Connect with us

Permainan

Koleksi Board Game #19: Kingdomino

Published

on

Dulu ketika awal-awal mengoleksi buku, Penuils lebih mementingkan kuantitas dibandingkan kualitas. Maka dari itu, ketika ada obral buku murah, Penulis sering khilaf dan jadi memborong banyak buku. Alhasil, banyak buku yang akhirnya justru tidak pernah terbaca sama sekali.

Dalam mengoleksi board game, ada sedikit perubahan karena Penulis melakukan seleksi yang lebih ketat sebelum membeli. Maklum, harga board game jarang ada yang murah, sehingga harus benar-benar dipelajari dulu sebelum akhirnya memutuskan untuk membelinya.

Namun, dalam beberapa kondisi, Penulis memutuskan untuk tetap membeli sebuah board game hanya karena ingin menambah koleksinya, terutama jika harganya tidak terlalu mahal. Itu yang terjadi pada Coup, dan juga Kingdomino yang akan Penulis bahas di sini.

Detail Board Game Kingdomino

  • Judul: Kingdomino
  • Desainer: Bruno Cathala
  • Publisher: Blue Orange
  • Tahun Rilis: 2016
  • Jumlah Pemain: 2-4 pemain
  • Waktu Bermain: 15-25 menit
  • Rating BGG: 7,3
  • Tingkat Kesulitan: 1,22/5
  • Harga: Rp325.000

Cara Bermain Kingdomino

Komponen dari Kingdomino tidak banyak, hanya terdiri dari beberapa tile dengan bentuk seperti kartu domino, beberapa meeple, dan miniatur kastil. Tile memiliki beberapa jenis teritori, yang Penulis sebut sebagai sawah (kuning), ladang (hijau), laut (biru), rawa-rawa (abu-abu), hutan (cokelat), dan gua (hitam).

Di awal permainan, jejerkan empat tile dan urutkan sesuai dengan nomor yang ada di belakangnya, di mana angka kecil diletakkan paling atas dan yang besar di bawah.

Lalu, pemain pertama akan meletakkan meeple-nya ke salah satu tile pilihannya, diikuti oleh pemain lain. Khusus untuk putaran pertama, urutannya masih searah jarum jam, karena di putaran selanjutnya, urutan pemain ditentukan oleh urutan meeple di arena.

Setelah satu putaran selesai dan pemain telah meletakkan tile di wilayahnya masing-masing, maka pemain dengan meeple teratas akan memilih duluan tile selanjutnya yang juga telah diurutkan sesuai dengan jumlah angkanya. Begitu seterusnya sampai semua tile telah diambil pemain.

Ada beberapa aturan terkait peletakkan tile. Pertama, ingat kalau wilayah kita berukuran maksimal 5×5 dan tidak boleh melebihi batas tersebut. Posisi kastil boleh di mana saja, tapi jika berhasil pas di tengah, maka pemain akan mendapatkan poin tambahan.

Dalam meletakkan tile, tile tersebut harus memiliki teritori yang sama dengan teritori yang sudah ada di tempat kita, minimal satu. Jadi, kalau mau meletakkan tile laut, maka kita harus menyambungkannya ke tile laut. Starting tile yang merupakan tempat meletakkan kastil bisa dihubungkan dengan semua jenis teritori.

Jika semua tile sudah diambil pemain, maka perhitungan poin pun akan mulai dilakukan. Caranya mudah, kalikan luas teritori terbesar dari masing-masing jenis dengan jumlah mahkota yang ada. Jumlahkan semuanya dan itulah jumlah poin yang berhasil didapatkan oleh pemain.

Sebagai tambahan, pemain yang kastilnya ada di tengah akan mendapatkan 10 poin tambahan. Pemain yang berhasil membangun kerajaannya pas 5×5 tanpa ada bolong juga mendapatkan 5 poin tambahan.

