Connect with us

Musik

One Band One Man: Panic! At the Disco

Published

on

Sekitar awal tahun 2000, lagu I Write Sins Not Tragedies mungkin hampir ada di semua playlist remaja saat itu. Sebuah lagu dari Panic! at the Disco yang cukup terkenal waktu itu.

Brendon Urie sebagai vokalis memiliki karakter vokal yang unik, sesuatu yang membuat kita menyadari bahwa “ini lagunya Panic! At the Disco”.

Pertemuan Penulis dengan Panic! At the Disco

Penulis termasuk penggemar band yang satu ini, namun penulis mulai menyukainya setelah mendengarkan lagu Nine in the Afternoon yang berasal dari album Pretty Odd yang rilis pada tahun 2008. Lagunya yang cukup unik namun membuat hati gembira telah memikat penulis untuk mengunduh keseluruhan album.

Banyak lagu yang enak untuk didengar, seperti Do You Know What I’m SeeingThat Green Gentleman (Things Have Changed) hingga She Had World. Puas dengan album ini, penulis pun mengunduh pula album sebelumnya, A Fever You Can’t Sweat Out, dengan lagu favorit Build God, Then We’ll Talk.

Komposisi Personil Awal (http://ticketcrusader.com/panic-at-the-disco-presale-password/)

Pada album pertama tersebut, penulis menemukan keunikan lain dari band ini selain suara vokalisnya. Banyak judul lagu yang panjangnya tidak kira-kira. Judul terpanjangnya adalah:

There’s a Good Reason These Tables Are Numbered Honey, You Just Haven’t Thought Of It Yet

Jika judul tersebut dibuat password, pasti akan susah untuk menjebolnya.

Vices & Virtues: Album Favorit

3 tahun setelah Pretty Odd rilis, Panic! At the Disco merilis album anyarnya, Vices & Virtues. Pada album ketiganya, ini, personil band hanya tersisa dua personil, Brendon Urie dan Spencer Smith sang drummer. Perbedaan ideologi dalam bermusik mengakibatkan perpisahan ini.

Album ini keluar dengan single andalan The Ballad of Monalisa, yang video klipnya mengambil sedikit cuplikan dari gereja yang tayang di video klip I Write Sins Not Tragedies.

Brendon & Smith (https://www.billboard.com/articles/columns/pop-shop/6523850/panic-at-the-disco-spencer-smith-leaves-drummer)

Secara umum, saya menyukai semua lagu di album ini. Saya tidak terlalu paham musik, namun dapat saya katakan bahwa album ini memberikan warna yang berbeda dari dua album sebelumnya. Hal ini ditunjukkan dari lagu-lagu yang ada di dalamnya, mulai dari Trade Mistakes, Sarah Smiles, Nearly Witches hingga Bittersweet.

Nilai tambah dari album ini adanya mini-movie teaser berjudul The Overture, di mana adegan awal nampak Urie bercakap dengan dua bayangan, yang bagi sebagian penggemar dianggap representasi dari Ross and Walker, dua personil yang telah meninggalkan band.

Dari seluruh isi album, penulis paling gemar mendengarkan Ready to Go (Get Me Out of My Mind). Apalagi, konsep video klipnya yang unik menambah daya tarik lagu ini. Bisa dicari di Youtube terdekat.

Album Terburuk (Versi Saya) dan Lagu Favorit

Vices & Virtues telah meninggikan harapan saya kepada album selanjutnya, Too Weird To Live, Too Rare To Die, yang rilis pada tahun 2013. Sayang, setelah mendengarkan keseluruhan album, tidak ada lagu-lagu yang benar-benar saya sukai. Hits-hits seperti This is Gospel dan Miss Jackson hanya bertahan sebentar di perangkat penulis.

Karena pernah kecewa itulah, penulis tidak terlalu antusias ketika tahun 2017 Panic! At the Disco meluncurkan album terbarunya berjudul Death of a Bachelor. Mendengar sepintas, memang tidak bisa menyamai lagu-lagu di Vices & Virtues,

Akan tetapi, setelah didengar baik-baik, ternyata banyak sekali lagu enak yang terkandung di album ini. Diawali LA Devotee yang memamerkan suara tinggi Urie, hingga Don’t Threaten Me With a Good Time yang lebih memamerkan lagi kemampuan sang vokalis.

Don’t Threat Me With a Good Time (https://vimeo.com/166399133)

Bisa dibilang, lagu yang disebut terakhir menjadi lagu favorit penulis dari semua lagu Panic! At the Disco lainnya. Nadanya yang membuat semangat sekaligus menghabiskan suara ketika menyanyikannya di tempat karaoke menjadi latar belakangnya.

