Connect with us

Tentang Rasa

Sering Dibully Karena Jomblo? Tangkis Dengan Jurus Berikut

Published

on

Banyak anekdot-anekdot yang menekan kaum jomblo sehingga hidup mereka yang berat menjadi semakin berat. Apalagi jika ada teman yang menikah, pasti pertanyaan “kapan nyusul?” akan datang menerjang mereka. Daripada semakin tertekan, cobalah jurus-jurus berikut ketika kejombloan membuat kalian dibully.

  1. Sedang Mencari Calon Istri/Suami

Mencari Pasangan Hidup (www.playbuzz.com)

Ini merupakan alasan klasik yang sangat realistik jika sudah berusia 20an, karena yang dicari adalah calon istri/suami, bukan calon pacar.  Untuk menemukan seorang istri/suami yang ideal, dibutuhkan banyak pertimbangan dari beragam aspek, sehingga tidak bisa asal pilih. Terlebih lagi, calon istri/suami tersebut harus bisa diterima oleh pihak keluarga kalian. Dengan kata lain, kalian memilih pasangan dengan selektif.

  1. Katakan Bahwa Kamu Single, Bukan Jomblo

Bukan Jomblo, Tapi Single (www.claytonladuerotary.org)

Jomblo itu nasib, sedangkan single itu pilihan. Alasan ini bisa digunakan jika penyebab kalian jomblo adalah karena memang sedang ingin sendiri. Meskipun bukan itu alasannya, katakan saja seperti itu, semata-mata untuk menjaga harga diri kalian. Dari sudut pandang bahasa, jauh lebih elegan mengatakan “saya single” dibandingkan “saya jomblo”.

  1. Katakan Bahwa Kamu Sedang Mengalah

Lihat Saja Nanti (photo.elsoar.com)

Dalam bahasa jawanya disebut ngepur. Artinya, membiarkan teman-teman kalian untuk pacaran terlebih dahulu. Kalian membiarkan mereka menikmati masa-masa pacaran, padahal kalian yakin bahwa pada akhirnya yang menikah duluan adalah kalian, meskipun jodoh masih belum nampak. Yang penting keyakinan dulu. Kalau semisal mereka ternyata menikah duluan, ya nasib.

 

 

Lawang, 18 April 2018, pernah dimuat di oyibanget.com dengan judul Sering Dibully Karena Jomblo? Tangkis Dengan 5 Hal Ini

Sumber Foto: https://io9.gizmodo.com/bruce-lee-wields-the-most-impractical-lightsabers-ever-1822053643

Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Tentang Rasa

Ketika Mencari Pasangan Menggunakan Standar TikTok

Published

on

By

Penulis sudah lama tidak membuka TikTok karena berbagai alasan. Namun, ada satu hal yang mendorong Penulis untuk melakukan riset ke TikTok karena ada satu komentar yang kerap muncul di berbagai media sosial lainnya: “cewek pakai standar TikTok.”

Karena sudah lama tidak membukanya, tentu Penulis sedikit kebingungan apa maksudnya, walau ada asumsi-asumsi. Penulis pun memutuskan untuk kembali membuka TikTok untuk melakukan riset dan melakukan wawancara dengan pengguna TikTok.

Ternyata, jika disimpulkan, di TikTok sering ada konten yang membahas mengenai standar-standar yang harus dipenuhi oleh pasangan. Semua konten yang Penulis temukan memiliki point of view (POV) dari sisi wanita yang menetapkan standar tertentu untuk lelakinya.

Bagaimana TikTok Berubah Menjadi Standar Pasangan

Jadi Patokan dalam Menentukan Standar Pasangan (Search Engine Journal)

Berdasarkan hasil riset dan wawancara, Penulis menemukan fakta bahwa banyak standar yang dipasang oleh orang-orang TikTok kadang tidak masuk akal, bahkan terkesan mengada-ada. Bahayanya, standar-standar tersebut ditelan mentah-mentah oleh banyak pengguna.

Penulis menemukan satu contoh standar yang menurut Penulis sangat tidak masuk akal, yakni tentang typing atau mengetik di chat. Bayangkan, ada standar yang menyebutkan ciri-ciri typing ganteng. Masalah typing saja bisa dibilang ganteng atau tidak, bahkan bisa jadi red flag kalau tidak cocok!