Setelah bermain Kingdomino

Kingdomino (via Wargamer)

Sejak kecil, Penulis suka bermain puzzle. Mungkin karena itulah mengapa Penulis menyukai board game yang memiliki konsep tile placement seperti Carcassonne dan Kingdomino ini. Melihat bagaimana tile yang diletakkan dan saling digabungkan terlihat harmoni memberikan kepuasan tersendiri.

Jika dibandingkan dengan Carcassonne, Kingdomino jelas berbeda karena masing-masing pemain memiliki tempatnya sendiri untuk menyusun tile-nya. Ada banyak rule dan syarat untuk meletakkan tile, tapi semuanya mudah dipahami karena cukup sederhana.

Dua board game sebelum ini, Bahamas dan King of the Dice, Penulis sebut menyenangkan karena kesederhaan yang dimilikinya. Meskipun Kingdomino juga sederhana, sayangnya rasanya berbeda dengan dua board game tersebut.

Ada beberapa alasan mengapa Kingdomino terasa monoton dan membosankan. Pertama, masing-masing pemain sibuk membangun kerajaannya sendiri tanpa bisa memberikan gangguan berarti kepada pemain lain. Carcasonne pun masih bisa melakukan hal tersebut.

Kedua, skema pengambilan tile yang sesuai urutan membuat permainan ya berjalan begitu saja, tidak ada tantangan atau strategi yang bisa diterapkan. Mungkin kita bisa sengaja memilih tile dengan angka yang kecil agar selanjutnya bisa memilih dulua, tapi hanya sebatas itu.

Penggunaan kata “Domino” di judul board game pun terasa kurang terimplementasi ke dalam permainan, selain bentuk tile-nya yang memanjang seperti kartu domino. Angka di belakang tile pun rasanya tidak memiliki unsur domino.

Menurut Penulis, Kingdomino asyik-asyik saja untuk dimainkan bersama sepupu atau keponakan yang masih kecil. Gameplay-nya yang sederhana dan unsur puzzle yang menarik membuat board game ini cocok dimainkan bersama mereka.

SKOR: 6/10

Saat membeli Kingdomino, Penulis juga membeli satu board game lain. Ketika melakukan riset, sebenarnya Penulis merasa yakin kalau board game ini kurang cocok untuk dimainkan di circle Penulis. Namun, Penulis tetap memutuskan untuk membelinya karena kepincut dengan karya seni yang ada di dalamnya. Board game tersebut adalah Modern Art.


Lawang, 23 Juni 2024, terinspirasi setelah ingin melanjutkan seri board game ini

Permainan

Koleksi Board Game #21: Century: Spice Road

Published

on

By

Salah satu cara yang membuat mengetahui board game baru adalah dengan mampir ke board game cafe. Apalagi, di sana selalu ada game master yang akan membantu kita memahami bagaimana cara bermain. Kalau Penulis suka, biasanya lantas akan membelinya.

Hal tersebut sudah terjadi beberapa kali, seperti 7 Wonders, King of the New York, hingga Survive. Kebetulan, ketiganya Penulis beli dalam keadaan second di board game cafe tempat Penulis sering bermain di Surabaya, yaitu Nexus Tabletop Surabaya.

Oleh karena itu, ketika mengetahui kalau ada board game cafe di Malang, Penulis memutuskan untuk mencoba bermain di sana bersama teman-teman kuliahnya. Board game cafe tersebut bernama HD’R Comic Cafe.

Awalnya Penulis merasa “aneh” karena di sana sistemnya bayar per board game. Di tiga board game cafe di Surabaya yang pernah Penulis datangi, sistemnya adalah bayar sekali untuk bermain sepuasnya dan sebanyak apapun board game-nya.

Untungnya, dua board game yang direkomendasikan oleh game master-nya ternyata cocok dengan Penulis dan teman-temannya. Pada akhirnya, Penulis memutuskan untuk membeli keduanya. Board game yang pertama adalah Century: Spice Road.

