Connect with us

Sosial Budaya

Satu Perangkat, Banyak Hiburan

Published

on

Ketika sedang menjelajahi linimasa Twitter, Penulis menemukan tweet yang menanyakan apakah generasi kelahiran 2000 ke bawah masih bisa baca komik cetak?

Tweet tersebut tidak bermaksud merendahkan generasi muda, hanya sekadar bertanya karena sekarang kebanyakan dari kita lebih sering membaca komik dari ponsel.

Jawabannya pun bervariasi. Ada yang mengaku tidak bisa, ada yang mengaku bisa karena kakaknya koleksi komik, dan lain sebagainya.

Tweet sederhana tersebut berhasil mengusik Penulis dan membuat berpikir, apakah sekarang media hiburan memang hanya bisa didapatkan dari satu atau dua perangkat?

Mencari Hiburan ke Mana-Mana

Persewaan Komik (Guidable)

Saat masih kecil, kira-kira usia SD, Penulis sudah gemar membaca komik. Selain dibelikan orang tua, Penulis juga kerap menyewa komik di persewaan komik di dekat rumah nenek.

Tidak hanya itu, Penulis juga mendapatkan “warisan” komik Donal Bebek dan Tintin dari Pakde. Bahkan, hobi membaca komik ini masih Penulis geluti sampai sekarang.

Karena itu, Penulis bisa memahami komik Jepang (yang kebanyakan dari kanan kekiri) ataupun komik Barat (dari kiri ke kanan).

Kalau mau baca buku? Dulu Penulis belum terlalu suka baca buku. Pertama kali baca novel mungkin SMP, yakni novel Sherlock Holmes pemberian almarhumah kakak sepupu.

Ketika SMA, Penulis juga masih jarang membeli buku. Paling menyewa novel Harry Potter dari perpustakaan sekolah.

Lihat film? Dulu persewaan film ada banyak sekali. Penulis dan teman-temannya akan berburu film untuk ditonton bersama. Selain itu, bisa juga menunggu film yang tayang di televisi.

Mau internetan untuk sekadar cari wallpaper atau download lagu dan video? Penulis akan pergi ke warnet sambil membawa flash disk.

Kalau main game? Ada persewaan Playstation atau kalau mau main game PC bisa ke warnet. Alhamdulillah Penulis punya konsol game yang dibeli menggunakan uang sunat.

Bagaimana dengan mendengarkan musik? Seringnya, dan ini jangan ditiru, Penulis akan mengunduh lagu bajakan di situs-situs yang menyediakan lagu gratis.

Karena handphone zaman itu belum punya kemampuan untuk menyetel musik, Penulis sampai menggunakan uang tabungannya untuk membeli MP4 Player. Lagu yang diunduh tadi akan ditransfer ke perangkat MP4 tersebut.

Bisa dilihat ketika Penulis masih kecil hingga usia sekolah, dibutuhkan “usaha” lebih untuk mendapatkan hiburan apapun bentuknya.

Sekarang, semua bisa dilakukan hanya melalui satu atau dua perangkat bernama smartphone.

Satu Perangkat, Banyak Pilihan Hiburan

Semua di Satu Perangkat (NordWood Themes)

Kehadiran smartphone diawali dengan rilisnya iPhone pada tahun 2007. Setelah itu, Google merilis Android pada tahun 2008. Semenjak itu, kita seolah-olah bisa melakukan apapun melalui perangkat yang ada di genggaman kita.

Mau baca komik? Kita bisa baca komik secara gratis dan legal melalui aplikasi seperti Webtoon. Yang ilegal lebih banyak lagi, terutama yang ingin membaca komik Jepang secara online.

Mau baca buku? Kini hampir semua judul ada versi digitalnya dan bisa diakses dengan mudah. File PDF-nya juga mudah sekali didapatkan.

Mau lihat film? Layanan streaming macam Netflix dan Disney+ begitu menjamur hingga kita dibuat bingung ingin berlangganan yang mana. Apalagi, sekarang ada YouTube yang menyediakan berbagai konten.

