Connect with us

Pengalaman

Whathefan adalah Investasi Saya

Published

on

Rasanya semenjak pandemi Covid-19 menyeruak, seruan untuk berinvestasi semakin banyak. Munculnya perubahan yang mendadak seolah mengingatkan kalau kita butuh dana darurat di saat-saat darurat seperti pandemi sekarang.

Pilihannya pun beragam, mulai saham hingga reksadana. Penulis termasuk salah satu orang yang mempelajari dan mulai “bermain” investasi di berbagai platform. Penulis sadar investasi menjadi hal yang penting, apalagi nilai uang makin lama makin turun.

Hanya saja, bentuk investasi tidak hanya itu. Membuka bisnis sendiri juga bentuk investasi. Menempuh pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi juga bentuk investasi. Beramal dan berbuat baik juga bentuk investasi.

Bagi Penulis, blog Whathefan ini pun merupakan bentuk investasi yang berharga. Selain sebagai portofolio, blog ini juga terbukti telah membantu Penulis untuk mendapatkan pekerjaan hingga dua kali.

Awal Mula Whathefan

Niagahoster (Paulipu)

Penulis telah menceritakan sedikit awal mula nama Whathefan. Secara singkat, keinginan untuk membuat blog berawal ketika Penulis sedang mempersiapkan diri untuk tes IELTS di Kampung Inggris, Pare, Kediri.

Salah seorang teman mengatakan bahwa memiliki blog pribadi akan menjadi salah satu nilai tambah jika ingin mendapatkan beasiswa. Berhubung Penulis juga suka menulis, maka Penulis pun membeli domain dan hosting whathefan.com pada tanggal 2 Januari 2018.

Penulis memilih Niagahoster karena memiliki layanan purnajual yang baik. Ketika memiliki software house bersama teman-teman kuliah, Penulis selalu membeli domain dan hosting di sana dan bisa dibilang tidak pernah mengecewakan.

Waktu itu, Penulis mengambil paket Pelajar yang sedang promo domain gratis. Kalau tidak salah, waktu itu Penulis membelinya dengan harga 600 ribuan. Selain itu, Penulis membeli tema WordPress seharga 700 ribuan yang sudah lama tidak Penulis gunakan.

(Tema yang sedang diterapkan di Whathefan sekarang adalah tema premium dari Envato Market. Penulis mendapatkannya secara gratis berkat bantuan seorang kawan.)

Setelah itu, Penulis harus membayar biaya hosting tahunan sebesar Rp777.600,00 belum termasuk PPN 10%. Biaya tersebut tentu tidak murah, apalagi Penulis tidak bisa mengandalkan AdSense-nya yang hingga artikel ini ditulis baru menyentuh angka 240 ribu setelah berjalan tiga tahun.

Jika tidak menghasilkan, di mana letak investasinya?

Portofolio Daring

Teman-Teman Mainspring Technology

Di tahun pertama Whathefan Penulis berhasil memproduksi 302 tulisan dalam satu tahun. Jumlah tersebut berkurang hampir setengahnya pada tahun 2019 karena Penulis hanya menghasilkan 189 tulisan. Tahun 2020 lebih sedikit lagi, hanya 140 tulisan.

Meskipun dari tahun ke tahun jumlah artikel yang ditulis makin sedikit, setidaknya jumlah sudah cukup untuk menunjukkan kalau Penulis termasuk produktif menulis. Selain itu, dengan banyaknya tulisan yang sudah dibuat artinya keterampilan menulisnya (seharusnya) juga terus meningkat.

Selain karena ridho Tuhan dan doa orang tua, blog ini juga membantu Penulis untuk mendapatkan pekerjaan. Ketika di Mainspring Indonesia (sekarang Main Games Indonesia), Penulis hampir tidak diloloskan dari tahap wawancara pertama karena dianggap kurang pengalaman oleh orang HRD.

