Connect with us

Buku

Setelah Membaca Four Seconds

Published

on

Ketika membeli sebuah buku, tak jarang Penulis hanya meletakkannya di rak buku dan lupa untuk membacanya. Biasanya, Penulis mengikuti feeling-nya dan memutuskan untuk membacanya lain waktu.

Salah satu buku yang harus bernasib seperti itu adalah buku Four Seconds karya Peter Bregman. Penulis membelinya pada taggal 2 Januari 2019, tapi baru membacanya di bulan Februari 2021.

Mengapa? Karena waktu itu tiba-tiba ada dorongan untuk mulai membaca buku ini seolah ada yang berbisik, “Sudah saatnya.” Siapa yang menyangka, buku ini justru hadir di waktu yang tepat!

Apa Isi Buku Ini?

Four Seconds merupakan buku self-improvement yang memiliki tagline: Hentikan kebiasaan yang kontra-produktif dan dapatkan hasil yang Anda inginkan.

Kalau di bagian belakang sampul, buku ini menunjukkan bahwa empat detik merupakan solusi dari banyak permasalahan seperti hubungan yang memuaskan, pencapaian yang membanggakan, hingga kedamaian hati.

Akan tetapi ketika membuka sampul plastik buku ini, ternyata metode empat detik tersebut hanya bagian kecil dari keseluruhan buku. Ada begitu banyak bab dan metode lain yang tidak berhubungan dengan teori empat detik.

Empat detik sendiri adalah sebuah teori dari penulis buku ini yang menyebutkan kita perlu mengambil jeda empat detik (sama dengan satu kali tarikan napas) ketika menghadapi sesuatu. Jangan mudah terpancing emosi spontan yang kerap muncul begitu saja.

Buku ini terbagi menjadi tiga bab utama, di mana setiap bab memiliki banyak sekali subbab yang hanya terdiri dari sekitar 4-5 halaman.

Bab pertama adalah Ubah Kegagalan Mental Anda yang berfokus dengan memperbaiki diri sendiri. Ada banyak hal yang bisa kita lakukan untuk membuat mental kita menjadi lebih tangguh ketika diterpa masalah.

Bab kedua adalah Perkuat Hubungan Anda di mana Peter akan berbagi beberapa tips agar hubungan kita dengan orang lain menjadi lebih baik. Bab ketiga sekaligus terakhir adalah Optimalkan Kebiasaan Kerja Anda yang berfokus pada peningkatan produktivitas di dunia kerja.

Setelah Membaca Buku Four Seconds

Penulis menikmati buku self-improvement ini, setidaknya di bagian awal karena Penulis merasa isinya sedikit berbeda dengan buku sejenis yang pernah dibaca. Di bagian tengah dan akhir, entah mengapa Penulis merasa biasa saja.

Peter Bregman hampir selalu menyelipkan pengalaman pribadinya ke semua subbab yang ada. Ia seolah ingin menunjukkan bahwa dirinya pun pernah berada di titik yang kurang baik dan bisa mengubah keadaan. Hal tersebut membuat buku ini terasa dekat dan tidak menggurui.

Setiap judul subbab yang ada membuat kita susah menebak apa yang akan dijelaskan oleh subbab tersebut. Bayangkan, apa yang akan dijelaskan dari subbab berjudul Tidak Ada yang Membantu Siku Tenis Saya?

Untungnya, ada semacam kalimat penjelas di bawah judul yang memudahkan kita untuk menangkap inti dari subbab tersebut. Selain itu, di bagian akhir subbab juga ada semacam kalimat utama dari subbab tersebut.

Selain formula Empat Detik, Penulis sangat menyukai bagian yang menjelaskan tentang kadang untuk menyelesaikan suatu masalah kita tidak perlu berbuat apa-apa. Ini menjadi semacam pengingat bagi Penulis yang selalu berusaha melakukan sesuatu untuk menghadapi masalah apapun.

Karena tiap subbab sangat pendek, kita bisa membacanya sedikit-sedikit setiap hari. Buku ini cocok sebagai teman perjalanan jika kita sering menggunakan transportasi umum.

Penulis merekomendasikan buku ini untuk siapapun yang membutuhkan suntikan energi positif untuk menjalani kehidupan sehari-hari.

Nilainya: 4.2/5.0


Lawang, 25 Mei 2021, terinspirasi setelah membaca buku Four Seconds karya Peter Bregman

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Buku

Setelah Membaca Hello, Habits

Published

on

By

Saat ini, Penulis berusaha untuk terus membangun kebiasaan baik dalam hidupnya. Kebiasaan tersebut ada yang dilakukan pagi maupun malam hari. Tujuannya jelas, Penulis ingin memiliki hidup yang lebih baik lagi.

