Menyikapi Bibit Unggul

Rasanya netizen yang membahas masalah ini sudah terlalu banyak. Lantas mengapa penulis tetap menulis tentang hal ini? Karena penulis telah mempelajari thread Twitter tentang bibit unggul tersebut selama kurang lebih satu jam, sehingga sayang jika pemikiran penulis tidak diikat dengan tulisan.

Apa Itu Bibit Unggul?

Untuk yang belum tahu, thread tentang bibit unggul sedang hangat-hangatnya di Twitter. Semua berawal ketika negara api menyerang seorang pengguna Twitter (mari kita sebut dengan A) memberikan sebuah komentar terhadap tweet seorang animator (mari kita sebut dengan B).

Mungkin komentar tersebut bernada candaan, yang dibuktikan dengan adanya emoticon “:p” di sana. Lantas berkembanglah debat seputar attitude A yang dianggap kurang sopan, hingga mengatakan bahwa ia sudah sering berhadapan dengan mahasiswa seperti A (mungkin untuk menunjukkan bahwa lebih senior dari A?).

Nah, inilah yang memicu munculnya tweet kontroversial tersebut.

Sombong banget sih!

Sabar sabar, kita urai satu persatu meskipun penulis bukan orang komunikasi. Penulis hanya mengamati dari kacamata awam tanpa bermaksud sok pandai menganalisa kalimat. Harapannya, tentu dengan tulisan ini kita mendapatkan pelajaran-pelajaran demi menjadi insan yang lebih baik lagi.

Ikut Campur Netizen

Kalimat tersebut muncul, mungkin sebagai bentuk pembelaan diri dari A yang seolah tak terima ditegur oleh B. Sedangkan mungkin merasa jengkel karena tweet seriusnya ditanggapi dengan kurang baik, sesuatu yang kita sendiri pun sering dibuat gusar olehnya.

Karena sama-sama merasa benar inilah (walaupun A yang lebih dominan sikap merasa benarnya) perdebatan ini melebar ke mana-mana, apalagi setelah netizen mulai ikut campur dengan ikut berkomentar. Bahkan situasi tetap memanas meskipun mereka telah mengonfirmasi untuk saling memaafkan.

Ikut campur netizen pun bermacam-macam. Ada yang mengutuk tindakan sombong Aada yang kagum dengan ketangguhan dalam menghadapi nyinyiran, ada yang sempat-sempatnya membuat meme, hingga ada yang membuat tweet agar orang-orang seperti A tidak diterima dalam perusahaan (hingga papanya tidak terima dan akan membawanya ke ranah hukum).

Yang patut diapresiasi, tidak ada di antara mereka berdua yang menghapus tweet-tweet yang membuat bumi gonjang-ganjing tersebut.

mengatakan bahwa hal tersebut dilakukan sebagai pelajaran untuk dirinya dan istrinya (yang sempat ikut nimbrung dalam perdebatan). Bagaimana dengan A?

Seperti yang sudah disinggung sebelumnya, terkesan bebal dengan mengutarakan kalimat-kalimat yang defensif (dan terkadang ditambah counter attack yang menyakitkan) ketika mendapatkan serangan-serangan dari netizen. Hal itulah yang semakin memancing emosi netizen untuk ikut berkomentar, walaupun banyak yang hanya membaca satu tweet, bukan secara keseluruhan.

Beberapa netizen juga mengatakan bahwa si memang sedikit “berbeda” , tidak memiliki banyak teman, dan lain sebagainya. Tentu saja hal tersebut semakin membuat tersudut dan mungkin karena itulah ia semakin bulat untuk mempertahankan diri.

A tidak sendirian. Banyak yang mendukungnya untuk melawan selebtweet yang mereka anggap sok berkuasa di Twitter. Hal ini bisa dimaklumi karena memang banyak selebtweet yang ikut berkomentar tentang permasalahan ini, dan mayoritas dari mereka mencela perbuatan dan sikap A.

Bahkan jika dilihat jumlah follower Twitternya yang meningkat secara drastis (terakhir hampir mencapai 5.000 dari jumlah awal yang ratusan), jelas A mendapatkan banyak simpati dari orang. Bisa jadi, mendapatkan simpati ini membuat semakin yakin untuk bersikukuh dengan sikapnya.

Apakah A mempertahankan tweet-nya sebagai bahan pelajaran untuk dirinya atau sekedar menjaga harga dirinya? Penulis serahkan ke pembaca.

Memetik Pelajaran dari Bibit Unggul

Manusia berbuat salah itu wajar, karena kita memang tempatnya salah. Tapi lebih salah lagi jika kita merasa tidak berbuat salah ketika berbuat salah. Lebih salah lagi jika kesalahan kita dianggap sebagai sesuatu yang benar.

Bingung?

Dilihat dari bahasa-bahasa yang ia gunakan pada Twitternya, memang orang yang pandai. Hanya saja, seperti kata netizen, kepandaian tanpa sikap yang baik akan menjadi hal yang percuma.

Kita semua tentu sepakat bahwa kesombongan merupakan salah satu sifat yang tidak baik, meskipun konteksnya untuk membela diri. Ingat ketika kita masih kecil, jika ada teman yang memamerkan sesuatu, maka kita akan memamerkan apa yang kita punya. Semua demi menjaga harga diri, walaupun kita belum mengenal itu sewaktu kecil.

Harga diri jelas butuh kita jaga. Akan tetapi, terlalu menjaga harga diri sehingga berat untuk mengucapkan maaf tentu juga kurang elok. Terlalu menjaga harga diri sehingga kita berlaku sombong lebih tidak baik lagi.

Seandainya saja sewaktu mengatakan ia sering berhadapan dengan mahasiswa seperti A, lalu meresponnya tanpa perlu menyebutkan prestasinya, mungkin kericuhan ini tidak perlu terjadi.

Seandainya saja sewaktu berkomentar seperti itu disikapi dengan santai oleh Bmungkin drama ini tidak pernah terjadi.

Seandainya netizen yang maha benar tidak terlalu ikut campur dengan berkomentar yang tidak perlu, nah ini yang agak susah diandaikan (kabuuuuuur).

Berlaku sombong itu salah, maka ada baiknya ketika ada yang mengingatkan kita berterimakasih. Kita patut bersyukur masih ada orang-orang yang peduli dengan kita. Rasanya lebih menyakitkan bukan jika tidak ada orang yang peduli dengan kita?

Ngeyel terus sambil menutup telinga itu salah, maka ada baiknya jika kita sedikit menurunkan ego agar tidak ngeyel terus.

Merasa diri selalu benar itu salah, karena kita tempatnya salah. Jaya Suprana mengatakan bahwa manusia bisa berkembang karena terus mempelajari kekeliruan demi mencari kebenaran, yang disebutnya dengan Kelirumologi.

Semoga dengan adanya peristiwa ini, kita bisa memetik pelajarannya agar bisa menjadi manusia yang selalu lebih baik dari hari kemarin.

 

 

Jelambar, 17 September 2018, terinspirasi setelah berjam-jam mempelajari thread bibit unggul di Twitter

Sumber Foto: https://prelo.co.id/blog/mengenali-bibit-tanaman-buah-unggul/

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.