Hanya saja, orang HRD satunya ingin memberikan kesempatan karena blog yang Penulis miliki. Fakta ini Penulis ketahui setelah masuk dan menjadi cukup dekat dengan orang-orang HRD di sana. Tentu hal ini menimbulkan kebanggaan tersendiri.

Di kantor yang baru (UP Station, grup dari UniPin), ternyata salah satu alasan Penulis diterima sebagai Gaming Editor adalah karena Whathefan ini. Ketika sudah bergabung, atasan Penulis bercerita kalau dirinya berusaha meyakinkan Vice President-nya untuk menerima Penulis karena blog ini.

Oleh karena itu, Penulis menganggap kalau Whathefan ini adalah salah satu investasi Penulis yang berhasil. Alhamdulillah.

Penutup

Penulis yang memang passion-nya di dunia penulisan merasa beruntung karena memiliki blog pribadi sebagai wadah untuk berkreasi, mengasah kemampuan, sekaligus portofolio daring. Blog ini telah menjadi investasi yang berhasil, setidaknya bagi Penulis.

Para Pembaca sekalian mungkin juga memiliki bentuk investasi lain yang tidak kalah menarik. Jika ada, bolehlah kita saling sharing agar Penulis mendapatkan wawasan yang lebih luas lagi.

Lawang, 8 April 2021, terinspirasi setelah mendengar kalau salah satu alasan Penulis diterima di kantor baru adalah karena blog ini

Foto: Photo by XPS on Unsplash

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Pengalaman

Pengalaman Menjadi Tour Guide di Malang

Published

on

By

Pernah merantau ke Jakarta membuat Penulis memiliki banyak teman yang berasal dari sana. Tak sedikit dari mereka yang pernah mengutarakan keinginan mereka untuk berlibur ke Malang, yang tentu membuat Penulis merasa senang.

Pada akhirnya kesempatan untuk menjadi “tour guide” pun akhirnya kesampaian setelah mantan teman-teman sekantor membulatkan tekad untuk berlibur ke Malang, bukan hanya sekadar menjadi wacana.

Total ada empat orang yang akan berangkat dari Jakarta. Mereka adalah Naufal, Pandu, Dini, dan Tania. Pada tulisan kali ini, Penulis akan berbagi pengalamannya menjadi seorang “tour guide” untuk pertama kalinya.

Hari Kedatangan dan Hari Pertama

Kedatangan di Stasiun Malang

Rencana ini dimulai setelah lebaran, di mana Pandu dan Naufal sama-sama menghubungi Penulis dan mengatakan ingin main ke Malang. Lantas, mereka berdua saling menghubungi dan pada akhirnya akan ada 4 orang yang berangkat.

Setelah melewati berbagai diskusi, akhirnya diputuskan mereka akan liburan pada tanggal 13-17 Mei 2022. Mereka berempat akan berangkat dari Jakarta pada hari Jumat, 13 Mei 2022 malam, yang artinya akan sampai di Stasiun Malang pada Sabtu, 14 Mei 2022 pagi.

Penulis sempat salah melihat jam kedatangan mereka, di mana mengira kereta akan sampai pukul 8 pagi. Padahal, yang benar adalah jam 7 pagi. Untunglah Penulis sudah berangkat dari rumah lebih pagi, sehingga masih ada spare time dan bisa menjemput tepat waktu.

Setelah itu, kami berenam (beserta adik Penulis yang menyetir) berangkat ke rumah Penulis untuk istirahat sejenak sembari menunggu waktu check-in penginapan. Tentu di rumah ibu Penulis sudah menyiapkan sarapan untuk menjamu mereka.

Tragedi Masalah Penginapan

Penginapan yang Tidak Jadi

Selepas sarapan, istirahat, dan sedikit “ghibah”, kami pun segera berangkat ke penginapan yang berlokasi di Perumahan Ijen Nirwana. Berdasarkan foto dan deskripsi yang ada di aplikasi, penginapan tersebut berubah rumah yang memiliki tiga kamar.