Akan tetapi, yang namanya membangun kebiasaan baik pasti sangat sulit. Ada saja halangan yang akan dijumpai, termasuk rasa malas yang kerap sekali datang. Akibatnya, kebiasaan yang dibentuk pun buyar di tengah jalan.

Oleh karena itu, Penulis banyak membaca buku tentang membangun kebiasaan. Salah satunya adalah Hello, Habits karangan Fumio Sasaki yang juga menulis buku Goodbye, Things. Seperti apa ulasan Penulis terhadap buku ini?

Apa Isi Buku Ini?

Jika dibandingkan dengan buku Atomic Habits yang menjelaskan langkah demi langkap, bisa dibilang Hello, Habits ini lebih ke arah buku yang berisi serangkaian tips untuk bisa membangun kebiasaan.

Mengingat yang menulis buku ini adalah Fumio Sasaki yang terkenal karena gaya hidup minimalisnya, tips-tips membangun kebiasaan di buku ini pun banyak terkait dengan gaya hidup minimalis yang ia terapkan.

Buku ini dibagi menjadi empat bab utama, yakni:

  1. Keteguhan Hati
  2. Apakah yang Dimaksud dengan Kebiasaan?
  3. 50 Langkah Untuk Membentuk Kebiasaan
  4. Kita Dibentuk oleh Kebiasaan

Inti dari buku ini adalah Bab 3, di mana Sasaki menuliskan 50 tips yang bisa kita coba untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Dua bab utama bisa dibilang sebagai pembukaan sebelum masuk ke dalam intinya.

Bab pertama menjelaskan mengenai korelasi antara membangun kebiasaan baik dengan keteguhan hati yang kita miliki. Sasaki menjelaskan kalau jika kita gagal melakukan kebiasaan baik, itu bukan karena semata-mata karena keteguhan hati kita kurang.

Salah satu faktor utama kita gagal merutinkan kebiasaan adalah karena kita cenderung memilih “imbalan” yang ada di depan mata dibandingkan dengan yang ada di masa depan. “Imbalan” kebiasaan baik biasanya membutuhkan waktu yang lama.

Lalu Sasaki melanjutkan dengan menyebutkan kalau kebiasaan adalah “tindakan yang kita lakukan tanpa berpikir panjang”. Contoh mudahnya adalah urutan yang kita lakukan ketika kita mandi, apa yang kita lakukan ketika bangun tidur, dan lain sebagainya.

Membuat hal baik bisa kita lakukan untuk bisa menjadi sebuah tindakan yang tak butuh dipikirkan jelas membutuhkan proses yang panjang dan tidak mudah. Oleh karena itu, Sasaki memberikan 50 tips untuk membangun kebiasaan di buku ini.

Tiap tips yang ada di dalam buku ini cukup pendek, hanya terdiri dari beberapa lembar saja. Tips yang dicantumkan bervariasi, kadang memiliki keterkaitan dengan tips sebelumnya, kadang berdiri sendiri.

Setelah Membaca Hello, Habits

Kalau menikmati buku Goodbye, Things, kemungkinan buku ini pun akan Pembaca nikmati. Dengan gaya bahasa motivasi yang tidak judgemental, buku ini terasa dekat dan aplikatif di kehidupan kita sehari-hari.

Salah satu poin penting dari buku ini adalah Sasaki banyak menggunakan percobaan yang sudah dilakukan oleh berbagai pihak untuk menjelaskan bagaimana kerja otak kita ketika membangun dan melakukan kebiasaan.

Satu percobaan yang kerap dibahas oleh Sasaki adalah uji marshmallow untuk membuktikan kalau manusia cenderung akan mengambil “imbalan” yang ada di depan mata dan mudah dilakukan.

Hanya saja, 50 tips yang dibuat berurutan tanpa ada subbab cukup membingungkan. Rasanya mustahil kita bisa mengingat semuanya. Jika ada subbab, setidaknya kita bisa mengingat poin-poin penting yang ada di dalam buku ini.

Selain itu, isinya juga terasa kurang padat. Mungkin karena Penulis sudah membaca buku tentang kebiasaan yang lebih detail seperti Atomic Habits. Walaupun begitu, tetap ada beberapa hal baru yang bisa Penulis petik dari buku ini.

Untuk yang ingin mendalami seputar kebiasaan, buku ini Penulis rekomendasikan sebagai awal. Jika ingin buku tentang kebiasaan yang lebih dalam, Pembaca bisa membaca Atomic Habits atau The Power of Habit karya Charles Duhigg.

Peringkat: 4 dari 5.

Lawang, 21 November 2021, terinspirasi setelah membaca Hello, Habits karya Fumio Sasaki

Continue Reading

Buku

Setelah Membaca Lagom

Published

on

By

Penulis sedang berusaha menerapkan kehidupan minimalisme, baik dari hal materiel hingga menyederhanakan apa yang ada di pikiran. Oleh karena itu, Penulis sedang banyak membaca buku yang terkait hal tersebut.