Jika boleh berandai-andai, mungkin standar lain yang dianggap tidak masuk akal itu seperti berharap punya pasangan dengan sifat sesempurna mungkin, bisa memberikan uang bulanan dengan nominal fantastis, atau bahkan memiliki fisik seperit idol K-Pop. Mungkin lho, ya.

Standar ini bisa digunakan baik ketika sedang mencari atau bahkan telah memiliki pasangan. Jika belum punya, mungkin standar ini membuat mereka kesulitan menemukan pasangan. Jika sudah punya, kemungkinan besar pasangan mereka akan dituntut menjadi seperti apa yang muncul di TikTok.

Memiliki standar tertentu untuk pasangan sebenarnya adalah hal yang normal-normal saja. Penulis pun tentu memiliki standarnya sendiri. Namun, hal tersebut menjadi kurang pas apabila kita menggunakan standar orang lain yang belum tentu cocok dengan kita.

Ketika memasang standar yang begitu tinggi dalam mencari pasangan, terkadang kita lupa untuk menengok ke diri sendiri: apakah aku sudah pantas mendapatkan pasangan yang seperti yang aku standarkan tersebut?

Terlalu Demanding sampai Lupa Sadar Diri

Terlalu Banyak Menuntut Ini Itu (Vista Create)

Terkadang kita ini terlalu demanding dalam menentukan standar pasangan, sampai lupa kalau diri kita sendiri juga butuh terus meningkatkan value diri agar layak mendapatkan pasangan yang baik. Kita terlalu fokus meminta, sampai lupa kalau ada yang harus diberikan.

Berharap dapat pasangan milyader, tapi dirinya sendiri cuma hobi rebahan, ya enggak layak. Berharap dapat pasangan pekerja keras, tapi dirinya pemalas, ya enggak layak. Berharap dapat pasangan baik hati, tapi dirinya sendiri sifatnya kayak setan, ya enggak layak.

Mungkin akan ada yang berpendapat kalau selama orangnya memiliki paras rupawan, mau pemalas pun pasti bisa mendapatkan pasangan kaya. Namun, perlu diingat kalau orang kaya pasti memiliki standar yang tinggi juga.

Buat apa punya paras yang menarik, kalau value yang lain minus. Pasti ada banyak orang-orang cantik/tampan lain yang value-nya memenuhi standar. Persaingan untuk mendapatkan pasangan di dunia ini keras, jika kita tidak berusaha untuk terus meningkatkan value diri.

Jangan lupa kalau media sosial, termasuk TikTok, adalah platform yang penuh dengan “kosmetik.” Jangan langsung percaya apapun yang dilihat di sana, termasuk para kreator konten yang membuat konten tentang standar pasangan.

Jika kita menelan mentah semua apa kata orang TikTok tentang standar pasangan, alhasil standar kita pun akan menjadi tidak realistis. Ingin pasangan seperti ini itu, sampai lupa kalau setiap manusia itu memiliki plus dan minusnya masing-masing, Kok, enak mau plusnya doang?

Laki-Laki Jarang Mendapatkan Unconditional Love

Karena semua konten yang Penulis temukan membahas tentang bagaimana wanita menggunakan standar TikTok untuk menentukan kriteria pasangan, Penulis jadi ingat quote terkenal dari Chris Rock:

“Only women, children, and dogs are loved unconditionally. A man is only loved under the condition that he provide something.”

“Hanya wanita, anak-anak, dan anjing yang dicintai tanpa syarat. Seorang pria hanya dicintai dengan syarat dia memberikan sesuatu.”

Berdasarkan pengalaman pribadi dan sharing yang dilakukan orang-orang di media sosial, seringnya memang seperti itu. Seorang pria bisa mencintai seorang wanita tanpa alasan, tapi sulit terjadi sebaliknya. Mungkin ada beberapa anomali, tapi seringnya memang seperti itu.

Contohnya seperti ini. Pria bisa mencintai seorang wanita yang miskin dan menganggur, tapi hal sebaliknya jarang sekali terjadi. Wanita miskin dan nganggur pun mungkin berharap dapat suami mapan untuk mengangkat derajat dirinya dan keluarganya.

Penulis paham kalau sebenarnya tidak bisa digeneralisir seperti itu. Pria mokondo yang tanpa malu meminta uang ke pihak wanita pun banyak. Namun, di sini fokus Penulis adalah bagaimana “cewek pakai standar TikTok” memiliki begitu banyak persyaratan untuk pasangannya.