(Yang menginap di penginapan ini hanya Naufal, Dini, dan Tania, sedangkan Pandu sudah memesan penginapan sendiri yang terletak di Jalan Semeru)

Hanya saja, setelah sampai di sana, ternyata tidak ada AC atau kipas angin di sana. Bagi (beberapa) teman-teman Penulis, tentu itu menjadi masalah yang besar. Apalagi, Malang sedang berada di suhu yang cukup panas.

Untuk itu, kami pun mulai mencari alternatif penginapan lain yang masih tersedia. Pencarian tersebut cukup sulit, mengingat saat itu memang sedang long weekend sehingga banyak yang berlibur. Untunglah, adik Penulis berhasil menemukan kamar kosong di Hotel Tychi yang dulunya bernama Hotel Kartika Graha.

Bakso Cak Man dan Lafayette

Di Lafayette

Sesampainya check-in dan bersih diri, kami pun langsung meluncur ke kuliner pertama yang harus dicoba ketika di Malang: Bakso. Pilihan kami jatuh di Bakso Cak Man yang terletak di dekat Rumah Sakit Lavalette.

Setelah itu, kami mampir ke Lafayette Coffee & Eatery. Respons mereka di kedua tempat tersebut kurang lebih sama: Murah dan Rasanya Enak. Jika dibandingkan dengan standar Jakarta, memang makanan di Malang masih relatif murah dan terjangkau.

Penulis dan adiknya tidak sampai malam mengantar mereka berkeliling karena kesehatan adik Penulis yang agak kurang fit. Akhirnya, pada sisa malam tersebut mereka berkeliling sendiri ke daerah Soekarno-Hatta dan menikmati street food yang ada di sana.

Hari Kedua

Berdasarkan agenda yang telah dibuat sebelumnya, hari kedua Penulis akan mengantar teman-temannya untuk pergi ke salah satu tempat wisata yang ada di Kota Batu. Di antara banyaknya pilihan, Jatim Park 3 menjadi tujuannya.

Berhubung adik Penulis sakit, maka perjalanan kali ini ditemani oleh adik Penulis yang pertama. Sekitar pukul 10 pagi, kami berdua menjemput teman-teman Penulis yang telah menanti di lobi hotel.

Masalah sudah muncul sejak awal karena dengan sembrononya Penulis lupa membawa STNK. Untungnya, tidak ada masalah yang terjadi gara-gara itu. Kami berenam pun masuk ke dalam Jatim Park 3 hanya beberapa menit setelah tempat itu buka.

Berhubung lagi musim liburan, jumlah pengunjung di sana pun cukup membeludak. Setelah berdiskusi, kami memilih untuk masuk ke The Legend Stars Park dan Dino Park. Dengan baik hati, tiket Penulis dan adiknya dibelikan oleh teman-teman.

The Legend Stars Park

Ceritanya di White House

Setelah beli susu Cimory, kami pun masuk ke The Legend Stars Park terlebih dahulu. Ternyata, tempat ini ala-ala Museum Madame Tussauds, di mana ada banyak figur penting yang dibuatkan patung lilinnya. Tentunya, kualitasnya tidak bisa dibandingkan.

Ada beberapa tema yang dimiliki oleh wahana ini, seperti Istana Presiden, kantor Presiden Amerika, beberapa tema negara seperti Korea dan Jepang, hingga tema yang general seperti olahraga dan film. Kesannya, tempat ini memang cukup campur aduk.

Ada beberapa memorabilia dari tokoh olahraga dan film terkenal, lengkap dengan tanda tangannya (entah asli atau tiruan). Ketika bertanya kepada salah satu staf di sana, ternyata beberapa barang yang ada di museum ini adalah koleksi pribadi dari pemilik Jatim Park 3.

Setelah puas berfoto di wahana ini (Naufal bahkan sampai menyewa kimono Jepang), kami melanjutkan wisata ke Dino Park. Sepengetahuan Penulis, ini adalah salah satu wahana yang kerap menjadi pembicaraan.