Mau internetan? Kapan pun kita butuh informasi atau sekadar kepo akan sesuatu, kita tinggal mengetikkannya di Google. Mau cari apapun akan muncul dengan cepat.

Mau main game? Jangan ditanya, sekarang pemain game mobile ada di mana-mana. Dibandingkan game konsol dan PC, bermain game di smartphone jauh lebih murah.

Mau mendengarkan musik? Layanan streaming musik pun ada sangat banyak, mulai Spotify, Apple Music, Joox, hingga YouTube Music.

Belum lagi sekarang ada media sosial yang menjadi salah satu penyebab mengapa kita begitu betah dan adiktif di depan layar ponsel.

Memang lebih praktis karena kita bisa melakukan berbagai hal hanya melalui satu perangkat, tapi kok kayaknya jadi ada yang hilang.

Ketergantungan Terhadap Satu Perangkat

Smartphone memang sangat praktis dan membantu kita di banyak hal. Hanya saja, kecanggihannya secara tidak langsung membuat kita merasa ketergantungan.

Coba bayangkan satu hari tanpa smartphone, pasti kita akan cepat merasa bosan. Rasanya, ada yang hilang dalam hidup ini.

Dampak buruk lainnya adalah membuat banyak bisnis tutup karena terlindas zaman. Tempat penyewaan komik dan film sudah pada tutup, begitu pula dengan warnet.

Untungnya, masih ada banyak aktivitas yang tidak bisa digantikan oleh smartphone seperti travelling dan memasak. Masih ada banyak kegiatan yang bisa kita lakukan tanpa perlu memandang layar ponsel.

Di sini, Penulis ingin mengingatkan kalau jangan sampai kita terlena dengan kenyamanan yang diberikan oleh smartphone.

Benda tersebut memang memberikan begitu banyak pilihan hiburan, tapi jangan sampai kita menjadi lalai dan menyia-nyiakan waktu yang ada.

Gunakan smarpthone kita secara bijak, jangan mau diperbudak olehnya.

 

 

 

Lawang, 21 Januari 2020, terinspirasi dari sebuah tweet yang menanyakan apakah generasi muda sekarang masih bisa membaca komik cetak

Foto: Jonas Leupe

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

Sosial Budaya

Polemik European Super League (ESL)

Published

on

By

Bagi penggemar sepakbola seperti Penulis, beberapa hari terakhir merupakan hari yang gila. Bagaimana tidak, adanya wacana European Super League (ESL) menggegerkan publik dan menimbulkan polemik yang pelik.

ESL resmi ketuk palu setelah 12 klub besar di Eropa menyepakatinya. Mereka adalah:

  • Manchester United
  • Manchester City
  • Liverpool
  • Chelsea
  • Arsenal
  • Tottenham Hotspurs
  • Real Madrid
  • Barcelona
  • Atletico Madrid
  • Inter Milan
  • AC Milan
  • Juventus

Sebenarnya Bayern Munich, Borussia Dortmund, dan Paris St. Germany juga direncanakan turut serta. Hanya saja, mereka memutuskan untuk tidak ikut bagian dalam ajang pesaing Liga Champion tersebut.

Di sini Penulis tidak akan terlalu menjelaskan apa itu ESL dan bagaimana formatnya. Penulis fokus memberikan opininya sebagai penggemar sepakbola atas polemik yang terjadi.

Berawal dari Permasalahan Ekonomi

Inti Masalahnya: Duit (Thinking Heads)

Bisa dibilang, pandemi Corona adalah penyebab utama dari masalah ini. Meski sudah diprediksi oleh Arsene Wenger 10 tahun yang lalu, kemunculan Corona membuat wacana yang terlihat impossible itu menjadi possible.

Klub-klub besar tersebut rata-rata mengalami kerugian yang cukup signifikan. Tidak hadirnya penonton di lapangan jelas memberikan dampak yang tidak sedikit. Belum lagi dari sektor lain seperti menurunnya penjualan merchandise dan lain-lain.

