Connect with us

Sosial Budaya

Safa, Fanatisme Idola, dan Hubungan Parasosial

Published

on

Baru-baru ini, ada kejadian yang sedang ramai diperbincangkan di Twitter. Mungkin Pembaca juga sudah tahu mengenai kasus Safa yang “disidang” secara daring di Space Twitter akibat ulahnya yang melakukan hate speech kepada member boyband asal Korea, NCT.

Kasus ini sempat membuatnya menjadi trending topic di internet. Bahkan, beberapa public figure sudah membuat semacam video reaction yang menyoroti betapa “uniknya” kasus ini di mata mereka dan menunjukkan betapa gregetan-nya mereka.

Pada tulisan kali ini, Penulis ingin mencoba menjabarkan akar permasalahan ini sekaligus mencoba untuk mencari hikmah apa yang bisa kita dapatkan dari perisitiwa yang bagi sebagian orang dianggap konyol dan norak ini.

Rangkuman Kasus Safa di Twitter

Safa Space (via YouTube)

Safa merupakan solostan, istilah untuk menyebutkan penggemar yang hanya mengidolakan salah satu member dari sebuah kelompok. Nah, ia pun melancarkan hate speech ke member NCT lain yang tidak ia idolakan, bahkan menggunakan istilah-istilah yang sangat buruk.

Nah, para penggemar member yang dihina dan fans NCT secara umum merasa gerah dengan perbuatan Safa ini. Jika mengamati media sosial, Safa sebenarnya sempat ditegur secara personal, tetapi tidak ada perubahan dan ia tetap mengeluarkan hate speech.

Alhasil, akhirnya dibentuklah Space tersebut dengan Safa sebagai “tertuduh” utama. Entah berapa orang yang ikut menyidang Safa pada momen tersebut. Sampai di titik ini, kita masih bisa melihat kewajaran mengapa Safa sampai terseret kasus ini.

Safa dituntut untuk membuat surat pernyataan minta maaf di atas materai dan ditandatangani orang tua, serta membuat semacam video klarifikasi. Hal ini ditolak Safa karena dianggap melanggar privasinya. Penolakan inilah yang menjadi trigger kemarahan orang-orang yang berada di dalam Space tersebut.

Bahkan, ada satu orang yang menggunakan semacam power abuse untuk mengintimidasi Safa dengan menyebutkan berbagai anggota keluarga dan kenalannya yang memiliki pengaruh, mulai kader Golkar sampai anggota tentara dan kepolisian.

Tidak hanya itu, ia juga memberikan ancaman kalau dirinya bisa membuat ayah Safa, yang juga merupakan polisi, untuk dimutasi atau diturunkan pangkatnya. Ia juga menyebutkan bahwa dirinya akan membawa kasus ini ke ranah hukum dengan dasar UU ITE.

Iya, Safa diancam akan dibawa ke kepolisian “hanya” karena menghina idol Korea yang bahkan tidak tahu kalau mereka eksis di dunia ini.

Ancaman memidanakan Safa tidak hanya dilakukan oleh mbak-mbak berusia 29 tahun dan aktivis HAM ini, melainkan dilakukan oleh anggota Space yang lain juga. Bahkan, ada yang mengaku sebagai “emaknya” atau perwakilan dari anggota NCT.

Menghadapi serangan dari berbagai arah, Safa terlihat mampu mengendalikan diri dan tidak kalah begitu saja. Ia mengakui perbuatan salahnya, tetapi ia menganggap memperkarakan ini hanya akan ditertawakan oleh pihak yang berwajib.

Penulis kurang tahu pasti bagaimana ending dari Space tersebut. Penulis sempat membaca kalau Space tersebut ditutup ketika Safa bertanya apa kesimpulan dari diskusi tersebut karena ia harus mengerjakan tugasnya.

Fanatisme Idola

Begitu Fanatik kepada Idola (via The Star)

Kebanyakan netizen pun berpendapat bahwa apa yang dilakukan orang-orang di dalam Space tersebut sangat berlebihan. Sebegitu hebatnya mereka membela idol mereka hingga rasanya bagi kita mereka begitu aneh dan norak.