Detail Board Game Century: Spice Road

  • Judul: Century: Spice Road
  • Desainer: Emerson Matsuuchi
  • Publisher: Plan B Games
  • Tahun Rilis: 2017
  • Jumlah Pemain: 2-5 pemain
  • Waktu Bermain: 30–45 menit
  • Rating BGG: 7,3
  • Tingkat Kesulitan: 1.80/5
  • Harga: Rp620.000

Cara Bermain Century: Spice Road

Di awal permainan, jejerkan kartu Poin (berwarna oranye) sebanyak lima kartu dan kartu Merchant (berwarna ungu) sebanyak enam kartu. Lalu, letakkan tumpukan koin emas di kartu Poin paling kiri dan koin perak di kartu Poin kedua dari kiri.

Lalu, bagikan Caravan ke masing-masing pemain yang berfungsi sebagai tempat untuk menyimpan resource (maksimal 10 resource). Masing-masing pemain juga akan mendapatkan dua kartu starter dan beberapa resource.

Ada empat jenis resource di sini, diurutkan dari yang paling tidak berharga hingga paling berharga adalah Turmeric (Kuning), Safron (Merah), Cardamom (Hijau), dan Cinnamon (Cokelat).

Kartu Merchant di permainan ini secara garis besar memiliki tiga fungsi, yakni mengambil resource (memiliki ikon kotak berwarna saja), menukar resource (memiliki ikon kotak berwarna dan tanda panah ke bawah), dan upgrade resource (memiliki ikon kota abu-abu dan arah panah ke atas).

Misal ada kartu bergambar satu kotak hijau, maka pemain akan mendapatkan resource Cardanom (Hijau). Misal ada kartu bergambar dua kota kuning dan panah bawak ke dua kotak merah, maka dua resource Turmeric (Kuning) kita bisa ditukar dengan duka resource Safron (Merah).

Untuk kartu upgrade resource, kartu ini bisa digunakan untuk resource apa saja. Misal, jika kartu kita bergambar dua kota abu-abu, maka kita bisa memilih untuk melakukan upgrade secara bebas, sesuai dengan urutan yang telah tertera di atas. Jika yang di-upgrade dua Cardamom (Hijau), maka kita akan mendapatkan dua Cinnamon (Cokelat).

Setiap putaran, masing-masing pemain harus melakukan satu dari empat aksi yang bisa dilakukan, yakni:

  • Play: Memainkan kartu dari tangan
  • Acquire: Mengambil kartu Merchant
  • Rest: Mengambil semua kartu yang telah dimainkan
  • Clain: Mengklaim kartu Poin

Syarat untuk bisa mengklaim kartu Poin tertera di masing-masing kartu. Permainan akan segera berakhir jika ada salah satu pemain yang telah memiliki lima kartu Poin. Giliran akan dilanjutkan hingga pemain terakhir sebelum menghitung skor.

Selain angka di kartu Poin, hitung juga poin koin emas (3 poin), koin perak (1 poin), dan resource selain Turmeric (Kuning) yang dihitung satu poin setiap resource-nya. Pemain dengan jumlah poin tertinggi akan menjadi pemenangnya.

Setelah Bermain Century: Spice Road

Century: Spice Road (Ars Technica)

Sewaktu akan membeli board game ini, Penulis sempat merasa dilema antara memilih versi Spice Road atau Golem Edition yang secara tema berbeda, tapi secara gameplay sama persis. Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya Penulis memutuskan untuk memilih Spice Road.

Century: Spice Road merupakan salah satu board game favorit Penulis karena sebenarnya gameplay-nya sederhana, tapi untuk bisa menguasainya membutukan strategi yang matang. Kita tidak bisa asal memilih kartu begitu saja.

Secara konsep, Century: Spice Road memiliki gameplay yang mirip dengan Splendor, di mana para pemain mengumpulkan item tertentu dengan tujuan untuk mengumpulkan resource yang dibutuhkan untuk mendapatkan poin kemenangan.

Jika di Splendor kita bisa memilih koin untuk membeli kartu permata, maka di Century: Spice Road kita bisa memilih kartu yang mayoritas fungsinya adalah untuk mendapatkan resource. Secara strategi, Century: Spice road lebih advance dibandingkan Splendor.