Neraca keuangan klub besar semakin timpang karena tingginya gaji pemain bintang yang harus dibayarkan. Inflasi harga pemain yang makin tidak masuk akal membuat klub juga kesulitan untuk membeli pemain baru.

Di tengah kekeringan pemasukan seperti itu, muncul sebuah oase bernama ESL. Tidak tanggung-tanggung, kompetisi ini menjanjikan nominal hadiah yang berkali-kali lipat dibandingkan hadiah juara Liga Champion yang jumlahnya tidak bisa digunakan untuk membeli Lord Martin Braithwaite.

Belum lagi pemasukan dari hak siar. Penggemar jelas tergoda dengan konsep pertandingan big match setiap minggu tanpa perlu menunggu babak semifinal seperti di Liga Champion. Manchester United vs Barcelona jelas lebih menarik daripada Manchester United vs Burnley.

Florentino Perez (Football Espana)

Secara komersil, ESL memang sangat menggiurkan. Potensi uang yang masuk sangat besar, jauh melebih apa yang bisa diberikan oleh kompetisi di bawah naungan UEFA.

Klub elit yang tengah melempem seperti Arsenal dan AC Milan bisa bersantai. Tak masalah tidak masuk Liga Champion, mereka akan menjadi peserta tetap setiap tahun sehingga pemasukan pun akan terus mengalir tanpa perlu upaya lebih.

Mereka tidak berpikir, jika klub-klub besar tersebut bisa mendapatkan dana besar, bukankah ketimpangan antar klub akan semakin besar? Mereka bisa belanja sesuka hati, tidak seperti klub kecil yang harus memutar otak ketika membelanjakan uangnya.

Kehadiran ESL jelas mengusik zona nyaman yang dimiliki oleh UEFA. Mereka langsung mengecam dan mengeluarkan berbagai ancaman yang mengerikan, mulai dikeluarkan dari liga hingga pemain tidak memiliki hak untuk membela tim nasional mereka.

Gertakan tersebut hanya ditertawakan oleh Florentino Perez dan kawan-kawan. Mereka punya power bargaining yang kuat. Coba saja adakan liga atau turnamen tanpa mereka, niscaya akan sepi penonton karena tidak adanya pemain bintang yang menjadi idola banyak orang.

Tanggapan Para Fans (dan Penulis)

Para Fans Tersakiti (Football365)

Ketika memantau kolom komentar akun-akun sepakbola di Instagram, mayoritas sangat menentang kehadiran ESL. Mereka merasa kalau pemilik klub sangat tamak dan hanya berusaha mengumpulkan pundi-pundi uang sebanyak mungkin.

Ada beberapa yang mendukung ESL karena membayangkan adanya big match setiap pekan. Selain itu, UEFA dan FIFA sendiri terkenal sebagai organisasi yang korup dan cukup memonopoli pertandingan sepakbola Eropa.

Beberapa pemain sepakbola sudah mulai mengeluarkan suara pertentangannya terhadap ESL, walaupun nampaknya belum ada suara dari pemain yang bermain di dua belas klub penggagas ESL. Mungkin, mereka masih takut dipecat dan kehilangan pemasukan.

Penulis sendiri tidak menyetujui kehadiran ESL karena akan merusak tradisi sepakbola yang sudah terbentuk selama puluhan tahun. Pertandingan seperti Real Madrid vs Juventus menjadi seru karena hanya terjadi beberapa kali dalam setahun, bukan setiap minggu.

Selain itu, Liga Champion menjadi ajang di mana klub kecil bisa berhadapan dengan klub besar. Bisa saja pemain di klub kecil tersebut mengidolakan bintang yang bermain di klub besar. Liga Champion bisa mewujudkan impian bertanding melawan idola mereka.