Melihat kasus tersebut, tentu banyak orang (termasuk Penulis) yang menganggapnya sebagai sebuah fanatisme. Apalagi, ini menyangkut tentang penggemar K-Pop yang sudah kadung dicap publik sebagai kalangan penggemar yang paling “keras” dan tidak bisa disenggol.

Sebenarnya, fanatisme terhadap seorang idola tidak hanya terlihat dari penggemar K-Pop. Fanatisme seseorang juga bisa terjadi kepada sosok politik, klub bola, karakter anime, aktor film, dan masih banyak lagi lainnya.

Bahkan, terkadang fanatisme terhadap hal-hal tersebut telah memberikan dampak yang lebih parah daripada menyidang Safa di Twitter. Contoh, suami-istri yang cerai karena beda pilihan calon presiden atau kematian akibat perkelahian antarklub sepak bola.

Penulis merasa penasaran dengan adanya fenomena fantisme yang berlebihan ini, sehingga memutuskan untuk bertanya kepada seorang kawan (sebut saja Naufal) yang Penulis anggap cukup “ahli” dalam memberikan pendapat dalam kasus-kasus seperti ini.

Hyperreality dan Hubungan Parasosial

Istilah Halus untuk Menggambarkan Halu? (via Verywell Mind)

Menurutnya, kita sekarang tengah berada di tengah kondisi hyperreality, sebuah konsep yang diajukan oleh Jean Baudrillard, di mana manusia semakin kesulitan untuk membedakan mana realita mana yang bukan.

Di era postmodern seperti sekarang, kondisi ini semakin menjadi-jadi berkat “dukungan” dari media, teknologi, media sosial, dan lain-lain. Idola yang dulu rasanya jauh, kini terasa dekat seolah mereka benar-benar menjadi bagian dari kehidupan kita secara nyata.

Penggemar yang awalnya hanya mengagumi idola dan karyanya pun berevolusi: Mereka jadi ingin memiliki hubungan yang dekat dengan idola. Ini memunculkan sebuah fenomena lain yang disebut sebagai parasocial relantionship atau hubungan parasosial.

Tambah kawan Penulis, hubungan parasosial ini membuat para penggemar ingin di-notice oleh idolanya. Karena tahu akan sulit, mereka pun menggunakan berbagai cara, bahkan kadang dengan cara yang ekstrem seperti yang dilakukan oleh sasaeng.

Apa yang dilakukan oleh orang-orang yang ada di Space Safa sebenarnya “lumrah” dilakukan di era hyperreality seperti sekarang. Mungkin, karena dilakukan di media sosial-lah yang membuatnya jadi banyak disorot oleh publik.

Penutup

Dari kasus Safa setidaknya kita bisa belajar dua hal: Jangan melakukan hate speech dan jangan menjadi penggemar yang fanatik. Apa yang dilakukan oleh Safa memang tidak bisa dibenarkan, tapi apa yang dilakukan oleh orang-orang yang ada di Space tersebut juga salah.

Di era di mana batas antara mana yang nyata dan tidak semakin tipis seperti sekarang, kita harus bisa menempatkan diri dengan baik. Jangan sampai kita kerap susah membedakan mana yang sungguh-sungguh terjadi mana yang tidak.

Peristiwa yang sebenarnya tak terlalu penting ini ternyata mampu memberi kita pelajaran yang begitu berarti, sekaligus menjadi sebuah peningkatan bahwa apapun yang berlebihan tak pernah berakhir dengan baik.


Lawang, 29 Mei 2022, terinspirasi setelah membaca “drama” mengenai Safa di Twitter satu minggu yang lalu

Foto Banner: Kpop Wiki – Fandom

Sumber Artikel:

Sosial Budaya

Kok Bisa, ya, Masih Ada Orang yang Berusaha Membela Israel?

Published

on

By

Israel kembali memancing amarah banyak warga dunia setelah serangannya ke Rafah, Palestina. Bagaimana tidak, Rafah adalah tempat berlindung para warga Palestina yang harus menyingkir karena agresi yang dilancarkan oleh Israel selama tujuh bulan terakhir.

