkan ke orang lain. Akan tetapi, ada dorongan dari dalam diri untuk menceritakannya ke orang lain. Akhirnya, kita memilih orang-orang tertentu untuk mendengarkan cerita tersebut.

Agar orang yang tersebut tidak menyebarkan cerita tersebut ke orang lain, biasanya kita akan berkata, “jangan cerita ke siapa-siapa, ya, cukup kamu aja yang tahu.”

Kalimat tersebut terkesan mudah sekali untuk dilakukan. Si pendengar hanya perlu tutup mulut dan menyimpannya sendirian.

Sayang, pada kenyataannya, kalimat tersebut adalah salah satu amanah yang berat untuk dilakukan.

***

Terkadang, ada saja orang yang meneruskan cerita kita ke orang lain meskipun sudah diminta untuk tidak melakukannya. Alasannya pun bermacam-macam. Ada yang memang bermulut ember, ada yang kelepasan, ada yang panik, dan lain sebagainya.

Ketika kita mengetahui kalau orang yang kita percayai tidak amanah, otomatis akan timbul rasa kekecewaan dalam diri dan rasanya tidak ingin memercayai orang itu lagi. Kita merasa telah dikhianati.

Sayangnya, kita tidak mengontrol orang lain. Mau kita memohon sampai berbusa sekalipun, belum tentu orang tersebut akan benar-benar diam dan tidak bercerita ke orang lain.

Oleh karena itu, kita harus benar-benar selektif baik dalam hal memilih apa yang ingin diceritakan dan kepada siapa cerita itu ingin kita sampaikan.

***

Memilih cerita yang ingin disampaikan artinya kita telah menyadari apa konsekuensi apabila cerita tersebut disebarkan. Jika kita benar-benar tidak ingin cerita tersebut diketahui orang lain, mungkin sebaiknya memang dipendam sendiri saja karena tidak semua hal perlu diungkapkan.

Sebelum memutuskan untuk berbagi cerita, coba pikirkan apa dampak apabila cerita tersebut tersebar luas. Jika efeknya begitu besar, ada baiknya untuk tetap menyimpannya sendiri. Kalau perlu, alihkan dengan menuliskannya di buku jurnal.

Memilih siapa cerita itu ingin disampaikan artinya kita telah menentukan siapa saja yang bisa kita percaya untuk menyimpan cerita tersebut. Orang tersebut bisa orangtua, saudara, sahabat, pacar, atau orang lain yang bisa memberikan kita rasa nyaman untuk bercerita.

Biasanya, orang yang kita percaya memiliki track record yang baik di masa lalu. Mereka tidak pernah membocorkan cerita kita ke orang lain tanpa sepengetahuan kita. Dengan kata lain, mereka adalah orang yang amanah.

Tapi, hati-hati. Rasa percaya kita ke orang tersebut itulah yang bisa menjadi benih kekecewaan jika ternyata orang tersebut tidak seperti yang kita kira. Oleh karena itu, kita harus lebih bijak dalam memilih orang-orang yang akan menjadi pendengar kita.

***

Bagi Penulis, jika ada orang yang bercerita ke dirinya lantas meminta untuk tidak menceritakannya ke orang lain, Penulis akan berusaha setengah mati untuk melaksanakan amanah tersebut.

Memang dalam realitanya, Penulis tidak selalu bisa menutup mulut. Namun, setidaknya Penulis benar-benar berusaha untuk memenuhi permintaan tersebut.

Penulis ingin jadi orang yang bisa dipercaya sekaligus bisa memberikan rasa nyaman untuk orang-orang yang ingin bercerita.


Lawang, 3 Juni 2021, terinspirasi dari pengalaman pribadi

Foto: The 5am Hustle – WordPress.com

Continue Reading

Karakter

“Gapapa Bad Mood, tapi Jangan Nyakitin Orang Lain, ya”

Published

on

By

Walau sudah menghapus banyak aplikasi media sosial di ponsel, Penulis masih memiliki aplikasi Pinterest. Itupun dibatasi sehari maksimal 15 menit.

Salah satu alasan Penulis tetap menggunakan Pinterest adalah karena aplikasi ini tidak terlalu memberikan efek candu seperti yang diberikan TikTok. Main Pinterest selama 15 menit saja sudah timbul rasa bosan.

Selain itu, Penulis juga kerap menemukan ide dari aplikasi ini. Salah satunya adalah kalimat yang Penulis jadikan judul pada tulisan ini.

***

Penulis merasa dirinya cukup moody. Bahkan, mood bisa tiba-tiba berubah tanpa ada penyebabnya. Tiba-tiba rasanya jadi murung dan merasa negatif begitu saja.