Kejutan Liga Champion (Twitter)

Dengan format tertutup yang dimiliki ESL, tidak akan ada lagi kejutan seperti FC Porto yang berhasil menjuarai Liga Champion edisi 2004, Ajax Amsterdam yang mengalahkan banyak klub besar sebelum takluk di tangan Tottenham Hotspurs, dan lain sebagainya.

Para pemilik klub besar ini kok kesannya tidak ingin bertemu dengan tim-tim kecil. Hal ini dibuktikan dari ucapan presiden klub Juventus, Andrea Agnelli, yang menyepelekan keikutsertaan Atalanta di Liga Champion.

Seolah yang ada di pikiran mereka hanya bagaimana meraup keuntungan sebesar-besarnya. Melawan tim besar otomatis akan menghasilkan uang lebih banyak dibandingkan ketika mereka melawan klub kecil.

Lebih dari itu, korban sebenarnya dari polemik ini adalah para fans.

When the Rich Wage War It’s the Poor Who Die

Football is for the Fans (Express & Star)

Quote yang Penulis jadikan header di atas merupakan penggalan lirik dari lagu Linkin Park yang berjudul Hands Held High, sebelum mengetahui kalau kalimat ini ternyata diucapkan oleh filsuf Jean-Paul Sartre.

Di mana-mana ketika terjadi perang antara orang yang memiliki kekuasaan (dan harta), yang menjadi korban sesungguhnya adalah masyarakat sipil yang tak berdosa. Ternyata, kalimat ini juga berlaku pada polemik ESL.

Para pemilik klub besar dan UEFA sedang adu kekuatan. Mereka sama-sama merasa punya power tanpa peduli kalau para fans sepakbola di dunia sedang cemas tak karuan. Mereka khawatir, sepakbola akan menuju kematiannya.

Padahal jika menilik sejarah, sepakbola dipopulerkan oleh orang-orang miskin yang butuh hiburan. Manchester United misalnya, didirikan oleh para buruh Manchester. Sekarang, seolah-olah sepakbola telah dicuri oleh mereka yang berduit.

Created by the poor, stolen by the rich

ANONIM

Jika para pemilik klub memang peduli terhadap fans, seharusnya mereka mau mendengarkan suara mereka. Sangat bullshit ketika Perez mengatakan ingin menyelamatkan sepakbola, itu hanya kata pemanis.

Mungkin sepakbola memang butuh diselamatkan. Mungkin UEFA dan FIFA memang sama-sama brengseknya. Akan tetapi, bukan dengan cara seperti ini menyelesaikan masalahnya. Jangan jadikan fans sebagai korban dari pertikaian antara pemilik kekuasaan.

Penutup

Seandainya ESL yang dijadwalkan akan dimulai pada bulan Agustus tahun ini benar-benar terlaksana, mungkin Penulis akan benar-benar berhenti menonton sepakbola. Biarlah mereka mengeruk kekayaan sampai mampus, Penulis tidak akan peduli lagi dengan sepakbola.

Penulis yakin banyak fans yang berpikiran sama. Mereka tidak ingin menjadi komoditas bagi para pemilik klub yang ingin menggembungkan rekening klub dan mungkin kantong mereka sendiri.

Ancaman UEFA juga bisa benar-benar terjadi. Kedua belas klub yang menyepakati ESL terancam dicoret dari liga, sehingga kemungkinan kita akan melihat persaingan juara Premier League antara Everton, West Ham, atau Leicester City saja.

Sangat disayangkan olahraga favorit sejuta umat dikuasai oleh segelintir orang yang lebih mengedepankan bisnis dibandingkan keinginan fans. Pembicaraan tentang ESL juga hanya dilakukan antar pemilik klub tanpa melibatkan pemain dan pihak lain.

Walaupun begitu, Penulis masih berharap kalau pada akhirnya penggagas ESL dan UEFA menemukan titik terang dari polemik ini. Entah bagaimana caranya, yang jelas Penulis tidak ingin para pecinta sepakbola menjadi korban dari peperangan ini.