Melansir dari Tirto, jumlah korban dari serangan tersebut mencapai 66 orang, di mana mayoritas merupakan anak-anak dan perempuan. Serangan ini seolah menegaskan kalau tidak ada lagi tempat aman untuk warga Palestina di wilayahnya sendiri.

Kementerian Kesehatan Gaza menyebutkan sejak agresi militer dilancarkan oleh Israel di bulan Oktober tahun lalu, total korban jiwa yang sudah diderita Palestina sudah mencapai 36 ribu orang. Kalau ini tidak bisa dianggap sebagai kejahatan perang, entah istilah apa yang patut disematkan.

Israel yang Kebal Hukum

Neraka Menantimu, Benjamin! (CNN)

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, dengan entengnya mengatakan bahwa serangan tersebut “sesuatu yang tidak disengaja terjadi secara tragis.” Bagaimana ia dan Israel masih bisa lolos sanksi dari hukum internasional merupakan sesuatu yang mengejutkan sekaligus tidak mengejutkan.

Mengapa mengejutkan? Coba bandingkan dengan kasus invasi Rusia ke Ukraina. Saat itu, semua negara dengan gercep langsung memberikan berbagai sanksi berat ke Rusia. Bahkan, pemilik Chelsea Roman Abramovic sampai harus menjual klubnya tersebut.

Mengapa tidak mengejutkan? Karena sudah bertahun-tahun Israel melakukan kejahatan dan tidak pernah satu kali pun mendapatkan sanksi. Selama “kakak” mereka yang bernama Amerika Serikat pasang badan untuk mereka, maka Israel akan selalu lolos dari sanksi.

Hal ini tentu terasa tidak adil, bagaimana sebuah negara yang dari awal prosesnya sudah tidak benar bisa begitu semena-mena terhadap bangsa lain. Sebuah negara, yang terus berbuat kejahatan mengerikan, bisa dibiarkan begitu saja.

Bahkan, secara menjijikkan ketika pos “All Eyes on Rafah” menjadi viral di seluruh dunia, tanpa merasa malu Israel membuat pos tandingan dengan tajuk “Where Were Your Eyes on October 7?” yang mengungkit serangan Hamas pada waktu itu.

Sikap yang kekanakan tersebut tentu menggelikan karena membuat Israel terlihat seperti anak kecil yang terus mengungkit satu kejadian. Padahal, serangan Hamas tersebut tidak akan terjadi seandainya Israel tidak pernah menjajah Palestina dari awal.

Serangan tersebut adalah konsekuensi dari apa yang Israel perbuat dari berpuluh-puluh tahun lalu. Kini, Israel justru merengek-rengek seolah mereka adalah korban yang paling tersakiti. Playing victim dari Israel benar-benar membuat Penulis merasa ingin muntah.

Namun, ada satu hal yang juga membuat Penulis merasa ingin muntah: masih adanya orang-orang yang berusaha membela Israel.

Kok Bisa Masih Membela Israel?

Bermasalah Sejak Awal Pendiriannya (Mosaic Magazine)

Di sini, Penulis tidak akan membahas Amerika Serikat dan negara-negara lain yang berada di belakang Israel. Yang Penulis maksudnya di sini adalah netizen, terutama netizen Indonesia, yang masih membela Israel dengan berbagai alasan tidak masuk akalnya.

Argumen yang dikeluarkan pun kurang lebih sama dengan apa yang dikeluarkan Israel: seandainya Hamas tidak melakukan serangan pada 7 Oktober, perang ini tidak akan terjadi. Orang yang berargumen seperti itu artinya tidak pernah belajar sejarah dengan benar.

Penulis sudah pernah membahas pada satu tulisan khusus mengenai sejarah konflik antara Israel dari Palestina. Intinya, sejak didirikan Israel itu sudah bermasalah dan salah. Palestina hanya berusaha mempertahankan tanah airnya yang telah ditempati sejak lama.

Israel selalu berargumen kalau mereka adalah manusia yang telah dijanjikan untuk menempati tanah tersebut. Hal ini tentu konyol, karena bayangkan saja jika suku Indian asli meminta semua orang Amerika Serikat pergi dari tanah mereka. Mana mungkin mereka mau?