Satu Personil Tersisa

Ketika iseng melihat YouTube, terdapat salah satu video yang berjudul A Day with Panic! At the Disco, saya menyadari satu keganjilan. Mengapa hanya Brendon Urie yang muncul menjelaskan rumahnya? Apakah sang drumer juga memutuskan untuk hengkang?

Benar saja, ternyata Smith pun memutuskan untuk keluar. Alasannya, sedang menjalani rehab dalam rangka menghilangkan ketergantungannya dari obat-obatan (andai Chester melakukan hal yang sama daripada harus gantung diri).

Brendon Urie (https://dontboreus.thebrag.com/brendon-urie-new-panic-disco-album-recorded/)

Sebelum rilis album terakhir, Urie sempat mempertimbangkan untuk tidak menggunakan nama Panic! At the Disco. Namun pada akhirnya, ia tetap menggunakan nama band, meskipun hanya seorang diri bersama additional player. Bisa dibilang, kini Urie menjadi satu-satunya personil dalam band, sama seperti Adam Young di Owl City.

 

 

Lawang, 22 Februari 2018, setelah video call dengan Vicky bersama anak-anak ketika SWI Mengajar.

Sumber Foto: https://panicatthedisco.com/#home

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Musik

Fort Minor, The Rising Tied, dan Kenji

Published

on

By

Rasanya semua penggemar Linkin Park pasti pernah mendengar Fort Minor, side-project dari Mike Shinoda. Band beraliran hip-hop ini didirikan pada tahun 2004 dan memiliki satu album berjudul The Rising Tied yang rilis pada 22 November 2005.

Antara tahun 2003 dan 2007, Linkin Park memang tidak mengeluarkan album sama sekali selain album kolaborasi bersama Jay-Z, Collision Course. Mungkin, salah satu alasannya karena Mike ingin memiliki band yang beraliran hip-hop.

Meskipun band, sebenarnya Fort Minor hanya memiliki Mike Shinoda sebagai personilnya, mirip dengan Panic! At the Disco yang kini hanya menyisakan Brandon Urie.

Oleh karena itu, Penulis sedikit merasa bingung kenapa Mike memutuskan untuk menggunakan namanya sendiri ketika bersolo karir selepas kematian Chester Bennington. Kenapa tidak menggunakan nama Fort Minor saja?

Terlepas dari apa alasannya, di tulisan kali ini Penulis ingin berbagi sedikit tentang Fort Minor!

The Rising Tied

Seperti yang sudah disinggung di atas, Fort Minor hanya memiliki satu album berjudul The Rising Tied. Sebelum album ini rilis, Mike Shinoda sempat merilis album “palsu” berjudul Fort Minor: We Major.

Hal ini biasanya dilakukan untuk menghindari pembajakan dan Linkin Park pun melakukan hal yang sama pada album Minutes to Midnight.

Album beraliran alternative hip hop/rap rock ini memiliki total 16 track:

  1. Introduction
  2. Remember the Name (featuring Styles of Beyond)
  3. Right Now (featuring Black Thought of The Roots and Styles of Beyond)
  4. Petrified
  5. Feel Like Home (featuring Styles of Beyond)
  6. Where’d You Go (featuring Holly Brook and Jonah Matranga)
  7. In Stereo
  8. Back Home (featuring Common and Styles of Beyond)
  9. Cigarettes
  10. Believe Me (featuring Eric Bobo and Styles of Beyond)
  11. Get Me Gone
  12. High Road (featuring John Legend)
  13. Kenji
  14. Red to Black (featuring Kenna, Jonah Matranga and Styles of Beyond)
  15. The Battle (featuring Celph Titled)
  16. Slip Out the Back (featuring Mr. Hahn)

Mungkin yang paling terkenal adalah Remember the Name, Where’d You Go, atau Believe Me. Mungkin orang juga pernah mendengar High Road yang menggandeng penyanyi terkenal, John Legend.

Selain lagu di atas, judul yang menurut Penulis enak untuk didengarkan adalah Right Now, Feel Like Home, dan Red to Black. Tapi bagi Penulis, lagu terenak dari album ini adalah Kenji.

Kenji

Bukti Penulis menyukai lagu ini adalah menjadikannya sebagai salah satu nama tokoh utama di novelnya, Leon dan Kenji. Penulis harus sampai membuat latar belakang karakter tersebut keturunan Jepang agar namanya bisa digunakan secara natural.

Lagu ini berdurasi hampir 4 menit. Berbeda dengan kebanyakan lagu di album The Rising Tied, lagu Kenji hanya dinanyikan oleh Mike seorang. Alasannya mudah, lagu ini penuh dengan pesan emosional dari dirinya dan keluarganya.

