Yang Salah dari Privilege

Permasalahan mengenai privilege yang sedang ramai beberapa waktu lalu benar-benar mengusik rasa ingin tahu penulis. Saking besarnya rasa penasaran tersebut, penulis sampai ingin menuliskan sekuel dari tulisan Apa yang Salah dari Privilege?

Pada tulisan kali ini, penulis ingin mengulas beberapa hal yang belum sempat diulas pada tulisan sebelumnya. Penulis ingin menekankan apa yang salah dengan privilege yang dimiliki oleh seseorang dan mengapa privilege bukan satu-satunya faktor penentu.

Yang Salah dengan Privilege

Putri Tanjung dan Ayahnya (Asianet.id)

Semua orang memiliki taraf privilege yang berbeda-beda, tergantung bagaimana mereka memandang kehidupan mereka sendiri. Yang sering disorot adalah privilege kekayaan dan jabatan.

Contoh yang cukup menghebohkan adalah ketika Putri Tanjung diangkat sebagai Staf Khusus Presiden. Banyak yang menuding bahwa ia bisa meraih jabatan tersebut karena ayahnya merupakan pebisnis terkenal, Chairil Tanjung.

Banyak yang mengkritik perempuan tersebut karena ia terlihat seolah mengingkari privilege yang dimiliki. Mengingkari privilege yang dimiliki adalah hal yang salah menurut penulis.

Jika mau terlihat sarkas, sikap tersebut seolah ingin menertawakan usaha orang-orang yang tidak memiliki privilege. Coba bayangkan mereka berkata seperti ini di media sosial:

“Kalau aku bisa, kamu pasti bisa.”

Kalau kata-kata seperti itu keluar, dijamin SJW di Twitter akan langsung muncul dan memberi hujatan kepadanya. Tak jarang ada yang akan membandingkan kehidupannya dengan kehidupan sang pemilik privilege.

Menurut teman kantor penulis, orang-orang yang memiliki privilege lebih seharusnya lebih memikirkan kesejahteraan bersama. Contohnya adalah Cinta Laura yang memanfaatkan kekayaan yang dimiliki dengan membangun sekolah,

Penulis sangat sepakat di sini. Sudah sewajarnya orang-orang dengan privilege membantu orang-orang yang tidak seberuntung mereka.

Lanjutnya, peran pemerintah dibutuhkan di sini untuk memangkas jarak antara yang memiliki privilege dengan yang tidak. Masalah sehari-hari seperti akses sekolah saja sudah sangat membantu.

Akan tetapi, mungkin kita melupakan sesuatu di sini.

Orang dengan Privilege Juga Butuh Kerja Keras

Kenapa Angela Bisa Jadi Wamen? (Finroll.com)

Penulis sepakat bahwa privilege memberikan keuntungan yang sangat besar. Sebuah jurnal berjudul Effect of Growing up Poor on Labor Market Outcomes: Evidence from Indonesia menunjukkan hal tersebut.

Singkat kata, penelitian tersebut telah melakukan penelitian  kepada 22 ribu orang yang berasal dari 13 provinsi di Indonesia (83% populasi).

Hasilnya, mereka yang berasal dari keluarga miskin memiliki pendapatan 87% lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang lahir dari keluarga berkecukupan.

Walaupun begitu, penulis percaya orang-orang dengan privilege juga berusaha keras demi bisa mencapai sesuatu. Lebih mudah, sudah pasti. Tapi tetap ada usaha yang mereka keluarkan dan ini yang seringkali diabaikan.

Putri Tanjung mungkin bisa bikin usaha yang membuatnya dilirik presiden karena minta modal dan bantuan koneksi ke bapaknya. Tapi kalau ia tidak mampu mengaturnya dengan baik, hasilnya pasti jelek.

Maudy Ayunda sudah menempuh pendidikan di sekolah internasional sejak kecil. Tapi kalau ia tidak rajin belajar, pasti tidak akan dilema memilih universitas dunia.