Mereka yang masih membela Israel ini merasa kalau konflik ini terjadi selama beberapa tahun terakhir. Padahal, konflik ini sudah berlangsung sejak tahun 1948, sejak Israel memproklamasikan kemerdekaannya di tanah orang seenaknya sendiri.

Yang Dukung Palestina Malah Ribut Sendiri Gara-gara Boikot

Foto M. Shadow, Vokalis Avenged Sevenfold, Mengibarkan Bendera Israel

Selain masih ada yang membela Israel, netizen-netizen yang membela Palestina sendiri pun kadang malah ribut sendiri. Salah satu penyebab utamanya adalah pro-kontra produk yang berafiliasi dengan Israel.

Banyak netizen yang pro boikot terus menyuarakan boikot di berbagai platform. Contoh paling segar adalah ketika Avenged Sevenfold menggelar konser di Jakarta. Ada netizen yang bertanya, “kok masih ada yang nonton band yang pro Israel?”

Tuduhan tersebut bukannya tanpa dasar. Pada salah satu konsernya, Avenged Sevenfold memang sempat mengibarkan bendera Israel, mungkin ketika mereka menggelar konser di sana. Penulis tidak menemukan info yang cukup untuk hal ini.

Nah, ketika ada yang berkomentar seperti itu, banyak netizen yang membalasnya dengan mengatakan “ngapain pakai Instagram, ini juga buatannya Yahudi” dan semacamnya. Mereka selalu melakukan counter dengan pola seperti itu, seolah menuduh yang boikot itu hipokrit.

Penulis berusaha berpikiran positif dengan menganggap kedua kubu sebenarnya sama-sama mendukung Palestina. Mereka hanya tidak sepakat dengan masalah boikot produk yang berafiliasi dengan Israel karena pertimbangannya masing-masing.

Hanya saja, Penulis merasa sedikit geram dengan cara mereka melakukan counter. Padahal, inti dari gerakan boikot tersebut adalah berusaha semaksimal mungkin untuk tidak menggunakan produk yang pro Israel. Kalau ada yang belum bisa ditinggalkan, ya tidak apa-apa.

Analoginya, kalau ada orang Islam terus ditanya “katanya Islam, kok minum alkohol?” atau “katanya Islam, kok enggak pakai hijab?”, tentu akan ada perasaan jengkel, bukan? Ya, sama, boikot juga seperti itu, bertahap dan semampunya dulu, bukan masalah pilih-pilih.

Lantas, kalau belum bisa boikot 100%, apakah dilarang menyuarakan boikot karena dirinya sendiri belum sempurna? Ya, tidak juga, karena di Islam pun ada kewajiban untuk saling mengingatkan. Kalau mau diingatkan ya syukur, kalau enggak ya enggak masalah.

Pertanyaan seperti “kok masih ada yang nonton band yang pro Israel” mungkin bentuk menyuarakan boikot versi netizen. Hanya saja, memang menurut Penulis kalimat seperti itu bernada nyinyir, sehingga pesan yang ingin disampaikan justru jadi memancing keributan.

Penulis hanya menyayangkan energi yang seharusnya bisa difokuskan untuk membantu saudara-saudara kita di Palestina malah dipakai untuk ribut karena perbedaan pandangan. Yang mau boikot silakan, yang enggak mau juga silakan. Mari kita maksimalkan dukungan untuk saudara-saudara kita di Palestina dengan apapun caranya.

Penutup

Ketika tulisan ini dibuat, ada kabar yang menyebutkan kalau International Criminal Court (ICC) telah mengeluarkan surat penangkapan ke Netanyahu dan beberapa petinggi Israel lainnya. Beberapa orang Hamas pun juga diberi surat penangkapan.

Netanyahu tentu tidak tinggal diam. Seperti biasa, ia mengadu ke “big bro” Amerika Serikat dan memintanya untuk menghukum ICC. Namun, untuk masalah yang satu itu tampaknya enggan dilakukan oleh Amerika Serikat.