Di Splendor, semakin banyak kita memiliki kartu permata, maka semakin murah pula biaya yang dikeluarkan untuk membeli kartu yang lebih mahal. Di Century: Spice Road, tidak sesederhana itu, tapi semakin bagus kartu tangan kita, semakin mudah mendapatkan resource yang berharga.

Cara menangnya pun mirip, di mana permainan berakhir jika ada pemain yang mencapai target. Jika di Splendor targetnya adalah 15 poin, maka di Century targetnya adalah memiliki lima kartu Poin.

Meskipun terlihat sederhana, Century: Spice Road sebenarnya menuntut kita untuk berpikir keras agar menemukan cara paling efisien dan efektif untuk mendapatkan resource. Apalagi, kartu Poin yang kita incar bisa saja diincar oleh pemain lain.

Untuk bahan komponennya sendiri bisa dibilang sangat solid, mulai dari kualitas kartunya, koin yang bukan dari kertas seperti 7 Wonders atau plastik ringan seperti Machi Koro 2, kotak-kotak kecil yang menjadi resource, hingga empat mangkok sebagai wadah resource.

Century: Spice Road sebenarnya adalah bagian pertama dari trilogi Century. Board game lainnya adalah Century: Eastern Wonders dan Century: A New World. Ketiganya bisa dijadikan menjadi satu board game, tapi hingga saat ini Penulis belum terpikir untuk membelinya.

Jika disuruh menyebutkan kekurangannya, mungkin ilustrasi kartunya yang repetitif. Seandainya tiap kartu memilki gambar yang unik, rasanya board game ini akan terlihat lebih menarik. Dari sisi gameplay, Penulis tidak memiliki komplain sama sekali.

Skor: 9/10

Di atas Penulis telah menyebutkan kalau ada dua board game yang Penulis mainkan bersama teman-temannya di HD’R Comic Cafe. Selain Century: Spice Road, board game satunya merupakan board game paling bacot yang pernah Penulis mainkan: Chinatown!


Lawang, 9 Juli 2024, terinspirasi setelah ingin melanjutkan seri board game ini

Continue Reading

Permainan

Koleksi Board Game #20: Modern Art

Published

on

By

Meskipun bukan tipe orang yang bisa memahami arti dari sebuah seni, Penulis bisa berkata kalau dirinya cukup bisa menikmati sebuah seni. Salah satu destinasi wisata yang Penulis sukai adalah museum yang menampilkan lukisan-lukisan terkenal.

Oleh karena itu, ketika ada board game yang memiliki tema lukisan museum, Penulis jadi tertarik. Board game tersebut adalah Modern Art, yang sesuai namanya, memiliki banyak karya seni asli yang ditampilkan dalam bentuk kartu.

Modern Art dimainkan dengan model lelang, alasan lain kenapa Penulis memutuskan untuk membeli board game. Mengapa demikian? Karena kebetulan dulu Penulis suka nonton acara Storage Wars di saluran History.

Detail Board Game Modern Art

  • Judul: Modern Art
  • Desainer: Reiner Knizia
  • Publisher: CMON Global Limited
  • Tahun Rilis: 1992
  • Jumlah Pemain: 3-5 pemain
  • Waktu Bermain: 45 menit
  • Rating BGG: 7,5
  • Tingkat Kesulitan: 2.29/5
  • Harga: Rp500.000

Cara Bermain Modern Art

Di awal permainan, pemain akan berperan sebagai kepala museum dari berbagai tempat: Sao Paulo Museum, Madrid Modern, London Art, Paris Art, dan New York Art Gallery. Semua tempat sama, tidak memiliki keistimewaan apapun.

Setelah itu, masing-masing pemain akan mendapatkan kartu seni tergantung jumlah pemain. Ada lima seniman di Modern Art, yakni Manuel Carvalho, Sigrid Thaler, Daniel Melim, Ramon Martins, dan Rafael Siveira.