Ketika sedang berjalan-jalan di Gramedia, Penulis menemukan sebuah buku yang menarik berjudul Lagom karangan Lola A. Åkerström. Salah satu yang membuat Penulis tertarik adalah hard cover yang dimiliki buku ini, sehingga terkesan mewah.

Buku ini memiliki tagline “Rahasia Hidup Bahagia Orang Swedia”. Selain itu, Lagom dalam bahasa Swedia memiliki makna not too little not too much. Secukupnya, sepasnya. Tentu hal ini bisa sangat fleksibel tergantung apa konteksnya.

Apa Isi Buku Ini?

Selama ini, yang Penulis ketahui tentang Swedia adalah Zlatan Ibrahimovic. Penulis juga sempat terbesit pikiran untuk mendaftar beasiswa ke sana. Selain itu, tidak banyak yang Penulis ketahui tentang salah satu negara Skandinavia ini.

Buku ini berusaha menjelaskan kepada masyarakat dunia tentang konsep Lagom yang sudah mengakar di Swedia. Jumlah yang pas itulah yang terbaik. Kekurangan maupun kelebihan lebih baik dihindari saja dari hidup ini.

Di awal buku, kita akan mendapatkan semacam Peta Buku yang memudahkan kita untuk memahami apa itu Lagom. Setelah itu, ada sedikit catatan dari Lola dan beberapa halaman pendahuluan sebelum membedah Lagom dari berbagai aspek.

Lola mengajak dan memberikan contoh bagaimana menerapkan Lagom dalam berbagai hal, seperti:

  • Kultur + Emosi
  • Makanan + Perayaan
  • Kesehatan + Kesejahteraan
  • Kecantikan + Mode
  • Dekorasi + Desain
  • Kehidupan Sosial + Bermain
  • Pekerjaan + Bisnis
  • Uang + Keuangan
  • Alam + Kesinambungan

Ada banyak contoh bagaimana masyarakat Swedia bisa maju dengan menerapkan Lagom di berbagai segi kehidupan ini. Melalui buku ini, kita bisa mengintip sedikit tentang kondisi sosial di sana.

Selain itu, buku ini juga menyisipkan beberapa foto dari berbagai sudut negara Swedia, yang sayangnya dalam hitam putih sehingga tidak terlalu jelas. Meskipun terlihat tebal, buku ini hanya memiliki sekitar 230-an halaman.

Setelah Membaca Lagom

Topik yang hendak disampaikan oleh Lola sebenarnya sangat menarik. Konsep hidup dari sebuah negara yang sangat jauh dari Indonesia selalu menarik karena memiliki perbedaan culture yang sangat berbeda.

Sayangnya, Penulis kerap merasa gaya penyampaian di dalam buku ini terasa kurang nyaman untuk dibaca. Penulis tidak tahu apakah ini dikarenakan terjemahan yang kurang bagus atau memang dari sananya seperti ini.

Bahasanya terkadang terlalu bertele-tele sehingga kita kebingungan untuk mencari apa inti yang hendak disampaikan. Kadang ada beberapa bagian yang terasa repetitif. Untungnya, di setiap bab ada semacam rangkuman untuk memudahkan kita memahami apa yang baru saja kita baca.

Adanya berbagai contoh bagaimana gaya hidup masyarakat sana membantu kita untuk mendapatkan gambaran tentang Lagom. Sayangnya, terkadang Lola seolah menggambarkan masyarakat Swedia sebagai masyarakat yang sempurna atau nyaris sempurna karena menerapkan Lagom.

Hanya saja, buku ini terasa “dangkal” dan seolah tidak memberikan banyak hal untuk kita sebagai pembacanya. Walaupun tebalnya 200 halaman lebih, membaca buku ini akan terasa lebih cepat dari seharusnya karena banyaknya gambar dan halaman pembagi bab di buku ini.

Entahlah, Penulis merasa tidak terlalu merekomendasikan buku ini karena tidak terlalu menikmatinya, kecuali jika Pembaca tertarik dengan kehidupan masyarakat Swedia atau memiliki rencana untuk tinggal di sana.

Peringkat: 3 dari 5.

Lawang, 26 Oktober 2021, terinspirasi setelah membaca Lagom

Continue Reading

Buku

Setelah Membaca Stop Membaca Berita

Published

on

By

Ketika sedang berjalan-jalan di Gramedia, Penulis menemukan sebuah buku yang judulnya membuat penasaran: Stop Membaca Berita. Alasannya, apakah mungkin di era keterbukaan informasi seperti sekarang bisa dilalui tanpa membaca berita?

Ditulis oleh Rolf Dobelli yang merupakan praktisi media, buku ini mengatakan kalau berhenti membaca berita adalah, “Manifesto untuk hidup yang lebih bahagia, tenang dan bijaksana”. Di belakang, buku ini tertulis sebagai genre Pengembangan Diri.