Penulis sendiri merasa pesimis kalau Netanyahu dan Israel bisa diberi sanksi oleh siapapun. Apalagi kalau sampai Donald Trump berhasil menjadi presiden Amerika Serikat lagi, Penulis yakin Israel akan semakin semena-mena karena punya backup yang sangat kuat.

Mungkin tidak akan ada hukuman di dunia yang akan diterima oleh Israel. Namun, Penulis yakin kalau hukuman akhirat yang berat telah menanti mereka semua. Dunia memang bukan tempat untuk keadilan.


Lawang, 30 Mei 2024, terinspirasi setelah melihat betapa kejinya serangan Israel ke Rafah dan merasa heran dengan orang-orang yang masih mendukung Israel

Foto Featured Image: TIME

Sumber Artikel:

Continue Reading

Sosial Budaya

Artikel pada Tulisan Ini Dibuat Menggunakan AI (ChatGPT)

Published

on

By

Dalam era digital yang semakin maju, kehadiran kecerdasan buatan (AI) telah mengubah banyak aspek kehidupan kita, termasuk dalam dunia penulisan. Tulisan ini bukanlah hasil dari pikiran manusia, melainkan buatan dari salah satu kecerdasan buatan terkemuka, yaitu GPT-3.5, yang dikembangkan oleh OpenAI.

Mari kita menjelajahi keunikan dan kemampuan luar biasa teknologi ini dalam menciptakan konten tulisan sepanjang 500 kata ini!

Kelebihan yang Dimiliki oleh AI dalam Penulisan

Penting untuk dicatat bahwa kecerdasan buatan bukanlah pengganti kreativitas manusia, melainkan alat yang dapat memperluas dan meningkatkan kapabilitas penulisan. GPT-3.5 menggunakan teknologi deep learning yang memungkinkannya memahami dan merespons teks dengan cara yang menyerupai cara manusia berpikir.

Dengan memanfaatkan model bahasa yang sangat besar, AI dapat menghasilkan tulisan yang nyaris tak terkalahkan dalam segi gramatika dan sintaksis.

Salah satu keunggulan utama kecerdasan buatan dalam penulisan adalah kecepatan. Manusia membutuhkan waktu dan usaha yang cukup untuk menghasilkan tulisan sepanjang 500 kata, sementara GPT-3.5 dapat menciptakan konten serupa dalam hitungan detik.

Ini dapat meningkatkan produktivitas dan efisiensi dalam menghasilkan berbagai jenis konten, mulai dari artikel blog hingga ulasan produk.

Selain itu, kecerdasan buatan juga memiliki kemampuan untuk mengakses dan memproses informasi dalam jumlah besar dengan cepat.

GPT-3.5 dapat menyusun tulisan dengan merujuk pada basis data besar yang dimilikinya, mencakup berbagai topik dari sumber-sumber terkemuka. Ini membantu memastikan bahwa tulisan yang dihasilkan tidak hanya informatif, tetapi juga akurat.

Artikel Ini Dibuat Menggunakan ChatGPT Versi Gratis (Analytics Insight)

Dilema Penggunaan AI dalam Penulisan

Namun, seiring dengan segala keunggulan, ada juga tantangan dan pertimbangan etika terkait penggunaan kecerdasan buatan dalam penulisan. Seberapa jauh kita boleh mengandalkan AI dalam menyampaikan informasi dan gagasan? Apakah kecerdasan buatan dapat menggantikan nilai-nilai manusiawi seperti kreativitas, empati, dan pengalaman pribadi?

Tentu saja, AI seperti GPT-3.5 tidak memiliki pengalaman pribadi, perasaan, atau pengetahuan yang diperoleh melalui pengalaman langsung. Ini hanya sebuah algoritma yang memproses dan memahami pola dari data yang telah diolah sebelumnya.

Oleh karena itu, sementara kecerdasan buatan dapat menghasilkan tulisan yang mengesankan, mereka tidak dapat memberikan wawasan mendalam yang hanya dapat diperoleh melalui pengalaman manusia.

Penutup

Dalam mengakhiri tulisan ini, kita perlu mengakui bahwa teknologi kecerdasan buatan adalah alat yang kuat yang dapat memberikan kontribusi besar dalam berbagai bidang, termasuk penulisan.