Dino Park

Wahana yang Sedikit Absurd

Sewaktu masuk ke dalam museum yang ada di dalam Dino Park, Penulis merasa masuk ke film Night at the Museum karena adanya fosil dinosaurus dengan skala 1:1. Tidak hanya satu, ada beberapa fosil dinosaurus yang cukup menarik untuk diamati.

Sayangnya, wahana Kereta 5 Zaman yang tampaknya menjadi salah satu ikon tempat tersebut sedang mengalami perbaikan, sehingga kami pun meneruskan perjalanan. Bisa dibilang, inti dari tempat ini adalah replika dinosaurus dengan beberapa tema, walau tidak terlalu banyak.

Ketika mencoba untuk memasuki wahana yang ramai antriannya seperti 3D Aquarium, ada perasaan menyesal karena pengalaman yang didapatkan tidak sebanding dengan lamanya waktu mengantre. Untuk itu, kami pun akhirnya menghindari wahana yang ramai lainnya.

Alhasil, kami pun hanya berjalan-jalan di sekitar taman dan mencoba beberapa wahana mainstream seperti yang ada di Jatim Park 1. Setelah merasa cukup lelah, kami pun keluar dari Dino Park dan beristirahat sejenak di luar.

Tragedi Bioskop 6D

Ada kejadian yang lucu ketika kami beristirahat di The Coffee Bean & Tea Leaf yang juga berlokasi di dalam Jatim Park 3. Waktu itu, Pandu ingin berkeliling sedikit dan mencoba beberapa mini wahana yang lain.

Rencanan awalnya, ia ingin mengunjungi Museum Musik. Namun, keinginan itu gagal terwujudkan karena tidak adanya penjaga walaupun ia sudah menunggu beberapa lama. Akhirnya, ia mengubah tujuan dengan mengunjungi Bioskop 6D.

Setelah selesai menonton di sana dan menghampiri kami, terlihat raut kusut di wajahnya. Ternyata, ia baru saja menyaksikan film paling buruk sepanjang hidupnya. Cerita dan animasi film di Bioskop 6D itu sungguh buruk. Kami pun hanya bisa tertawa mendengarnya.

Tragedi Mencari Tempat Makan

Niatnya Makan di Sini… (Suwatu)

Setelah seharian berkeliling Jatim Park 3, tentu perut kosong protes minta diisi. Destinasi utama kami adalah Kanvill Outdoor Grill & Coffee yang terletak di kecamatan Dau. Konsep grill di tempat outdoor jelas sangat menarik bagi teman-teman Penulis.

Sayangnya, setelah menempuh perjalanan yang cukup panjang disertai macet, ternyata tempatnya sudah penuh. Kalau mau menunggu, butuh waktu sekitar 2-3 jam. Berhubung sudah malam, kami pun memutuskan untuk pindah tempat.

Pilihan selanjutnya adalah Tahu Campur Pak Kumis yang terletak di Jalan Dinoyo. Ketika sampai di lokasi, parkirannya sudah penuh. Penulis pun mulai merasa panik, apalagi beberapa teman sudah diserang oleh asam lambung.

Tempat makan yang muncul di pikiran Penulis adalah Rawon Nguling yang cukup legendaris. Apesnya lagi, tempat tutup tersebut tutup. Siapa yang menyangka kalau tempat makan sebesar itu malah harus tutup di saat banyak turis datang ke Malang.

…Akhirnya Makan di Kamar Hotel

Saking frustasinya, akhirnya kami memilih McDonalds atau KFC Sarinah saja. Masalahnya, begitu mau masuk ke tempat parkirnya, lagi-lagi parkirannya penuh! Sepanjang Penulis tinggal di Malang, rasanya baru kali ini Penulis ditolak masuk ketika mau masuk ke Sarinah.

Bingung, Penulis terpikirkan untuk makan di Ayam Bakar Mbak Sri yang dekat Mal Olympic Garden. Naasnya, Gedung Kartini yang biasanya dibuka untuk parkir malah tutup. Mau cari tempat parkir yang kosong, lokasinya cukup jauh dari tempat makan.