Lawang, 20 April 2021, terinspirasi setelah membaca berbagai berita seputar ESL

Foto: Twitter

Sumber Artikel: The Flanker di Twitter

Continue Reading

Sosial Budaya

Siapa yang Akhirnya Menang?

Published

on

By

Duel “terpanas” tahun ini baru saja tersaji kemarin secara live di kanal YouTube Deddy Corbuzier. Tentu yang Penulis maksud adalah pertandingan catur antara Pak Dadang Subur a.k.a. Dewa Kipas melawan Grandmaster Irene Kharisma (atau Irene Sukandar).

Pertandingan catur ini berawal dari kasus viral yang melibatkan akun Dewa Kipas yang dianggap curang setelah bertanding melawan GothamChess melalui platform Chess.com. Kasus ini berujung dengan diblokirnya akun Dewa Kipas dari platform tersebut.

Gotham Chess (RCTI+)

Hal ini diketahui pertama kali dari postingan Facebook anak Dewa Kipas, yang menganggap suporter GothamChess melakukan report massal sehingga akun ayahnya diblokir. Tanpa disangka, postingan tersebut menjadi viral dan membuat netizen Indonesia bereaksi keras.

Netizen Indonesia memberikan hate comment ke GothamChess dan Chess.com secara membabi buta. Ketika Penulis mengecek Play Store, rating yang dimiliki oleh aplikasi catur tersebut dihujani bintang satu oleh netizen Indonesia.

Beberapa waktu berselang, Chess.com memberikan klarifikasi kalau mereka tidak akan memblokir akun orang hanya karena laporan banyak orang. Mereka mendeteksi adanya kecurangan pada akun tersebut sehingga mereka menindak tegas akun Dewa Kipas.

Pak Dadang dan Anaknya (Galamedia – Pikiran Rakyat)

Nah, Deddy seperti biasa melihat adanya peluang cuan memberikan ruang dan panggung bagi orang-orang yang membutuhkan klarifikasi. Maka diundanglah Pak Dadang Subur beserta anaknya ke podcast-nya yang terkenal.

Podcast ini mendapatkan kritikan dari salah satu grandmaster catur Indonesia, Irene Kharisma. Ia membuat surat terbuka yang salah satunya ditujukan kepada Deddy dan direspon dengan baik. Irene (beserta GothamChess) pun diundang ke podcast Deddy untuk memberikan sudut pandang lain.

Ternyata, ada beberapa kalimat yang keluar dari mulut Irene yang menyakiti perasaan Pak Dadang. Ia pun menantang Irene untuk bertanding catur secara langsung. Sempat ditolak, akhirnya Irene menyanggupi permintaan tersebut dan Deddy akan menjadi tuan rumah pertandingan tersebut.

Cuan lagi.


Pertandingan digelar pada hari Senin jam 3 sore dan dipandu oleh dua pecatur Indonesia, GM Susanto Megaranto dan Chelsie Monica. Untuk nama terakhir, netizen justru salfok dengan kecantikannya. Akun Instagramnya yang semula memiliki empat ribu followers melonjak jadi 70 ribu lebih. Kekuatan netizen.

Pertandingan dilakukan dalam mode 10 menit empat babak. Penulis tidak perlu menjelaskan bagaimana analisa pertandingan tersebut. Yang jelas, hasil akhirnya adalah 3-0 untuk kemenangan Irene dan Pak Dadang menolak untuk melakukan pertandingan keempat.

Di akhir pertandingan, Pak Dadang menjelaskan betapa kokoh pertahanan Irene. Sangat berbeda jika dibandingkan dengan pemain di Chess.com yang kerap melakukan blunder. Irene sendiri juga mengajak kita untuk menutup kasus ini dan jangan sampai ada pem-bully-an setelah ini.

Baik Irene maupun Pak Dadang sama-sama mendapatkan hadiah uang. Sebagai pemenang, Irene mendapatkan 200 juta rupiah, sedangkan Pak Dadang mendapatkan 100 juta rupiah. Pertandingan panas ini pun berakhir dengan damai dan menenangkan.