Kartu di Modern Art menampilkan sebuah lukisan lengkap dengan judul dan nama senimannya. Di pojok kanan ada jenis lelangnya (total ada lima jenis), yang akan Penulis jelaskan lebih detail di bawah.

Setelah mendapatkan kartu, masing-masing pemain akan mendapatkan modal $100. Uang ini yang akan kita gunakan untuk melakukan lelang setiap putarannya. Ada beberapa pecahan uang di board game ini, mulai dari $1 hingga yang paling besar $100.

Komponen terakhir adalah sebuah papan yang berfungsi sebagai tracker harga lukisan. Seniman dengan jumlah lukisan terbanyak di arena akan mendapatkan token tertinggi (paling tinggi 30, lalu 20 dan 10).

Jika jumlahnya sama, maka seniman yang paling kiri yang akan mendapatkan token tertinggi. Di setiap ronde, hanya akan ada tiga seniman yang mendapatkan token ini, yang artinya dua seniman lainnya tidak akan memiliki nilai jual sama sekali.

Token inilah yang menentukan harga dari lukisan berdasarkan senimannya. Seiring berjalannya ronde, maka harga lukisan bisa semakin tinggi. Namun, perlu diingat kalau penjualan lukisan ke bank terjadi di setiap akhir ronde, bukan di akhir permainan.

Sistem lelangnya sendiri akan dilakukan secara berurutan di mana pemain akan memilih satu kartu dari tangannya untuk dilelang. Pemain yang melakukan ini disebut sebagai pelelang. Masing-masing kartu memiliki jenis lelang yang terbagi menjadi lima jenis, yakni:

  • Open Auction (Berlogo Mata): Semua pemain bisa melakukan bid secara bebas
  • One Offer Auction (Berlogo Bintang dan Angka 1): Secara berurutan pemain bisa melakukan bid satu kali saja, dimulai dari sebelah kiri pelelang
  • Hidden Auction (Berlogo Gembok): Semua pemain menentukan harga secara tersembunyi di tangan dan akan mengungkapnya secara bersamaan, pemain dengan nilai lelang tertinggi akan menang
  • Fixed Price Auction (Berlogo Tag Harga): Pihak pelelang akan menentukan harga lukisan, jika tidak ada yang menawar maka akan jadi miliknya sendiri
  • Double Auction (Berlogo Palu dan x2): Pihak pelelang bisa langsung melelang dua lukisan sekaligus dari seniman yang sama, lalu jenis lelangnya mengikuti kartu lukisan yang kedua

Permainan akan terdiri dari empat ronde, dan masing-masing ronde akan berakhir jika ada salah satu seniman yang lukisannya sudah muncul lima kali. Pemain dengan jumlah uang terbanyak akan keluar sebagai pemenangnya.

Setelah Bermain Modern Art

Modern Art (More Game Please)

Secara visual, bisa dibilang Modern Art adalah salah satu yang terbaik di antara koleksi Penulis. Sebagai penikmat seni amatir, karya-karya yang ada di sini, meskipun kebanyakan seni kontemporer, memiliki keindahannya sendiri.

Sebagai nilai tambah, para seniman yang lukisannya dijadikan kartu di board game ini mendapatkan semacam katalog dan profil di rulebook-nya. Tentu ini bisa menjadi sarana promosi mereka agar lebih dikenal oleh dunia.

Untuk komponennya sendiri, Modern Art memiliki komponen yang cukup solid. Kartu-kartu seninya berukuran besar dan cukup tebal. Koin lelang dan uang in-game pun cukup solid. Namun, yang paling istimewa (dan lucu) adalah palu lelangnya yang terbuat dari kayu,

Secara gameplay, Modern Art sebenarnya cukup menarik dengan sistem lelang dan fluktuasi harga lukisannya. Hanya saja, replaybility dari board game ini cukup rendah karena terkesan monoton dan begitu-begitu saja.

Contoh, ketika pemain mengeluarkan kartu One Offer Auction, maka kemungkinan besar pemain akan langsung menyebutkan angka yang mendekati harga jualnya sekarang (misal harganya 20, dia langsung pasang harga 19).