Kami coba pindah ke Rumah Makan Meneer yang ada di Jalan Semeru. Apesnya lagi, ternyata tempat makan itu tutup dan diganti dengan angkringan yang pilihan menunya tinggal sedikit. Coba geser ke Ayam Goreng Pemuda, katanya sudah penuh.

Alhasil, kami pun memutuskan untuk makan McDonalds yang ada di pertigaan Kayutangan. Karena tempatnya yang ramai, kami memutuskan untuk takeaway dan makan di hotel. Bahkan masih saja ada kejadian buruk, di mana pesanan Pandu tidak dibuatkan.

Tragedi 47 Botol Air Mineral Vit

Ilustrasi Botol Vit (Twitter)

Sebelum menikmati McD di hotel, ada satu peristiwa unik lagi ketika sedang menanti pesanan. Penulis bersama Naufal, Tania, dan Dini pergi berbelanja di Avia untuk membeli beberapa makanan dan minuman.

Ketika di kasir, cicicici yang berjaga di kasir terlihat sedang asyik mengobrol dengan temannya. Naufal sedikit menguping pembicaraan tersebut, dan katanya tema yang sedang diobrolkan adalah masalah guna-guna.

Setelah selesai membayar, Naufal memanggil Penulis karena di kuintasi tertulis ada 47 botol air mineral Vit. Padahal, Naufal hanya membeli 4 botol. Penulis pun menghampiri cici-cici tadi dan mengonfir masih hal ini.

Sambil minta maaf, cici-cici tersebut meminta maaf kepada kami dan mengembalikan uang yang sudah dibayarkan secara tunai. Sepintas kami mendengar, kalau kejadian ini semakin mempertegas kekhawatiran guna-guna yang ditakuti oleh cici-cici tersebut.

Hari kedua liburan teman-teman Penulis di Jakarta ini memang penuh dengan tragedi dan kejadian-kejadian unik.

Hari Ketiga

Di Latar Ijen

Di hari ketiga, Pandu sudah perjalanan balik ke Jakarta karena dia tidak mengambil cuti di hari Selasanya. Lantas, sisanya kembali berwisata kuliner sendirian di siangnya karena Penulis baru bisa ke Malang sore hari. Untungnya, tidak ada tragedi lagi yang menimpa mereka.

Penulis menyusul mereka bertiga di Latar Ijen dan nongkrong sebentar di sana. Setelah itu, kami nyemil sebentar di Bakso Bakar Pahlawan Trip yang rasanya sudah jauh berkurang drastis dibandingkan terakhir kali Penulis ke sana.

Terakhir, Penulis mengantar mereka untuk membeli oleh-oleh di daerah Sanan. Makanan yang dibeli pun seputar keripik-keripik yang sudah menjadi ciri khas. Setelah itu, Penulis kembali mengantar mereka ke hotel sekaligus berpamitan karena besok Penulis tidak bisa mengantar mereka ke bandara.

Penutup

Bisa dibilang, perasaan Penulis cukup campur aduk dengan pengalamannya menjadi tour guide untuk pertama kalinya. Senang karena ada teman yang jauh-jauh datang berlibur dari Jakarta, sedih karena merasa belum bisa memberikan “service” yang optimal.

Pengalaman pertama ini jelas sangat berharga untuk Penulis agar bisa menjadi tour guide yang lebih baik jika nanti ada teman-temannya yang lain memilih Malang sebagai destinasi liburannya.

Semoga saja teman-teman Penulis tidak kapok ke Malang hanya karena kekurangan Penulis sebagai tour guide.


Lawang, 26 Juni 2022, terinspirasi setelah menjadi tour guide untuk pertama kalinya

Continue Reading

Pengalaman

Untuk Apa Belajar Geografi?

Published

on

By

Sewaktu mengisi materi SWI Mengajar 2.0 untuk Karang Taruna di lingkungan Penulis, materi yang diinginkan oleh peserta adalah pengetahuan umum seputar negara-negara. Untuk memudahkan penyebutan, anggap saja sebagai ilmu geografi.