Namun, kita juga harus menyadari keterbatasannya dan menjaga keseimbangan antara kecepatan dan efisiensi yang ditawarkan oleh AI dengan nilai-nilai kemanusiaan yang tidak dapat diabaikan.

Sementara AI dapat membantu dalam banyak hal, daya kreasi dan kedalaman emosi tetap menjadi ciri khas khusus manusia dalam dunia penulisan.


Lawang, 23 April 2024, terinspirasi setelah semakin menyadari kalau kita harus hidup berdampingan dengan AI, bukan merasa terancam

Foto Featured Image: Aberdeen

Continue Reading

Sosial Budaya

Dear Gen Z, Saingan Kerja Kalian Nanti Bukan Manusia, tapi AI

Published

on

By

Dalam beberapa tahun terakhir, perkembangan Artificial Intelligence (AI) begitu masif hingga ke tahap yang menakutkan. Banyak orang menyuarakan ketakutan bagaimana AI bisa menggantikan peran manusia di berbagai bidang pekerjaan.

Salah satu contohnya adalah bagaimana Writers Guild of America (WGA) dan The Screen Actors Guild-American Federation of Television and Radio Artists (SAG-AFTRA) melakukan aksi mogok karena, salah satu alasannya, menentang adanya AI ini di tempat kerja mereka.

Jika menengok ke situs https://www.insidr.ai/, ada begitu banyak tools AI yang bisa digunakan untuk mempermudah dan mempercepat pekerjaan, sehingga kebutuhan manpower di sebuah perusahaan bisa dikurangi untuk memangkas biaya.

Pertanyaannya, sebagai generasi yang akan langsung berhadapan dengan AI, apakah para Gen Z sudah siap untuk bersaing?

Baru Mau Kerja, Langsung Lawan AI

Gen Z Sedang Berpacu Melawan AI (Pearson Accelerated Pathways)

Jika mengacu pada pendapat Jean Twenge, Gen Z adalah generasi yang lahir antara tahun 1995 hingga 2012. Sedangkan menurut Pew Research Center, range tahun lahir Gen Z adalah antara tahun 1997 hingga 2012.

Berdasarkan tahun lahir tersebut, tentu Gen Z yang lahir di tahun 90-an kemungkinan besar sudah merasakan bagaimana persaingan di dunia kerja. Untuk yang lahir di tahun 2000 ke atas, mayoritas baru kerja atau baru lulus dari bangku kuliah.

Nah, apesnya, mereka masuk ke dunia kerja di saat AI sedang booming. Pekerjaan yang dulunya terlihat aman dan tak akan tergantikan oleh mesin nyatanya bisa saja digantikan. Dari bidang Penulis saja, pekerjaan menulis dan mendesain sudah bisa dikerjakan oleh AI.

Artinya, para Gen Z terutama yang lahir di tahun 2000 ke atas harus menghadapi kenyataan kalau saingan mereka di dunia kerja bukan hanya manusia, tapi juga harus melawan AI. Persaingan kerja yang aslinya sudah ketat menjadi jauh lebih ketat lagi.

Para bos perusahaan tentu mempertimbangkan untuk menggunakan AI jika memang terbukti lebih cepat dan murah. Bayangkan jika manusia membutuhkan 1 jam untuk menulis satu artikel pendek, mungkin AI hanya butuh sekian menit atau bahkan detik saja.

Untuk urusan akting saja sudah ada wacana untuk menggunakan AI, sehingga SAG-AFTRA melakukan aksi mogok yang dampaknya begitu luar biasa. Menurut World Economic Forum, tahun 2025 diprediksi akan ada 85 juta pekerjaan yang akan berpotensi diganti oleh AI.

Bahkan sebelum AI ini ramai seperti sekarang, banyak bidang pekerjaan yang telah digantikan oleh mesin. Contoh yang paling mudah adalah pegawai gerbang tol yang diganti Gardu Tol Otomatis (GTO) dan mesin order otomatis di restoran cepat saji.