Alhasil, pemain selanjutnya pun tidak akan memasang harga di atas itu karena otomatis tidak akan menghasilkan keuntungan. Kalau mau memasang harga di atas harga pasaran, ya kemungkinan besar pemain akan mengalami kerugian karena harga jualnya di bawah harga belinya.

Selain itu, posisi seniman di papan tracker selalu sama. Dengan demikian, lukisan karya Manuel Carvalho yang berada di sisi paling kiri akan selalu lebih berharga dibandingkan Rafael Silveira yang berada di sisi paling kanan. Alhasil, kebanyakan pemain akan lebih mengincar lukisan Manuel Carvalho karena kemungkinan lukisannya lebih mahal lebih besar.

Penulis bahkan sampai mencoba variasinya sendiri, di mana ada seorang juru lelang yang tidak ikut bermain. Nantinya, para pemilik museum akan diberi modal yang lebih besar. Uang bisa didapatkan di akhir permainan, bukan di setiap akhir ronde.

Namun, bisa dibilang kalau Modern Art memiliki konsep yang benar-benar berbeda jika dibandingkan koleksi lainnya. Dengan mempertimbangkan kelebihan dan kekurangannya tersebut, maka Penulis akan memberikan skor Modern Art sebesar:

Skor: 7/10

Salah satu cara Penulis bisa mengenal lebih banyak board game adalah dengan mengunjungi kafe board game. Pada satu waktu, Penulis bermain di salah satu kafe board game di Malang dan mencoba beberapa. Salah satunya yang akhirnya Penulis beli adalah Century: A Spice Road.


Lawang, 30 Juni 2024, terinspirasi karena ingin melanjutkan seri board game ini

Continue Reading

Permainan

Koleksi Board Game #18: King of the Dice

Published

on

By

Salah satu unsur dalam board game yang Penulis sukai adalah dadu. Banyak board game milik Penulis yang memiliki dadu, mulai dari Monopoly, Catan, King of New York, Wingspan, Bang! The Dice Game, Machi Koro 2, hingga Bahamas.

Alasan Penulis menyukai dadu (bukan dipakai judi seperti Yudhistira) adalah ketidakpastian yang dihadirkan sehingga permainan menjadi tidak tertebak. Mau menyusun strategi secanggih apapun, kalau lemparan dadunya jelek, ya ujung-ujungnya bakal kalah.

Oleh karena itu, ketika mengetahui ada board game bernama King of the Dice, tentu Penulis jadi tertarik dan ingin mengenalnya lebih jauh. Nah, sewaktu ke Jakarta, Penulis menemukan board game ini di Arcanum, Kuningan City, dan langsung memutuskan untuk membelinya!

Detail Board Game King of the Dice

  • Judul: King of the Dice
  • Desainer: Nils Nilsson
  • Publisher: HABA
  • Tahun Rilis: 2017
  • Jumlah Pemain: 2-5 pemain
  • Waktu Bermain: 20-30 menit
  • Rating BGG: 6,8
  • Tingkat Kesulitan: 1,08/5
  • Harga: Rp375.000

Cara Bermain King of the Dice

Komponen yang dimiliki oleh King of the Dice sebenarnya sederhana saja, yakni 65 kartu (15 kartu Village, 10 kartu Penalty, 40 kartu Citizen) dan enam dadu. Keenam dadu tersebut memiliki mata dadu 1-6 dan terbagi menjadi tiga warna, yakni biru, hijau, dan merah.

Untuk setup, jejerkan kartu Village dan Citizen dalam lima baris. Ada lima jenis kartu Village, yakni City , Mine, Workshop, Orc Village, dan Enchanted Forest. Masing-masing lokasi terdiri tiga kartu dengan angka 2-4 dan memiliki warna yang berbeda-beda.

Dadu yang ada digunakan untuk merekrut kartu Citizen yang jumlahnya cukup banyak dan caranya pun bervariasi. Ada yang harus mengumpulkan mata dadu tertentu, warna tertentu, harus berjumlah minimal/maksimal berapa, dan lain sebagainya.