Kebetulan, Penulis sangat menyukai geografi sejak kecil. Oleh karena itu, Penulis sangat bersemangat untuk menyiapkan materinya. Penulis ingin para anggota Karang Taruna memiliki pengetahuan umum seputar geografi.

Lantas, terbesit satu pertanyaan yang menggelitik Penulis: Untuk apa kita belajar geografi?

Penulis dan Geografi

Meskipun Penulis adalah anak IPA, entah mengapa Penulis tertarik dengan pelajaran-pelajaran IPS. Selain sejarah, Penulis juga menyukai geografi, lebih tepatnya mengetahui negara-negara yang ada di dunia.

Bahkan, sejak kecil Penulis sudah hobi membaca atlas dan menghafalkan di mana negara itu berada, apa ibu kotanya, hingga bentuk benderanya. Rasanya begitu menyenangkan dan mengasyikkan waktu itu.

Hingga kini pun Penulis masih menyukainya. Waktu ke Big Bad Wolf terakhir, Penulis bahkan membeli dua atlas yang jelas jauh lebih rinci dibandingkan atlas yang Penulis miliki waktu kecil.

Alasan untuk Belajar Geografi

Kesukaan Penulis dengan geografi terbantukan dengan adanya channel YouTube Geography Now. Channel ini akan memberikan penjelasan semua negara yang diakui oleh PBB, urut mulai A hingga Z. Ketika artikel ini ditulis, channel tersebut sudah sampai negara Swiss.

Di video pertama channel ini, ada alasan mengapa kita perlu belajar geografi. Pembaca bisa menontonnya di bawah ini:

Intinya adalah bumi ini adalah rumah kita, tempat tinggal kita. Oleh karena itu, sudah seharusnya kita mempelajari “rumah” kita dan memahaminya. Bayangkan di rumah kita tidak tahu di mana letak kamar mandinya, kita pasti akan merasa kebingungan ketika ingin pipis.

Memiliki pengetahuan umum tentang negara-negara yang cukup rasanya perlu dimiliki oleh semua orang. Entah itu sebuah nama negara, apa ibu kotanya, apa landmark atau tempat wisata yang dimiliki, gunung apa yang tertinggi di dunia, dan lain sebagainya.

Kalau Penulis sendiri, mempelajari tentang negara-negara menjadi motivasi lebih untuk bisa punya impian pergi ke luar negeri. Dengan mengetahui bagaimana kultur dan budaya di sana, Penulis seolah sedang mempersiapkan diri jika suatu saat bisa pergi ke sana.

Bagi yang belum tahu, pergi ke luar negeri adalah salah satu impian Penulis yang belum tercapai. Setidaknya ada dua negara yang sangat ingin Penulis kunjungi, yakni Jepang dan Inggris. Bahkan, Penulis pernah melamar beasiswa Chevening agar bisa kuliah dan tinggal di Inggris.

Mungkin masih banyak alasan mengapa kita perlu belajar geografi. Beberapa alasan yang Penulis kutip dari Galamedia adalah:

  • Mengetahui bagaimana bumi bekerja dan pengaruhnya terhadap kehidupan kita sehari-hari
  • Mengetahui tentang budaya dan gaya hidup masyarakat di belahan negara lain, serta bagaimana iklim dan tropis memengaruhi hal tersebut
  • Mengetahui alasan mengapa masyarakat memiliki lokasi tinggal di tempat tertentu
  • Lebih memahami bagaimana kita semakin saling tergantung secara global
  • Menghargai bumi sebagai tempat tinggal kita

Penutup

Penulis akan terus menyukai geografi, sehingga setidaknya ketika sudah punya anak nanti, Penulis bisa menyalurkan ilmu tersebut kepadanya. Deretan buku seputar geografi yang Penulis miliki juga akan menjadi media pembelajaran untuknya.