Masalahnya, bad mood ini bisa menimbulkan efek yang buruk tidak hanya bagi Penulis, tapi juga orang-orang yang ada di sekitarnya. Hal ini karena Penulis menjadi orang yang lebih sensitif dari biasanya.

Karena bad mood, mulut Penulis rasanya bisa begitu mudah menyakiti perasaan orang lain dengan ucapan-ucapannya yang menusuk. Tidak hanya secara verbal, di chat pun Penulis akan menunjukkan hal yang sama.

Secara tidak langsung dan mungkin tidak sadar, Penulis telah menyakiti perasaan orang lain karena bad mood yang sedang dialami.

***

Ketika sedang tenang seperti saat menulis artikel ini, Penulis menyadari sepenuhnya kalau hal tersebut salah. Mau seburuk apapun hari atau kejadian yang menimpa kita, seharusnya orang lain tidak boleh kena getahnya, terlebih orang-orang yang peduli dan perhatian dengan kita.

Hanya saja kalau sedang bad mood, Penulis kadang suka gelap mata dan tidak berpikir panjang ketika melakukan sesuatu. Rasanya Penulis ingin melampiaskan buruknya mood ini ke orang lain tanpa memedulikan perasaan orang lain.

Menyadari kekurangan ini, Penulis tentu ingin memperbaikinya. Tentu tidak mudah, tapi harus Penulis lakukan agar orang lain tidak perlu tersakiti akibat perbuatan Penulis.

***

Dari yang pernah Penulis baca, salah satu cara mengatasi bad mood adalah dengan mengubah suasana hati. Cara yang paling sering Penulis lakukan adalah berjalan-jalan. Ketika di Jakarta, Penulis sering melakukan hal ini sekalian mengeksplorasi ibukota.

Bagaimana kalau kita mager keluar? Sebenarnya menjadi masalah lain, tapi tidak apa-apa. Jika memang malas keluar, coba cari perubahan suasana dengan menonton sesuatu yang menyebarkan energi positif.

Penulis sama sekali tidak merekomendasikan media sosial seperti TikTok. Jika kita melarikan diri ke aplikasi adiktif seperti itu, yang ada kita malah merasa “bersalah” karena telah membuang-buang waktu.

Selain itu, cobalah untuk duduk sejenak dan menjernihkan pikiran. Coba jujur kepada diri sendiri, apa yang membuat mood kita berantakan. Jika memungkinkan, coba selesaikan akar permasalahan agar mood kita membaik.

Jika kesusahan menghadapinya sendiri, mengapa tidak kita coba untuk meminta bantuan kepada orang lain? Inilah salah satu masalah yang Penulis garis bawahi di tulisan ini.

***

Karena sedang bad mood, kita bisa saja justru menyakiti orang lain yang ingin kita mintai bantuan. Bisa karena solusi atau tanggapan yang diberikan tidak sesuai dengan ekspetasi kita, bisa kitanya saja yang memang kelewat sensitif.

Banyak yang mengatakan perasaan yang terlalu lama disimpan sendiri bisa menjadi racun untuk mental kita. Diri kita memiliki batasan, jangan sampai kita membuat diri kita menyimpan semuanya sendiri hingga wadah tersebut tidak lagi mampu menampungnya.

Akan tetapi, kita takut untuk menyakiti orang lain karena mood kita. Kok jadi dilema begini? Lalu mana yang harus dilakukan?

Menurut Penulis, coba saja kita minta bantuan orang lain sembari menahan diri untuk tidak bersikap kelewat batas. Mau seburuk apapun perasaan kita, coba untuk terus mengingat jangan sampai menyakiti perasaan orang lain.

Dengan adanya mindset seperti itu, kita pun (harusnya) bisa lebih mengontrol mood kita ketika bercerita ke orang lain. Mau tanggapan orang tersebut tidak sesuai dengan ekspetasi sekalipun, kita tidak akan mudah terpancing untuk melampiaskan bad mood kita ke orang tersebut.

Selain itu, berkumpul dengan keluarga atau teman-teman (selama bukan mereka yang menjadi sumber penyebab bad mood) juga bisa membantu kita mengubah suasana hati. Oleh karena itu, jangan segan untuk meminta bantuan kepada orang lain.

***

Bad mood memang salah satu sifat yang manusiawi. Rasanya semua orang pernah mengalami hal ini, baik dikarenakan masalah yang pelik maupun sepele.

Hanya saja, kalau bad mood tersebut memengaruhi kehidupan kita dan memberikan efek yang negatif kepada orang lain juga kurang baik.

Oleh karena itu, tidak ada salahnya untuk mencoba memperbaiki sikap kita menghadapi bad mood dengan beberapa cara yang sudah disebutkan di atas.

Enggak apa-apa bad mood, tapi jangan sampai menyakiti perasaan orang lain, ya!