Irene Menang 3-0 (Kompasiana.com)

Pertanyaannya, siapa yang sebenarnya menang dalam pertandingan ini? Menurut Penulis, hampir semua menang dan tidak ada yang dirugikan.

Deddy jelas menang banyak, baik melalui adsense (live viewer-nya mencapai satu juta lebih, setelah diupload videonya telah ditonton lebih dari tujuh juta kali) ataupun sponsor (secara kasat mata, setidaknya ada tiga sponsor yang berbeda, di mana yang paling besar Tokopedia).

Kejeliannya melihat peluang membuat ia bisa mendapatkan keuntungan besar dari viralnya kasus Dewa Kipas. Kalau kata teman, ia sudah bisa membuat podcast-nya bekerja untuk dirinya dan mengalirkan uang secara sendirinya.

Pak Dadang dan Irene pun bisa dianggap sama-sama menang. Kekalahan Pak Dadang dapat dimaklumi karena lawannya adalah pecatur profesional yang menyandang gelar grandmaster. Bahkan, permainannya juga dipuji oleh Irene beserta dua caster yang memandu pertandingan tersebut.

Para Caster (VOI.id)

Para caster juga menang, terutama Chelsie. Berkat pertandingan ini, popularitasnya meningkat secara drastis. Bukan tidak mungkin setelah ini ia akan merangkap profesi menjadi selebgram. Untuk GM Susanto, mungkin setelah ini akan makin banyak murid yang mendaftar ke sekolah privatnya.

Dunia catur juga menang. Kasus ini membuat antusiasme masyarakat terhadap catur meningkat pesat. Tokopedia selaku sponsor resmi pasti kebanjiran orderan papan catur. Dari isu yang Penulis dengar, harga papan catur meroket akibat tingginya permintaan masyarakat.

Masyarakat menang karena disuguhkan sebuah drama pertandingan catur yang seru. Ketika memantau kolom komentar, kebanyakan bernada adem meskipun masih menyisakan beberapa hate comment yang memancing emosi. Media juga pastinya mendapatkan banyak views untuk pemberitaan seputar mereka semua.

GothamChess, meskipun tidak mendapatkan uang, setidaknya mendapatkan subsriber baru dari Indonesia walau tidak banyak. Mungkin yang kalah adalah aplikasi Chess.com karena mendapatkan hujan bintang satu di Play Store, sehingga rating mereka lumayan turun. Namun, jumlah unduhan mereka juga jadi naik berkat drama Dewa Kipas ini.


Lantas, apa hikmah yang bisa dipetik dari peristiwa ini? Entah, Penulis juga bingung. Mungkin, jangan mudah tersulut emosi jika tidak punya data yang lengkap. Mau apapun masalah yang sedang viral, kita harus kritis dan melakukan recheck. Jangan mudah terpancing berita-berita click-bait.

Pada akhirnya, masalah yang membuat masyarakat sempat terpolarisasi telah mereda. Semoga saja ke depannya kita bisa lebih dewasa dan bijaksana dalam menyikapi apapun, mulai dari yang remeh hingga topik berat.

Lawang, 23 Maret 2021, terinspirasi setelah menonton pertandingan catur antara Dewa Kipas melawan Irene Kharisma

Foto: Buka Baca ID

Continue Reading

Sosial Budaya

Keganasan Netizen Barbar

Published

on

By

Beberapa waktu yang lalu, Microsoft mengeluarkan hasil survei terkait tingkat kesopanan netizen di dunia maya. Siapa yang menyangka (atau sudah tertebak?) kalau netizen paling tidak sopan di kawasan Asia Tenggara berasal dari Indonesia.

Bagaimana respon netizen Indonesia? Mereka dengan santun tidak menyetujui hasil survei tersebut dengan cara yang baik. Mereka tidak membanjiri kolom komentar Microsoft dengan kata-kata kasar.

Tapi bohong.