Penulis belum mendalami secara menyeluruh bidang apa saja yang sangat berpotensi untuk digantikan AI. Namun, contoh yang Penulis sebutkan membuktikan kalau tidak ada bidang yang benar-benar aman untuk digantikan.

Lawan AI, Kita Harus Apa?

Bagaimana Cara Melawan AI? (CU Management)

Pada tulisan Mario Savio dan Pidatonya akan Bahaya Mesin (AI), Penulis sudah menuliskan bahwa salah satu cara untuk bisa survive dari persaingan kerja melawan AI ini adalah dengan terus mengasah skill kita, terutama yang sekiranya tidak tergantikan oleh AI.

Bisa dibilang, hingga saat ini manusia masih unggul untuk masalah kreativitas dan imajinasi. AI masih terasa terbatas untuk kedua hal tersebut, meskipun tidak menutup kemungkinan beberapa tahun lagi mereka bisa menyusul kemampuan kita.

Perlu dicatat kalau AI yang ada sekarang baru permulaan saja. Di masa depan, akan terus hadir AI-AI yang lebih canggih. Bahkan, sudah ada istilah Artificial General Intellegence (AGI) yang berusaha meniru konsep berpikir manusia serealistis mungkin. Terdengar seram, bukan?

Kabar baiknya, kemunculan AI kemungkinan besar juga akan melahirkan ladang pekerjaan baru. Masih menurut World Economic Forum, diproyeksikan akan ada 93 juta lapangan pekerjaan baru yang tercipta karena kemunculan AI.

Lho, bukannya tadi katanya kita harus bersaing dengan AI? Iya, itu benar, untuk pekerjaan-pekerjaan yang bisa diotomatisasi dengan AI. Namun, jangan lupa kalau AI masih membutuhkan orang untuk mengoperasikannya.

Iya, AI Masih Butuh Manusia untuk Dioperasikan.

Ilustrasi Pekerjaan Seorang AI Prompter (Generative AI)

Secanggih-canggihnya tools AI, mereka belum bisa mengoperasikan dirinya sendiri. Bahkan, autoblogging.ai yang mampu menghasilkan artikel berkualitas saja masih butuh manusia untuk memasukkan prompt atau perintah agar bisa generate tulisan.

Secanggih-canggihnya tools untuk membuat gambar tertentu, mereka belum bisa membuat gambar berdasarkan imajinasinya sendiri. Mereka membutuhkan imajinasi manusia untuk bisa menghasilkan gambar yang telah diperintahkan.

Oleh karena itu, selain terus melakukan upgrade diri dengan mempelajari skill-skill tertentu, kita juga harus bisa beradaptasi dengan cara belajar untuk menguasai tools-tools AI tersebut. Istilah kerennya adalah AI Prompter.

Secara sederhananya, AI Prompter bertanggung jawab untuk menuliskan sebuah perintah AI agar bisa memberikan hasil terbaik secara spesifik. Untuk bisa menguasainya, dibutuhkan beberapa basic skill seperti kemampuan menulis dan analitikal.

Selain AI Prompter tentu masih banyak ladang pekerjaan di seputar AI. Hanya saja, Penulis belum benar-benar memahaminya, sehingga tidak memasukkannya di tulisan ini. Yang jelas, AI bisa menjadi ancaman sekaligus peluang untuk kita.

Penutup

Bisa menguasai AI, termasuk menjadi seorang AI Prompter, adalah bentuk adaptasi kita sebagai manusia atas perubahan zaman. Kita harus bisa menerima kenyataan untuk hidup berdampingan dengan AI.

Menolak kehadiran AI sama dengan bagaimana pedagang di Tanah Abang menolak TikTok Shop dan ojek pangkalan menolak kemunculan ojek online. Kemunculan AI adalah disrupsi di berbagai bidang industri yang tak terhindarkan.

Maka dari itu, pilihan yang kita miliki sekarang adalah menyerah dengan keberadaan AI atau justru membalikkan keadaan dengan berusaha menguasai AI. Kita harus bisa memanfaatkan AI agar tidak terlindas zaman begitu saja.


Foto Featured Image: LinkedIn

Sumber Artikel:

Continue Reading

Fanandi's Choice

Copyright © 2018 Whathefan