Dari dulu, pria memang seolah selalu dituntut untuk memberikan effort lebih untuk wanita. Hal tersebut tampaknya memang sudah menjadi standar sehingga diwajarkan. Penulis sendiri tidak merasa keberatan karena memang itu salah satu “risiko” menjadi seorang pria.

Namun, jika tuntutannya berlebihan, tentu hal tersebut akan memberatkan pihak prianya. Kalau sudah cinta, pria akan seolah rela melakukan apapun untuk wanitanya. Namun, kalau yang dituntut terlalu banyak, lama-lama sang pria pun akan merasa tak mampu untuk memenuhi semuanya.

Penutup

Daripada terus memasang standar yang tidak masuk akal dan mudah memberi red flag untuk hal sepele, ada baiknya kita melakukan interopeksi diri. Daripada cuma menuntut, ada baiknya kita meningkatkan value diri agar sesuai dengan standar yang kita ciptakan sendiri.

Kalau jadi sekadar referensi bagaimana menentukan standar pasangan, TikTok oke, kok. Hanya saja, kalau sampai jadi patokan yang bersifat mutlak, kok, rasanya kurang bijak, ya. Kita tidak pernah tahu bagaimana kehidupan sang pembuat standar, jadi lebih baik kita buat standar kita sendiri saja.

Kalaupun ada orang yang berlandaskan TikTok dalam menentukan kriteria pasangan, ya sudah biarkan saja. Penulis yakin ada lebih banyak orang yang tidak menggunakan TikTok semata untuk menentukan standarnya.


Lawang, 5 Juni 2024, terinspirasi setelah menemukan banyak sekali komentar mengenai “cewek pakai standar TikTok”

Foto Featured Image: WIRED

Continue Reading

Tentang Rasa

Perasaan Orang Lain Itu Ada di Luar Kendali Kita

Published

on

By

Ketika sedang merasa jatuh cinta ke orang lain, kita seolah memiliki kemampuan untuk melakukan apapun untuknya. Kita rela berkorban banyak hal, dengan harapan semua pemberian dan pengorbanan tersebut akan membuatnya mencintai kita juga.

Sayangnya, dalam hidup tak semuanya selalu bisa seperti itu. Terkadang dalam hidup, kita jatuh cinta kepada seseorang yang sama sekali tidak memberikan hatinya untuk kita, meskipun sudah banyak hal yang kita lakukan untuk meluluhkan hatinya.

Tentu rasanya menyedihkan sekaligus menyakitkan untuk mengalami hal tersebut. Rasanya tidak ada manusia yang ingin mengalami cinta bertepuk sebelah tangan. Namun, inilah hidup. Inilah kenyataan yang harus kita terima dan hadapi.

Padahal Sudah Banyak Berkorban

Meme Norman Osborn yang Menggambarkan Poin Ini (Know Your Meme)

Ketika kita sedang mendekati seseorang, tentu ada banyak hal yang harus dikorbankan. Mungkin uang untuk mentraktir makan atau membelikan hadiah, tenaga untuk mengantarnya ke mana-mana, pikiran untuk membantu mengerjakan pekerjaannya, dan lain sebagainya.

Jika pikiran kita transaksional, tentu kita berharap imbalan dari semua yang sudah dilakukan tersebut. Tentu saja yang diharapkan adalah dia mau menerima perasaan kita. Sayangnya, masalah cinta sangat berbeda dengan matematika.

Meskipun kita sudah melakukan banyak hal untuknya, sebenarnya sama sekali tidak ada kewajiban untuk membalas baginya, dalam bentuk apapun. Jika dia memutuskan untuk tidak membalas, ya itu keputusan mereka yang tidak bisa diganggu gugat.

Mungkin kadang kita akan merasa tidak terima, bahkan menganggap dia adalah orang yang tidak tahu berterima kasih dan hanya memanfaatkan kebaikan kita. Lho, ya salah sendiri, kan keputusan untuk melakukan banyak hal untuknya kan keputusan kita sendiri.

Apa yang kita lakukan untuknya dilakukan dengan kesadaran diri, walau kadang memang “dibodohi” oleh perasaan cinta. Cinta memang bisa membuat orang tolol luar biasa, sehingga tak heran kita jadi punya celah untuk dimanfaatkan oleh orang lain.