Tentu saja netizen kita, yang selama ini kerap dianggap barbar, langsung bereaksi keras dengan hasil survei tersebut. Tidak tahan dengan bully-bully tersebut, Microsoft pun menutup kolom komentar mereka.

Padahal, penilaian tersebut tidak dibuat secara asal-asalan. Ada beberapa variabel yang digunakan, seperti penyebaran hoaks dan penipuan,, ujaran kebencian, hingga masalah diskriminasi. Apa yang netizen lakukan tersebut, secara sadar maupun tidak sadar, justru membuktikan bahwa netizen Indonesia memang “tidak sopan”.

Ada banyak bukti lain keganasan netizen Indonesia di dunia maya dalam beberapa minggu terakhir ini.

Membela Dewa Kipas

GothamChess vs Dewa Kipas (YouTube)

Akhir-akhir ini, dunia percaturan online sedang heboh karena akun GothamChess secara mengejutkan dikalahkan oleh pecatur Indonesia berusia 60 tahun dengan nama akun Dewa Kipas melalui platform Chess.com.

Pendukung Gotham menuding kalo Dewa Kipas melakukan cheating karena akurasi gerakannya terlalu tinggi. Kabarnya, mereka melakukan report ramai-ramai hingga akun Dewa Kipas di-banned.

Bagaimana reaksi netizen Indonesia? Mereka melakukan analisa terhadap pola permainan Dewa Kipas di Chess.com untuk mencari apakah ada sesuatu yang abnormal dari game-game yang pernah ia mainkan.

Mereka tidak membela Dewa Kipas hanya karena terbawa suasana dan nasionalisme yang membabi buta. Setelah memiliki data, mereka baru berkomentar kalau tuduhan GothamChess tersebut tidak berdasar dan dilakukan atas dasar sakit hati karena dikalahkan pemain amatir.

Tapi bohong lagi.

Bermodalkan postingan Facebook anak Dewa Kipas, banyak netizen yang langsung menyerang GothamChess secara kasar hingga meresahkan yang bersangkutan. Pem-bully-an dalam bentuk verbal terus dilancarkan hingga membuatnya membatasi platform-platform yang ia gunakan.

Kericuhan ini membuat Grand Master Indonesia, Irene Kharisma, ikut angkat bicara. Menurutnya, kasus ini mencoreng nama baik percaturan Indonesia di mata dunia. Apalagi, memang banyak keanehan yang ditemukan dalam akun profil milik Dewa Kipas, seperti rating yang tiba-tiba melonjak dan tingkat akurasi yang mendekati sempurna.

Chess.com sendiri telah menegaskan kalau pemblokiran yang dilakukan bukan karena banyaknya laporan yang dikirim oleh penggemar GothamChess, melainkan karena tim Fair Play memang menemukan anomali pada akun Dewa Kipas. Mereka memiliki reputasi yang tinggi, sehingga rasanya tidak mungkin mereka mempertaruhkan reputasi tersebut hanya demi satu orang.

Mana yang benar? Entahlah, tidak ada yang benar-benar tahu. Hanya saja, Penulis begitu menyayangkan respon netizen kita yang begitu barbar tanpa mengetahui duduk perkaranya secara lengkap.

Dayana Oh Dayana

Dayana (VOI)

Salah satu youtuber yang sedang naik daun adalah Fiki Naki. Alasannya apa lagi kalau bukan kemampuan berbahasa asingnya yang begitu luar biasa. Ia menguasai banyak bahasa seperti bahasa Rusia. Karena kemampuannya tersebut, ia kerap “menggoda” bule-bule melalui aplikasi Ome.tv.

Nah, salah satu yang menarik perhatian netizen adalah seorang gadis asal Kazakhstan bernama Dayana. Memiliki paras yang cantik, ia kerap dijodoh-jodohkan dengan Fiki Naki. Bahkan, ia menjadi orang pertama yang masuk ke kanal YouTube Fiki lebih dari satu episode.