Penulis ingat pernah membaca majalah sewaktu SD (kalau tidak salah majalah XY Kids), Mike terinspirasi membuat lagu ini ketika mengunjungi museum yang bertema Perang Dunia II. Ia teringat keluarganya yang harus “diamankan” ketika PD II karena orang Jepang.

Padahal, menurut Mike, keluarganya tidak salah apa-apa. Mereka hanya orang Jepang yang tinggal di Ameriak Serikat dan tidak memiliki keterkaitan dengan penyerangan Pearl Harbour yang menjadi pemicu perang antara kedua negara.

Yang unik dari lagu ini adalah adanya rekaman suara dari ayah dan bibi dari Mike. Mereka menceritakan secara langsung bagaimana pengalaman mereka ketika PD II di mana mereka (dan semua orang Jepang) harus diasingkan di tempat bernama Manzanar.

Menurut Penulis, lagu ini memiliki keunikan dari sejarah yang dikemas. Rasanya jarang ada lagu yang berisikan cerita nyata dari kejadian sejarah, walaupun diambil dari sudut pandang si penulis lagu. Ketika mendengarkan lagu ini, entah mengapa emosi dari Mike seolah tersampaikan.

Untuk lirik lengkap lagu Kenji, Pembaca bisa melihatnya melalui AZLyrics.

Penutup

Fort Minor sempat hiatus lama sekali setelah tahun 2006. Nama ini baru kembali muncul pada tahun 2015, ketika Mike Shinoda merilis single baru berjudul Welcome. Setelah itu, Fort Minor pun kembali hiatus hingga sekarang.

Sewaktu Chester mengakhiri hidupnya sendiri, Penulis mengira Mike akan fokus dengan Fort Minor. Ternyata, ia memutuskan untuk bersolo karir di bawah namanya sendiri dan telah merilis albumnya sendiri. Ia juga kerap melakukan world tour dengan namanya sendiri.

Walaupun bisa dianggap band ini sudah tidak ada lagi, Penulis tetap sering mendengarkan lagu-lagunya, terutama Kenji.


Lawang, 1 Juni 2021, terinspirasi setelah mendengar lagu Kenji

Foto: Wegow

Continue Reading

Musik

Puisi di Dalam Lirik: Peterpan dan Noah

Published

on

By

Jika ditanya mengenai band atau penyanyi Indonesia favorit Penulis, Penulis tanpa ragu akan menjawab Peterpan atau yang sekarang telah bertransformasi menjadi Noah.

Pada dasarnya, mulai SMP Penulis lebih menyukai musik luar negeri seperti Linkin Park, Avenged Sevenfold, hingga Good Charlotte. Bukannya tidak nasionalis, tapi memang masalah selera saja.

Hanya saja, Penulis merasa cocok dengan style musik Peterpan yang puitis. Rasanya, band yang satu ini membawa warna yang berbeda untuk belantika musik Indonesia.

Penulis sempat berhenti total mendengarkan lagu-lagu Peterpan ketika sang vokalis, Ariel, tersandung kasus pornografi. Koleksi kasetnya langsung Penulis jual ke teman satu bangku.

Hanya saja beberapa tahun terakhir ini, Penulis memutuskan untuk mendengarkan mereka lagi karena merasa terlalu sayang untuk dilewatkan. Apalagi, Noah memiliki banyak lagu yang enak didengarkan.

Peterpan dan Album-Albumnya

Sepengetahuan Penulis, Peterpan memiliki empat album plus satu album kompilasi. Keempat album tersebut adalah Taman Langit (2003), Bintang di Surga (2004), Alexandria (2005), dan Hari yang Cerah… (2007).

Yang menjadi favorit Penulis adalah album Alexandria. Album ini hanya memiliki lima lagu baru, di mana lima lagu lainnya merupakan hasil aransemen ulang. Hanya saja, Penulis menyukai semua lagu yang ada di album ini.

Penulis paling menyukai lagu Ku Katakan dengan Indah yang liriknya sangat mengena di hati. Lirik ini yang paling Penulis sukai:

Kau beri rasa yang berbeda, mungkin ku salah
Mengartikannya, yang kurasa cinta

Penulis juga menyukai lagu Di Belakangmu dan Langit Tak Mendengar. Secara kualitas musik, Penulis sangat puas dengan album yang merupakan soundtrack film berjudul sama ini.

Di urutan kedua, Penulis menyukai album Bintang di Surga yang legendaris. Sama seperti sebelumnya, Penulis menyukai semua lagu yang ada di dalam album ini.

Selain lagu Ku Katakan dengan Indah versi asli, Penulis juga menyukai lagu Di Atas Normal dan Bintang di Surga. Apalagi, video klip Bintang di Surga dibuat macam film Hollywood.

Selanjutnya di album Hari yang Cerah…, Penulis menyukai lagi Hari yang Cerah untuk Jiwa yang Sepi dan Kota Mati. Album ini terdengar lebih modern dibandingkan album sebelumnya.