Meskipun sampai saat ini Penulis belum bisa mewujudkan impiannya untuk pergi ke luar negeri, Penulis memiliki keyakinan kalau suatu saat akan bisa mencapainya. Aamiin.


Lawang, 29 Oktober 2021, terinspirasi setelah memberikan materi SWI Mengajar 2.0 seputar geografi

Foto: WallpaperAccess

Sumber Artikel:

Continue Reading

Pengalaman

Apa Niche Whathefan?

Published

on

By

Jika ada yang bertanya apa sebenarnya niche dari Whathefan, sejujurnya Penulis akan kebingungan untuk menjawabnya karena memang blog ini kesannya campur aduk sesukanya. Tagline-nya saja “Apa yang Terpikir, Apa yang Tertuang“.

Padahal, salah satu teknik blogging yang benar adalah memiliki niche tertentu sehingga pasarnya jelas siapa. Kalau blog isinya terlalu bermacam-macam, bisa jadi Google dan mesin pencari lainnya akan kebingungan melihat identitas blog kita.

Meskipun mengetahui fakta ini, Penulis tetap memutuskan untuk tidak menulis blog di satu-dua niche tertentu. Ada beberapa alasan tentunya yang menjadi dasar Penulis memilih jalan tersebut.

Mengetahui Apa Itu Niche

Niche Sama dengan Target Pasar yang Diincar (FreeCodeCamp)

Dilansir dari Google Dictionary, niche adalah a specialized segment of the market for a particular kind of product or service atau segmen pasar khusus untuk jenis produk atau jasa tertentu.

Mengetahui pasar yang ditarget jelas menjadi hal yang mutlak untuk bisa mengoptimalkan pemasukan dari blog. Ketika mengetahui segmentasi pasar yang dikejar, kita jadi tahu apa saja yang harus kita lakukan

Misal, kita ingin berjualan pakan hewan. Agar maksimal, kita membuat blog tentang hewan peliharaan dan menerapkan berbagai teknik SEO. Nantinya, goal akhir dari blog tersebut adalah mendatangkan pembeli untuk pakan hewan tersebut. (Coba mampir ke pintarpet.com)

Contoh lain, kita ingin membantu para calon peraih beasiswa untuk mendapatkan informasi-informasi penting. Bisa juga ingin berbagi tips sesuai dengan pengalaman pribadi. Meskipun tidak mengincar profit, blog tersebut jelas punya niche di bidang pendidikan/beasiswa. (Coba mampir ke isalworld.com)

Nah, kalau melihat blog Whathefan, rasanya hampir semua hal ada. Opini, ada. Motivasi, ada. Yang galau-galau, ada. Ulasan buku, ada. Ulasan film, ada. Novel, cerpen, hingga sajak, ada. Anime, ada. Bahkan, Penulis juga memiliki rubrik Musik dan Sepak Bola.

Jika dianalogikan, pintarpet.com adalah toko hewan dan isalworld.com adalah IDP (badan yang membantu mahasiswa untuk kuliah ke luar negeri). Whathefan.com adalah toserba, lebih tepatnya toserba yang tidak terlalu laris karena yang dijual terlalu random.

Alasan Whathefan Tidak Memiliki Niche

Ketika memutuskan untuk memiliki blog, profit jelas bukan menjadi tujuan utamanya. Memang, Penulis memasang AdSense, tapi jumlah yang sudah dihasilkan tidak seberapa. Hingga artikel ini ditulis, total Penulis telah mendapatkan 500 ribu selama tiga tahun.

Seperti yang sudah pernah Penulis bahas di beberapa tulisan sebelumnya, alasan pertama Penulis membuat blog adalah karena mendengar kata teman kalau blog bisa jadi nilai plus untuk bisa mendapatkan beasiswa ke luar negeri.

Selain itu, menulis sudah lama menjadi passion Penulis walaupun dulu tidak bisa tersalurkan dengan baik. Blog ini hadir sebagai wadah Penulis untuk terus mengasah kemampuannya dalam merangkai kata.