Hal ini membuat popularitas Dayana, setidaknya di Indonesia, melesat dengan cepat. Ia yang awalnya bukan siapa-siapa tiba-tiba mendapatkan jutaan follower yang kebanyakan berasal dari negara kita, termasuk Penulis sendiri. Bedanya, Penulis sengaja follow karena merasa kalau kisah mereka berdua akan berakhir kurang baik.

Benar saja. Beberapa minggu kemarin, dunia maya langsung heboh karena Dayana menyatakan “tidak butuh follower dari Indonesia.” Sontak saja hal ini memicu kemarahan publik dan membuat netizen melakukan unfollow massal. Jumlah follower Dayana yang telah menyentuh angka 2 juta menurun drastis dalam waktu singkat.

Fiki Naki sudah berusaha maksimal untuk menenangkan amukan netizen Indonesia. Sayangnya, nasi sudah menjadi bubur. Dayana yang awalnya menjadi pujaan banyak orang berbalik menjadi public enemy. Ia dianggap “kacang lupa kulit” dan memanfaatkan Fiki untuk pansos. Apalagi, ia mulai merilis lagu yang pada akhirnya mendapatkan banyak sekali dislike.

Terlepas apa makna dari pernyataan Dayana, kejadian ini menjadi bukti lain betapa ganasnya netizen kita. Bisa saja Dayana tidak bermaksud untuk menyepelekan follower Indonesia. Perlu diingat, bahasa Inggris bukan bahasa ibunya, sehingga kemungkinan salah mengutarakan maksud sesungguhnya sangat besar.

Tapi netizen kita mana mengenal kata maklum. Mau berbuat apapun, Dayana sudah dicap sebagai orang buruk, sama seperti ketika mereka melabeli GothamChess tanpa bukti yang kuat.

Penutup

Dua contoh kasus yang baru terjadi akhir-akhir ini patut mendapatkan perhatian dari kita semua. Kenapa netizen Indonesia terlihat begitu barbar di dunia maya? Kenapa seolah-olah semua orang bersumbu pendek sehingga mudah terpicu oleh percikan kecil?

Tentu ada banyak faktor yang memengaruhi hal ini. Rendahnya literasi, tidak adanya kesadaran untuk santun di media sosial, mudah terpengaruhi, berita yang memprovokasi, lingkungan yang judgemental, dan lain sebagainya. Seharusnya, kemudahan jaringan internet dapat membuat kita menjadi lebih baik, bukan merugikan orang lain.

Mau apapun alasannya, tidak elok untuk bertindak rusuh seperti itu, apalagi jika sampai mengganggu kehidupan orang lain. Jika orang tersebut tidak kuat mental hingga memutuskan bunuh diri seperti artis-artis Korea, orang-orang yang mem-bully akan segera cuci tangan seolah mereka tak pernah melancarkan serangan.

Mari kita sama-sama belajar untuk lebih bijak di dunia maya. Jangan mudah terprovokasi sesuatu yang belum tentu benar. Hidup ini terlalu singkat jika hanya digunakan untuk saling membenci dan mencaci-maki. Semoga ketika nanti Microsoft atau pihak lain melakukan survei sejenis, peringkat kita sudah membaik.

Lawang, 18 Maret 2021, terinspirasi setelah melihat berbagai bentuk keganasan netizen di dunia maya

Foto: Meme Generator

Sumber Artikel:
Menilik Penyebab Microsoft Sebut Warganet Indonesia Tidak Sopan Se-Asia Tenggara
Sebut Netizen RI Paling Tidak Sopan, Akun Microsoft Diserang
Curhat GothamChess pada Deddy Corbuzier Usai Dibully Netizen Indonesia
Kasus Dewa Kipas Berlanjut, Grandmaster Catur Indonesia Angkat Bicara
Chess.com Tegaskan Dewa Kipas Berbuat Curang
3 Aksi Dayana yang Panen Cibiran Netizen

Continue Reading

Sedang Trending

Copyright © 2021 Whathefan