Seperti kata alm. Meggy Z melalui lagu “Takut Sengsara”, percuma saja bercinta kalau kau takut sengsara. Kalau takut cinta kita tidak berbalas meskipun sudah banyak berkorban, ya jangan jatuh cinta dulu.

Apalagi, kalau kita memang sayang ke orang lain, seharusnya kita tidak merasa berkorban seperti kata Sujiwo Tejo. Ketika kita sudah merasa berkorban, mungkin itu artinya kita tidak benar-benar sayang ke orang tersebut.

Perasaan Orang Lain Itu Ada di Luar Kendali Kita

Harus Menyadari Perasaan Orang Lain Tidak Bisa Kita Kendalikan (RDNE Stock project)

Sebenarnya sangat manusiawi jika kita ingin perasaan kita berbalas. Bahkan, rasanya tidak ada orang yang melakukan PDKT tanpa berharap upayanya berhasil. Namun, perlu diingat kalau hasilnya nanti memang ada di luar kendali kita.

Hasil dari PDKT tentu saja bergantung kepada perasaan orang lain, yang tentu saja juga tidak bisa kita kendalikan. Kita bisa melakukan apapun untuk berusaha mengubah perasaan tersebut, tetapi hasil akhirnya tetap di luar kendali kita.

Dengan memahami hal ini, kita pun bisa meminimalisir perasaan kecewa ketika perasaan tidak berbalas. Kita jadi menyadari kalau terlepas dari semua hal yang sudah kita lakukan, orang lain berhak untuk menentukan ingin menaruh perasaannya ke siapapun.

Yang bisa kita lakukan adalah mengendalikan diri sendiri, menentukan ingin sampai sejauh apa melakukan sesuatu untuk orang lain yang disayang. Hanya diri kita sendiri yang mampu menentukan sampai sejauh apa batasan ketika sedang memperjuangkan orang lain.

Jika masih mau berjuang mati-matian meskipun sudah mendapatkan respons yang negatif, ya silakan saja. Penulis tidak punya hak untuk melarang siapapun. Hanya saja, melalui tulisan ini Penulis ingin mengingatkan kalau perasaan orang lain itu ada di luar kendali kita.


Lawang, 8 Agustus 2023, terinspirasi setelah menyadari kalau perasaan orang lain itu memang ada di luar kendali kita

Foto Featured Image: Andrea Piacquadio

Continue Reading

Tentang Rasa

Kalau Sayang Seseorang, Kita Rela Berubah Jadi Lebih Baik

Published

on

By

Di antara dua pilihan berikut ini, coba Pembaca lebih condong yang mana: 1) Percaya bahwa kekurangan diri bisa dilengkapi oleh orang lain, atau 2) Percaya bahwa kekurangan diri hanya bisa diperbaiki oleh diri sendiri.

Kalau Penulis, tidak memilih dua-duanya. Penulis merasa dirinya lebih cocok untuk mengambil jalan tengah dari dua pilihan tersebut: Berusaha memperbaiki kekurangan diri secara mandiri demi orang lain yang disayangi.

Apa maksud dari kalimat tersebut? Pada tulisan kali ini, mumpung sudah lama tidak menulis rubrik Tentang Rasa, Penulis akan mencoba menuliskan sesuatu yang baru dirinya temukan sebagai pelajaran hidup yang berharga.

Petuah dari Kawan-Kawan

Dalam konteks pasangan, Penulis pernah mendengarkan dua opini yang saling bertolak belakang, sebagaiamana pilihan yang Penulis ajukan di awal tulisan ini. Intinya adalah bagaimana cara memperbaiki kekurangan diri sendiri.

Kawan yang satu mengatakan kalau “pasangan itu saling melengkapi” adalah hal yang salah. Menurutnya, kekurangan diri sendiri yang cuma kita yang bisa memperbaiki dan percuma berharap itu bisa diperbaiki atau diisi orang lain.

Kawan yang satu lagi (dan sudah menikah) mengatakan kalau pasangan itu mau bagaimanapun memang harus saling melengkapi. Kita sebagai manusia biasa tidak akan pernah bisa mengatasi kekurangan diri sendirian.

Mendengar dua hal tersebut, Penulis pun mengambil sebuah kesimpulan sendiri. Memang, kekurangan diri sendiri itu tanggung jawab kita sendiri. Jadi, jangan sampai itu dilimpahkan ke orang lain, bahkan ke pasangan sekalipun.