Lantas, apakah buku ini mampu meyakinkan kita untuk berhenti membaca berita? Simak dulu ulasan Penulis berikut ini!

Apa Isi Buku Ini?

Buku ini berisikan 35 alasan mengapa kita harus berhenti membaca berita yang ditulis dalam bentuk esai singkat. Setiap babnya hanya terdiri dari sekitar tiga sampai halaman saja sehingga tidak ada yang terasa terlalu bertele-tele.

Rolf kerap menggunakan metafora untuk memudahkan kita membayangkan betapa berbahayanya berita. Contohnya, ia menyamakan berita sebagai gula untuk tubuh, di mana konsumsi gula yang berlebihan dapat menyebabkan berbagai macam penyakit.

Ia juga menekankan kalau berita-berita yang kita baca sebenarnya kerap tidak relevan dengan kehidupan kita sehari-hari. Ada peristiwa penembakan di sekolah di Amerika Serikat atau bencana alam di suatu daerah yang jauh sama sekali tidak memengaruhi kehidupan kita.

Rolf juga membeberkan secara panjang lebar apa saja dampak negatif yang diakibatkan oleh berita, hingga seolah-olah berita sama sekali tidak memiliki dampak positif bagi pembacanya.

Beberapa hal negatif yang menurut Rolf diakibatkan oleh berita adalah:

  • Berita menghambat pemikiran
  • Berita merombak otak kita
  • Berita menghasilkan ketenaran palsu
  • Berita membuat kita pasif
  • Berita bersifat manipulatif
  • Berita mematikan kretivitas
  • Berita mendukung terorisme
  • Dan masih banyak lagi lainnya

Berita yang dimaksudkan Rolf di buku ini adalah berita secara fisik maupun daring. Berita daring lebih bahaya, karena akan menampilkan rekomendasi berita yang sesuai dengan kesukaan kita secara terus-menerus.

Sebagai ganti berita, Rolf mengajak pembaca bukunya untuk lebih memilih media buku saja. Rolf adalah mantan pecandu berita, sehingga mungkin ia ingin orang lain tidak sampai mengalami apa yang pernah ia alami.

Setelah Membaca Stop Membaca Berita

Buku Stop Membaca Berita termasuk tipis, tidak sampai 150 halaman. Selain itu, isi tiap babnya juga relatif pendek sehingga cocok untuk dibaca di saat ketika kita sedang menunggu sesuatu ataupun bacaan singkat sebelum tidur.

Bisa dibilang, buku ini terasa ekstrem seolah-olah kita bisa hidup tanpa membaca berita sama sekali. Argumen-argumen yang tergantung di dalamnya terasa subyektit, walau hal tersebut dapat dimaklumi mengingat penulis buku ini memang praktisi di bidang media.

Entah mengapa Penulis merasa buku ini sedikit sulit untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Susah untuk membayangkan kita hidup di era keterbukaan tanpa mengetahui apa yang tengah terjadi.

Walaupun begitu, Penulis sependapat dengan beberapa pendapat yang diutarakan di buku ini. Contohnya adalah banyak kejadian yang kita lihat sama sekali tidak berpengaruh terhadap kehidupan kita.

Selain itu, kita juga kerap berdebat kusir tentang isu-isu yang ada tanpa pernah menemukan solusi sesungguhnya. Entah berapa lama waktu yang terbuang untuk menyikapi sebuah permasalahan yang tak ada hubungannya dengan kita.

Sayangnya, buku ini seolah mengajak kita untuk hidup apatis tanpa memedulikan apa yang tengah terjadi di sekitar kita. Meskipun Penulis berusaha menerapkan hidup minimalis, rasanya metode berhenti membaca berita secara total tidak sesuai dengan Penulis.

Mungkin ini hanya perasaan Penulis saja, tapi rasanya tulisan Rolf di buku ini kerap terasa berapi-api dengan nada marah. Hal tersebut, sayangnya, membuat Penulis merasa sedikit terintimidasi ketika membaca dan membuat tidak nyaman.

Sebagai orang yang bekerja di bidang media, Penulis menganggap berita memiliki berbagai manfaat. Selain sebagai penyampai informasi kepada orang yang membutuhkan, berita juga menjadi sarana hiburan yang cukup efektif.

Berita memang memiliki sisi negatif. Membacanya secara berlebihan akan memberikan dampak buruk kepada kita. Hanya saja, mengesampingkan sisi positifnya juga rasanya kurang bijaksana.

Peringkat: 3 dari 5.

Lawang, 16 Oktober 2021, terinspirasi setelah membaca buku Stop Membaca Berita

Foto: Gramedia Digital

Continue Reading

Fanandi's Choice

Copyright © 2021 Whathefan