Jika pemain berhasil mengumpulkan dadu sesuai requirement, maka pemain akan mendapatkan kartu Citizen tersebut, yang memiliki poin tertentu. Semakin sulit requirement sebuah kartu, semakin sulit untuk mendapatkannya.

Selain itu, jika kartu Citizen yang didapatkan memiliki warna yang sama dengan kartu Village di atasnya ketika kartu diambil, maka pemain juga akan mendapatkan kartu Village tersebut sebagai tambahan poin.

Setiap ada kartu Citizen di ambil, maka kartu-kartu Citizen lain akan bergeser dari kiri ke kanan untuk mengisi kekosongan tersebut dan satu kartu baru akan mengisi slot di sebelah kiri sendiri. Apalabila tidak ada kartu Citizen yang diambil, maka kartu paling kanan akan dibuang dan sisanya akan bergeser seperti biasa.

Dadu yang dikocok bisa di-reroll hingga maksimal tiga kali. Pemain tidak perlu me-reroll semua dadunya, cukup dadu yang diinginkan saja. Jika sampai tiga kali mengocok masih juga belum bisa mendapatkan kartu Citizen, maka pemain akan mendapatkan kartu Penalty yang memiliki poin minus.

Permainan akan berakhir jika memenuhi salah satu dari kondisi berikut: draw pile kartu Citizen habis, kartu Penalty habis, atau salah satu dari kartu Village habis. Setelah itu, pemain akan menjumlahkan poin yang berhasil dikumpulkan dan yang tertinggi akan menjadi pemenangnaya.

Setelah bermain King of the Dice

King of the Dice (YouTube)

Seperti yang sudah bisa diduga, King of the Dice merupakan tipikal board game yang bergenre push your luck. Kalau kita bukan ahli melempat dadu, tingkat kesulitan untuk mendapatkan mata dadu yang diinginkan benar-benar dipengaruhi oleh faktor hoki.

Permainan ini memiliki gameplay yang sederhana dan mudah untuk dipahami. Pemain hanya perlu mengumpulkan poin sebanyak-banyaknya dengan mengandalkan kocokan dadu. Apalagi, King of the Dice memiliki kotak yang relatif kecil, sehingga cocok dibawa ke tongkrongan.

Mungkin board game ini terdengar cukup membosankan dan memiliki replaybility yang cukup rendah. Kenyataannya tidak seperti itu. Selain karena faktor push your luck, King of the Dice bisa sering dimainkan karena kita tidak akan pernah tahu kartu Citizen apa yang akan keluar.

Selain itu, posisi kartu Village juga selalu berubah-ubah, sehingga setiap permainan pasti unik. Adanya kartu yang bisa memberikan nilai minus kepada lawan seperti kartu Naga juga menambah keseruan dan perseteruan antarpemain.

Bumbu-bumbu lain yang membuat King of the Dice menarik adalah adanya “ritual” yang dilakukan oleh para pemain sebelum melemparkan dadunya. Walaupun hampir tidak memberikan efek, kesan lucunya dapat banget.

Sama seperti Bahamas, yang mungkin bisa menjadi kekurangan King of the Dice justru kesederhanaan gameplay-nya. Ini adalah board game yang hanya cocok untuk pemain kasual, bukan pemain hardcore. Overall, King of the Dice cocok untuk yang suka main board game santai.

Skor: 8/10

Setelah membeli dua board game di Jakarta (Unstable Unicorns dan King of the Dice) pada bulan Januari 2023, cukup lama hingga Penulis memutuskan untuk menambah koleksinya. Pada bulan April 2023, Penulis memutuskan untuk menambah dua, di mana salah satunya memiliki unsur nama King juga, yakni Kingdomino.


Lawang, 16 Juni 2024, terinspirasi karena ingin melanjutkan seri board game ini

Continue Reading

Fanandi's Choice

Copyright © 2018 Whathefan