Lawang, 26 Mei 2021, terinspirasi setelah menemukan sebuah post di Pinterest seperti yang tertera di judul

Foto: Deepstash

Continue Reading

Karakter

Menjadi Peduli Sekaligus Tidak Peduli

Published

on

By

Ketika kecil hingga remaja, Penulis kerap mendapatkan stigma sebagai orang yang cuek. Menyadari hal tersebut kurang baik, Penulis pun berusaha untuk memperbaiki karakter tersebut secara bertahap.

Penulis pun berusaha untuk lebih peduli dengan lingkungan sekitarnya. Salah satu yang paling kelihatan bentuknya mungkin ketika Penulis menjadi salah satu inisiator terbentuknya Karang Taruna di tempat Penulis tinggal.

Tidak hanya itu, Penulis juga berusaha untuk memberikan perhatian kepada orang-orang dekatnya sebagai bentuk kepedulian. Penulis berusaha untuk selalu ada ketika mereka butuh sesuatu.

Akan tetapi, akhir-akhir ini Penulis kerap merasa risau tentang hal ini. Di balik segala bentuk kepedulian dan perhatian yang Penulis perhatikan, tersimpan pamrih yang masih menyimpan harapan untuk mendapatkan balasan.

Kata Kuncinya Satu: Ikhlas

Penulis tidak bisa membagikannya di sini karena termasuk privasi, tapi ada satu kejadian yang menyadarkan Penulis akan permasalahan ini.

Setelah direnungkan, Penulis sadar kalau kuncinya hanya ada di satu kata: Ikhlas.

Berharap diperlakukan sama artinya Penulis belum bisa ikhlas ketika menunjukkan kepedulian dan perhatiannya ke orang lain. Karena telah berharap, akan timbul rasa kecewa karena yang apa yang terjadi tidak sesuai dengan ekspetasi.

Ini salah. Meskipun terdengar manusiawi, Penulis menganggap hal ini salah. Seharusnya, Penulis bisa berbuat baik tanpa berharap apapun dari orang lain. Kalau mau berbuat baik, ya sudah berbuat baik saja tanpa berekspetasi apa-apa.

Menjadi Peduli Sekaligus Tidak Peduli

Karena merisaukan masalah keikhlasan, Penulis sampai membeli buku berjudul Tuhan, Kenapa Aku Belum Ikhlas? karya A.K. Ada satu bagian yang seolah bisa menjawab kerisauan Penulis, yakni Menjadi Peduli Sekaligus Tidak Peduli.

Apa maksudnya? Artinya, kita sebagai manusia memang harus peduli dengan orang lain, terutama yang ada di sekitar mereka. Kita harus menumbuhkan empati yang tinggi sebagai makhluk sosial. Sebisa mungkin kita harus membantu orang lain yang butuh pertolongan kita.

Hanya saja, ada banyak hal yang harus tidak kita pedulikan ketika sedang peduli dengan orang lain. Kita tidak perlu peduli seperti apa respon orang lain. Kita tidak perlu peduli seperti apa balasan dari orang lain. Kita tidak perlu peduli jika orang lain tidak menghargai perbuatan baik yang kita lakukan.

Jangan sampai niat berbuat baik kita mencari tercoreng karena berharap hal-hal seperti itu. Memang terdengar utopis dan susah untuk diterapkan, tapi Penulis yakin hal tersebut bisa dilakukan dengan keyakinan yang kuat.

Meluruskan Niat

Salah satu caranya adalah meluruskan niat. Apa tujuan kita peduli dengan orang lain? Apakah kita berharap pujian dan orang tersebut akan balik peduli dengan kita?

Jika niat kita masih seperti itu, mungkin secara bertahap bisa kita ubah dengan hanya mengharap ridha Tuhan. Penulis yakin hal ini amat berat untuk direalisasikan, tapi setidaknya kita harus berusaha melakukannya.

Dengan hanya berharap ridha Tuhan yang Maha Pengasih, perasaan kita pun akan menjadi lebih ringan karena sudah tidak berharap apa-apa lagi dari manusia. Kita bisa berfokus berbuat baik tanpa takut kecewa atas perbuatan orang lain.

Penulis pun sampai saat ini masih jauh dari tahapan tersebut. Dibutuhkan upaya yang benar-benar tulus dari hati. Akan tetapi, Penulis yakin jika dirinya berhasil meluruskan niat, menjadi orang yang peduli sekaligus tidak peduli akan menjadi hal yang bisa dilakukan.


Lawang, 15 Mei 2021, terinspirasi setelah dirinya merenungi banyak hal seputar keikhlasan

Foto: Jon Tyson

Continue Reading

Sedang Trending

Copyright © 2021 Whathefan