Filosofi Merakit Gundam

Akhirnya, impian sejak bangku SMA untuk membeli sebuah Gundam tercapai beberapa hari yang lalu. Penulis yang memang hobi merakit merasa lega setelah membeli sebuah Gundam dengan tipe Build Strike Gundam Full Package 001.

Alasan memberi tipe tersebut sederhana, paling murah di antara yang lain. Penulis mengecek satu persatu harga Gundam yang ada di display toko Multitoys Pondok Indah Mall 1. Sebenarnya ada yang lebih murah, tapi tak bersayap.

Begitu membeli, malamnya penulis langsung merakit Gundam tersebut non-stop. Maklum, penulis memang sedikit memiliki sifat kekanakan jika memiliki barang baru.

Proses merakit Gundam ini memakan waktu kurang lebih 5 jam, mulai jam 9 malam hingga jam 2 pagi. Penulis tak bosan memandang Gundam yang penulis rakit dengan susah payah ini.

Namanya juga baru pertama kali, jelas tekniknya masih amatir, tidak seperti teman kerja penulis. Selain itu, penulis mencoba untuk menemukan filosofi apa yang bisa ditemukan ketika merakit sebuah model kit.

Proses Itu Lebih Nikmat Dari Hasil

Daripada memandangi hasilnya, penulis lebih menikmati proses merakitnya. Bagaimana kita memotong secara bertahap bagian-bagian dari Gundam yang kecil-kecil, bagaimana kita menyusunnya sesuai dengan panduan yang ada, dan lain sebagainya.

Penulis sejak lama lebih menikmati sebuah proses. Bisa jadi karena pengaruh buku-buku yang penulis baca, seperti buku-buku John C. Maxwell. Bukan berarti penulis tidak menikmati hasil. Jelas hasil juga memberikan rasa kepuasan tersendiri.

Proses Lebih Nikmat dari Hasil

Akan tetapi, penulis meyakini hasil hanya mengikuti kerja keras kita selama proses. Jika proses dijalani dengan baik dan benar, maka hasil pun akan mengikuti. Lantas bagaimana jika ada yang telah berupaya keras namun tidak membuahkan hasil yang setimpal?

Itukan dari perspektif manusia. Mungkin Tuhan memiliki rencana yang lebih baik untuk kita. Selama mempercayai Tuhan itu Maha Adil, maka yakinlah bahwa tidak ada yang sia-sia dari usaha dan proses yang telah kita lakukan.

Proses Itu Bertahap

Jika sudah profesional, mungkin perakit Gundam tidak membutuhkan buku panduan untuk menyusun bagian-bagiannya. Akan tetapi, untuk seorang pemula, buku panduan mutlak dibutuhkan dan diikuti dengan teratur.

Ketika merakit Gundam, penulis mengikuti tahap demi tahap tanpa tergoda untuk melompat ke bagian lain. Dimulai dari menyusun kepala, kedua lengan, tubuh, bagian kaki, hingga terakhir bagian sayap.

Proses Itu Bertahap

Penulis sempat lupa menempelkan stiker mata di bagian kepala karena tidak memahami arti buku panduan. Alhasil, bagian mata dari Gundam penulis sedikit cacat meskipun tak terlihat dari kejauhan.

Yang namanya proses ya seperti itu, ada tahapannya. Memang, kita bisa membeli sebuah Gundam yang langsung jadi. Akan tetapi, di mana kenikmatannya? Hal instan seperti itu tidak akan berkesan karena mudah didapatkan.

Merakit Gundam Saja Ada Panduannya, Apalagi Hidup

Bayangkan bagaimana jika seorang pemula merakit Gundam tanpa adanya buku panduan. Yang jelas, ia akan merasa kebingungan memahami bagian-bagian Gundam yang tersebar menjadi beberapa jenis.

Itu baru merakit Gundam. Lantas bagaimana dengan manusia? Oleh karena itulah turun kitab suci sebagai panduan hidup manusia. Jika manusia tidak mengikuti panduan hidup tersebut, bisa jadi hidupnya tidak karuan.

Manusia Butuh Panduan

Tapi kan banyak orang-orang yang tidak menjadikan kitab suci sebagai panduan hidupnya bisa menjadi orang baik? Sekali lagi, itu merupakan sudut pandang dari seorang manusia, dan manusia bisa berbuat salah.

Kitab suci bukan hanya panduan untuk bagaimana ketika hidup. Kitab suci juga memberikan panduan untuk menyiapkan bekal-bekal yang harus dibawa setelah mati.

Penutup

Setidaknya tiga hal itulah yang penulis dapatkan ketika merakit Gundam. Mungkin ada lagi yang lain, seperti bagaimana kita harus bekerja secara hati-hati dan sabar demi mendapatkan hasil yang maksimal.

Namun penulis rasa, tiga hal itulah yang menjadi inti filosofi merakit Gundam. Karena telah merasakan keasyikan merakit Gundam, bukan tidak mungkin penulis akan membeli Gundam lagi beberapa bulan ke depan.

 

 

Kebayoran Lama, 31 Desember 2018, terinspirasi setelah merakit Gundam untuk pertama kali

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.