Kalau anaknya Hary Tanoe yang jadi wakil menteri, penulis juga kurang tahu dia ngapain sampai bisa masuk ke dalam kabinet. Kalau ada yang tahu, mungkin bisa kasih tahu penulis.

Kita hanya melihat sisi yang terlihat dari mereka. Padahal, penulis yakin banyak sekali sisi-sisi yang tidak terlihat dan luput dari pengamatan kita.

Anak-anak pengusaha sukses misalnya. Mereka pasti menanggung beban nama besar orangtuanya. Sedikit-sedikit pasti dibandingkan, seolah tidak bisa lepas dan menjadi individu yang mandiri.

Banyak contoh anak-anak orang kaya dan terkenal, gagal memaksimalkan privilege yang dimiliki. Mereka hanya sekadar memanfaatkan privilege yang dimiliki untuk kepentingannya sendiri dan berfoya-foya. Inilah yang salah.

Yang penulis khawatirkan, orang-orang akan menjadi rendah diri dan merasa dirinya tidak akan sukses karena merasa tidak miliki privilege.

Bisakah Sukses Tanpa Privilege?

Raeni, Sekolah Sampai S3 di Inggris (Beritagar)

Masalahnya, manusia cenderung menyukai bad news dibandingkan dengan good news. Sukses karena privilege termasuk bad news, sedangkan sukses tanpa privilege termasuk good news.

Banyak kisah sukses orang-orang tanpa privilege (walaupun kebanyakan dari kita punya privilege dalam bentuk yang berbeda) yang hanya muncul sebentar, lantas dilupakan oleh orang.

Penulis mencoba mencari berita tentang Raeni, anak tukang becak yang berhasil mendapatkan gelar sarjana. Ternyata, ia sedang melanjutkan studi di Inggris. Sedihnya, berita ini kurang terekspos ke publik.

Beberapa hari yang lalu, ibu penulis mengirimkan sebuah video melalui Instagram. Video tersebut benar-benar menampar penulis.

Bagaimana tidak, ada seorang pemain biola yang tidak memiliki tangan. Walaupun begitu, ia masih bisa mengalunkan musik dengan indahnya.

Lihat, memiliki anggota tubuh yang lengkap pun bisa menjadi sebuah privilege bagi kita. Oleh karena itu, jangan sampai menggunakan privilege orang lain sebagai kambing hitam atas ketidaksuksesan kita.

Kalau mau jujur, kita pun sekarang bekerja keras agar keturunan kita bisa mendapatkan privilege yang lebih baik dari kita. Kecuali, kalau kita tidak memiliki keinginan untuk menikah dan memiliki anak.

Penutup

Privilege penulis akui memberikan keuntungan yang sangat besar. Ibarat lomba lari, ia sudah berada 1 kilometer di depan orang yang tidak memiliki privilege. Tapi penulis percaya ada variabel-variabel lain yang akan memengaruhi hasil pertandingan.

Bisa saja, yang mendapatkan privilege mendapatkan cedera sehingga bisa disalip. Atau mungkin yang punya privilege terlalu sombong hingga memutuskan untuk tidur dulu, sehingga ia pada akhirnya kalah.

Kita tidak bisa memilih untuk mendapatkan privilege atau tidak ketika lahir. Akan tetapi, kita bisa memilih untuk menggunakan privilege tersebut secara bijak.

Bagaimana dengan yang tidak memiliki privilege? Karena “jaraknya” dengan yang punya privilege cukup jauh, usaha yang dikerahkan pun harus lebih besar.

Berarti tidak adil? Kalau melihat dengan kacamata manusia mungkin iya. Tapi penulis yakin Tuhan punya takaran keadilan-Nya sendiri yang kadang tidak bisa dipahami manusia.

Toh, semua yang terjadi di dunia ini karena kehendak-Nya. Memang terdengar klise, tapi penulis benar-benar meyakini hal tersebut.

 

 

Kebayoran Lama, 8 Desember 2019, terinspirasi dengan segala topik terkait privilege

Foto: Mommies Daily

Sumber Artikel: Kompas, DNK