Namun, Penulis juga menyadari bahwa kita tidak akan pernah menjadi sosok sempurna yang tak punya kekurangan. Mau berusaha seperti apa, kita pasti punya kekurangan yang akan sulit untuk dihilangkan sama sekali. Lantas, harus seperti apa?

Sebuah Dorongan untuk Menjadi Lebih Baik

Akhir-akhir ini, Penulis menyadari ketika kita sayang dengan seseorang, kita jadi memiliki semacam dorongan untuk berubah menjadi lebih baik. Salah satunya adalah dengan memperbaiki kekurangan diri sendiri.

Terkadang, kita tidak menyadari kekurangan diri kita. Orang-orang terdekat kita bisa jadi akan menyadari hal tersebut duluan daripada diri kita sendiri. Untuk itu, kehadiran mereka jadi sangat mutlak dibutuhkan dalam hidup ini.

Dengan kata lain, kita tetap butuh bantuan dari orang lain untuk menyadari kekurangan diri. Hanya saja, pada akhirnya tetap diri kita sendiri yang harus berusaha untuk memperbaikinya, bukan berpangku tangan ke orang lain dan berharap mereka bisa melengkapi kekurangan tersebut.

Tentu, pada prakteknya akan ada hal yang bisa dilakukan oleh orang lain untuk memperbaiki kekurangan kita. Akan tetapi, anggap saja itu bonus dan tanggung jawabnya tetap ada di kita. Mau dibantu seperti apapun, kalau kitanya tidak mau berubah, ya percuma.

Saat Penulis menyadari kekurangan dirinya melalui orang lain, Penulis pasti merasa tertampar karena tidak menyadari hal tersebut. Pasti ada perasaan bersalah, tetapi jelas lebih penting untuk berusaha memperbaiki kekurangan tersebut demi diri sendiri dan orang tersebut.

Bukan Berarti Hidup untuk Memenuhi Ekspektasi Orang Lain

Jika rela berubah menjadi lebih baik demi orang lain, apakah artinya kita hidup untuk memenuhi ekspektasi orang lain? Tentu tidak seperti itu, karena hidup di bawah bayang-bayang ekspektasi orang jelas tidak menyenangkan.

Di sini, konteks yang Penulis maksud adalah berubah menjadi lebih baik demi orang lain, bukan berubah menjadi orang lain. Kalau konteks yang kedua, tentu Penulis tidak setuju karena kita tidak menjadi diri sendiri hanya demi orang lain.

Misalkan Penulis menyadari kalau egonya masih tinggi dan ternyata itu menyakiti orang lain. Kalau kita sayang dengan seseorang, tentu kita tidak ingin menyakitinya, bukan? Untuk itu, Penulis pun memutuskan untuk belajar mengurangi egonya.

Contoh lain, Penulis memiliki kekurangan tidak bisa masak sama sekali. Cara memperbaiki kekurangan tersebut bukan mencari pasangan yang jago masak, tapi belajar untuk memasak. Syukur-syukur kalau pasangannya bisa masak, Penulis jadi bisa belajar kepadanya.

Kalau misal kita diingatkan akan kekurangan diri oleh orang lain, jangan jadikan hal tersebut sebagai ekspektasi mereka ke kita. Justru, terimalah hal tersebut dengan lapang dada dan jadikan sebagai motivasi untuk memperbaiki kekurangan diri tersebut.

Penutup

Meskipun awalnya berubah demi orang lain, pada akhirnya diri kita sendiri lah yang menikmati perubahan tersebut. Menjadi lebih baik demi orang-orang yang disayang, bagi Penulis menjadi salah satu motivasi terkuat.

Tentu hal ini tidak berlaku hanya untuk pasangan saja. Ini juga bisa diterapkan untuk orang tua, keluarga, teman, dan lainnya. Intinya, orang-orang terdekat kita akan mampu memberikan kita dorongan untuk membuat kita ingin menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

Terlepas dari apa yang dikatakan oleh kawan-kawan Penulis di atas, Penulis meyakini kalau memang sudah sewajarnya kita termotivasi untuk menjadi lebih baik dengan memperbaiki kekurangan diri demi orang-orang yang disayangi.


Lawang, 24 Oktober 2022, terinspirasi setelah dirinya menyadari kalau ada semacam kekuatan dan dorongan untuk menjadi lebih baik demi orang-orang yang disayanginya

Foto: Becca Tapert

Continue Reading

Fanandi's Choice

Copyright © 2018 Whathefan