Corona dan Dampak Sosial Ekonominya

Beberapa hari terakhir ini jika sedang berselancar di media sosial, kita akan disuguhkan banyak sekali berita seputar pandemik Corona yang mulai mengganas di dalam negeri.

Bagaimana tidak, hingga hari Jumat (20/3) rasio kematian akibat virus ini mencapai angka 8%, salah satu yang tertinggi di dunia. Banyak yang meyakini hal ini terjadi karena pemerintah termasuk lambat dalam mendeteksi pasien, sehingga angka penderita seharusnya lebih tinggi dari sekarang.

Kepanikan pun menjadi sesuatu yang tidak terhindarkan (inevitable). Orang-orang dengan uang berlebih mulai membeli stok makanan untuk jaga-jaga jika lockdown benar-benar diberlakukan.

Penulis yang tinggal dan bekerja di Kebayoran Lama (yang notabene telah memiliki suspect) tentu juga merasa was-was. Seandainya bisa, Penulis akan memilih untuk pulang ke Malang.

Setelah berbagai pertimbangan, Penulis memutuskan untuk tetap tinggal di Jakarta hingga wabah ini mengalami penurunan, atau bahkan hingga benar-benar habis kasusnya.

Kita semua sedang merasa takut karena penyebaran Corona yang amat sangat cepat dan mudah. Ketakutan tersebut memengaruhi banyak sekali aspek kehidupan kita sehari-hari.

Dampak Ekonomi ke Masyarakat Bawah

Menjelang tidur, Penulis mendapatkan notifikasi WhatsApp dari Ayu. Ia bertanya, apakah Penulis masih ingat dengan penjual es krim yang biasanya keliling di daerah perumahan.

Penulis menjawab masih mengingat sosoknya yang telah sepuh. Ayu pun melanjutkan ceritanya dengan berkata bahwa es yang ia jual masih penuh pada hari itu. Padahal, biasanya ketika sore dagangannya sudah akan habis.

Harus Keluar Rumah (Wikipedia)

Bisa jadi, orang-orang merasa takut untuk membeli makanan dari luar, terutama yang tingkat higienisnya patut diragukan. Ayu pun jadi kepikiran, bagaimana kalau sang penjual tidak berhasil mendapatkan beberapa lembar rupiah.

Penulis juga teringat perjalanannya ke kantor menggunakan layanan ojek online. Di dalam perjalanan, Penulis bertanya mengenai dampak Corona terhadap jumlah penumpang.

Sang driver mengatakan jumlah penumpang berkurang sangat drastis. Bahkan layanan antar makanan yang Penulis kira akan meningkat juga mengalami stagnasi.

Ini menjadi salah satu contoh bagaimana Corona sebenarnya sangat memukul ke kalangan menengah ke bawah, yang kalau tidak keluar rumah tidak bisa makan. Mereka lebih takut mati kelaparan daripada mati kena virus.

Seperti yang sudah Penulis singgung sebelumnya, orang-orang berduit tidak akan merasakan penderitaan semacam ini. Mereka memiliki tabungan sehingga bisa membeli persediaan makanan. Ketimpangan sosial yang terjadi ini sangat meresahkan.

Lockdown dan Sumbangan dari Si Kaya

Dari berita yang Penulis baca, tiket pesawat ke Singapura (yang kasus kematian Coronanya 0%) ludes terjual. Bisa jadi, para orang kaya ini kabur ke sana sebelum pemerintah memutuskan lockdown.

Lockdown sendiri merupakan salah satu cara paling ekstrem untuk meredam penyebaran virus Corona (selain tembak mati ala Korea Utara). Masalahnya, siapkah masyarakat kita terisolasi dalam jangka waktu yang belum bisa dipastikan?

Lockdown (The Jakarta Post)

Masyarakat menengah ke bawah jelas menolak ide ini. Jangankan untuk membeli stok makanan, untuk makan hari ini saja belum tentu punya. Yang kaya mah enak bisa makan sambil nonton Netflix.

Oleh karena itu, muncul suara-suara di media sosial yang menuntut orang-orang kaya mengeluarkan sumbangan demi mengatasi Corona ini, terutama mereka yang gemar pamer barang-barang branded mereka.

Mereka meminta korporat dan public figure meniru Korea Selatan yang jor-joran dalam memberikan sumbangan. Beberapa sudah melakukannya, beberapa mungkin diam-diam melakukannya. Berprasangka baik saja.

#dirumahaja

Sebelum lockdown diberlakukan secara resmi, pemerintah pusat maupun daerah sama-sama menghimbau untuk #dirumahaja sebagai bentuk antisipasi. Masyarakat diminta membatasi  interaksinya dengan orang lain semaksimal mungkin.

Tapi ya sekali lagi, tidak semua bisa merasakan privilege ini. Ada orang-orang yang tidak bisa bekerja dari rumah. Kemarin ketika naik lift barang, Penulis bertemu dengan beberapa security. Mereka jelas tidak bisa bekerja dari rumah.

#dirumahsaja (Daily Mail)

Tidak hanya di dunia kerja, himbauan ini juga berlaku untuk mahasiswa dan pelajar. Sekolah dan kampus tidak diliburkan, mereka belajar di rumah secara online.

Masalahnya, banyak yang mengeluh kalau mereka mulai bosan di rumah terus. Padahal, sebelumnya mereka selalu mendambakan rebahan sepuasnya. Kontradiksi ini membuktikan ketidakkonsistenan manusia.

Seharusnya, kita merasa bersyukur masih bisa di rumah saja. Merasa bosan itu manusiawi, tapi setidaknya jangan mengeluarkan keluhan tersebut di ruang publik seperti media sosial. Kasihan mereka yang tidak bisa bekerja dari rumah, lebih-lebih tim medis yang menangani pasien Corona.

Bahkan, para ulama dan petinggi agama lainnya telah menyepakati agar aktivitas ibadah dilakukan di rumah untuk sementara waktu. Ini menunjukkan bahwa virus ini bukan sesuatu yang main-main.

Banyak penduduk negara lain yang meremehkan virus ini dan tetap beraktivitas di luar seperti biasa. Hasilnya? Bisa dilihat sendiri jumlah penderita dan korban jiwa dari negara tersebut.

Penutup

Isolasi di rumah mungkin berat untuk kaum ekstrovert, namun ringan bagi kaum introvert yang sudah terbiasa. Penulis menemukan kalimat ini di media sosial, sebuah joke di tengah duka yang tengah melanda.

Virus Corona memang tidak hanya menyerang kesehatan, namun juga berdampak pada kondisi sosial ekonomi. Lakukan apa yang bisa kita lakukan, walaupun itu hanya berdiam diri di rumah.

Beberapa negara yang mulai mencari obat dan vaksinnya. Negara yang telah bangkit dari terjangan Corona juga mulai membantu negara-negara lain yang baru terkena dampaknya.

Semoga tulisan ringan ini bisa menjadi pengingat. Semoga kita semua diberikan perlindungan agar bisa melewati badai ujian ini bersama-sama. Every cloud has a silver lining.

 

 

Kebayoran Lama, 21 Maret 2020, terinspirasi dari banyaknya berita seputar virus Corona

Foto: WHO