Nah, karena itulah Penulis memutuskan untuk mengisi blog ini sesuka hatinya. Apa yang sedang ingin ditulis, itulah yang akan menjadi artikel blog. Karena Penulis menyukai banyak hal, blog ini pun jadi memiliki berbagai variasi rubrik yang tidak saling terkait.

Apalagi, ini adalah blog milik pribadi. Penulis tidak ingin dirinya jadi tertekan karena harus menulis sesuatu yang sesuai dengan niche blognya. Penulis ingin menulis dengan sebebas-bebasnya.

Kategori Mana yang Paling Menghasilkan Traffic?

Traffic Whathefan Oktober 2019 – September 2021

Meskipun ngomongnya seperti itu, Penulis tentu masih tetap berharap bisa mendapatkan traffic yang cukup tinggi. Grafik di atas merupakan traffic Whathefan sejak Penulis menghubungkannya ke Google Analytics.

Bisa dilihat, beberapa bulan terakhir blog ini mengalami penurunan yang cukup signifikan. Hal tersebut terjadi setelah Penulis mengganti tema blog dan belum pulih hingga sekarang. Apalagi, Penulis lumayan jarang menulis beberapa waktu belakangan ini.

Untuk kategori, jika dilihat dari daftar artikel yang menjadi top article di Google Analytics, kategori Buku dan Anime & Komik menjadi yang sering muncul. Berikut merupakan daftar top 20 artikelnya beserta kategori dan angka traffic-nya:

  1. Digantung Ala Anime (Bagian 2) – Anime & Komik – 17,624
  2. Antara Pulang dan Pergi – Buku/Fiksi – 16,104
  3. Setelah Membaca Hidup Apa Adanya – Buku/Non-Fiksi – 14,705
  4. Setelah Membaca Berani Tidak Disukai – Buku/Non-Fiksi – 10,642
  5. Pengalaman Melamar Kerja di NET TV (Tahap Pertama) – Pengalaman – 9,874
  6. Wanita 2D vs Wanita 3D – Sosial Budaya – 7,930
  7. Setelah Membaca Selena dan Nebula – Buku/Fiksi – 6,544
  8. Makna Keluarga Ala Clannad After Story (Bagian 2) – Anime & Komik – 6,403
  9. Laporan Pertanggungjawaban Karang Taruna – Karang Taruna – 5,848
  10. Bijak Menggunakan Caps Lock – Sosial Budaya – 5,428
  11. Setelah Menonton Cinta Itu Buta – Film & Serial – 5,099
  12. Poligami Ala In Another World With My Smartphone – Anime & Komik – 4,311
  13. Wanita Bermata Sayu – Whathefan! – Cerpen – 4,144
  14. Mengapa Kita Harus Gemar Membaca? – Pengembangan Diri – 3,896
  15. Digantung Ala Anime (Bagian 1) – Anime & Komik – 3,883
  16. Klub Sekolah Ala Anime – Anime & Komik – 3,860
  17. Dicintai Banyak Wanita Ala Anime – Anime & Komik – 3,832
  18. Kenapa Sih Harus Judgemental? – Sosial Budaya – 3,509
  19. Kisah Jerome Polin Pada Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa – Buku/Non-Fiksi – 3,417
  20. Sajak-Sajak Depresi – Sajak – 3,270

Mengetahui ada beberapa artikelnya yang bisa mendapatkan angka traffic yang lumayan menjadi motivasi tersendiri bagi Penulis untuk terus menulis di blog ini. Apalagi, blog ini sudah “terbukti” menjadi portofolio yang baik untuk Penulis.

Penulis memutuskan untuk mempertahankan Whathefan sebagai blog campur-campur alias tidak memiliki niche. Penulis merasa nyaman menulis tanpa tekanan dan menuangkan apapun yang ada di dalam pikirannya.


Lawang, 20 Oktober 2021, terinspirasi setelah menyadari kalau Whathefan membahas begitu banyak hal

Continue Reading

Fanandi's Choice

Copyright © 2021 Whathefan