Penulis kurang menyukai album pertama mereka, Taman Langit, meskipun banyak lagu hits Peterpan berasal dari album ini. Sekali lagi, semua hanya masalah selera.

Album kompilasi mereka berjudul Sebuah Nama Sebuah Cerita yang dirilis pada tahun 2008. Ada beberapa lagu baru juga di album ini dan Penulis sangat menikmati lagu Dilema Besar.

Noah dan Album-Albumnya

Pada tahun 2012, setelah Ariel menyelesaikan masa hukumannya, Peterpan resmi berubah nama menjadi Noah. Album pertama mereka adalah Seperti Seharusnya dengan single pertama Separuh Aku.

Pada album ini, Penulis lebih menyukai lagu Jika Engkau (Berartinya Dirimu) dan Tak Lagi Sama. Kedua lagu ini sama-sama mengandung kegetiran dan ketakutan untuk ditinggalkan oleh sang kekasih.

Noah juga melakukan aransemen ulang beberapa lagu Peterpan di album Second Chance yang rilis pada tahun 2014. Di salah satu podcast, Ariel mengatakan hal itu dilakukan agar lagu-lagu lama mereka memiliki versi yang terdengar Noah.

Di album ini, Penulis sangat sangat sangat menyukai aransemen ulang lagu Menunggumu yang dulu Peterpan nyanyikan bersama almarhum Chrisye. Di iTunes Penulis, lagu ini sudah Penulis putar lebih dari 400 kali, hampir tiga kali lipat dari lagu-lagu lainnya.

Pada tahun 2016, Noah merilis album Sings Legends di mana mereka melakukan aransemen ulang terhadap lagu-lagu milik legendaris, seperti lagu Andaikan Kau Datang-nya Koes Plus dan Sajadah Panjangnya Bimbo.

Album utuh kedua Noah rilis pada tahun 2019 dengan judul Keterkaitan Keterikatan. Jumlah lagu di album ini tergolong sedikit jika dibandingkan dengan album-album sebelumnya, hanya ada delapan lagu.

Penulis paling suka dengan lagu Kupeluk Hatimu yang sendu dan Jalani Mimpi yang sangat optimistik dan membuat semangat untuk menjalani hari.

Ketika pandemi kemarin, mereka juga melakukan aransemen ulang terhadap lagu Kala Cinta Menggoda yang dipopulerkan oleh almarhum Chrisye. Penulis lebih menyukai versi baru ini dibandingkan versi aslinya yang bernada ceria.

Puisi di Dalam Lirik

Formasi awal Peterpan terdiri dari enam orang, yakni Ariel, Lukman, Uki, Reza, Andika, dan Indra. Dua nama terakhir hengkang dan membentuk band sendiri dengan nama The Titans.

Ketika berubah menjadi Noah, personilnya bertambah satu: David sebagai pemain piano. Kini, Noah tinggal bertiga setelah Reza dan Uki memutuskan untuk pensiun dari dunia musik.

Dari awal mendengarkan lagu Peterpan, Penulis langsung jatuh cinta dengan lirik-liriknya yang puitis. Mereka kerap menggunakan metafora yang terkadang sebenarnya tidak bisa Penulis pahami.

Hal ini bisa kita lihat pada album pertama mereka. Metafora yang digunakan kadang membuat bingung lagunya bercerita tentang apa. Tapi semakin ke sini, metafora yang berlebihan mulai dikurangi dan tiap lagu memiliki pesannya masing-masing.

Ketika Peterpan berubah menjadi Noah, Penulis merasa lirik-liriknya sudah tidak terlalu puitis. Masih indah, tapi kata-katanya menjadi lebih mudah dipahami. Yang jelas, Penulis masih mendengarkan lagu-lagunya hingga kini, terutama ketika hati sedang gundah gulana.

Lawang, 9 Desember 2020, terinspirasi setelah menyadari kalau rubrik Musik & Film sudah lama tidak diisi

Foto: Urban Radio Bandung

Continue Reading

Musik

Linkin Park dan One More Light

Published

on

By

Pada akhirnya Penulis sampai di album Linkin Park yang terakhir, One More Light. Album ini rilis pada tahun 2017, tak lama setelah Penulis wisuda dari kampusnya.

Penulis telah menantikan album ini sejak 2016. Setelah penantian yang panjang, akhirnya album ini rilis tanggal 19 Mei. Ketika mendengarkannya untuk pertama kalinya, yang muncul di benak Penulis adalah “kok gini?”.

Album Pop Linkin Park?

Pikiran tersebut muncul sejak Penulis mendengar single pertamanya yang berjudul Heavy. Selain karena genrenya yang cenderung pop, untuk pertama kalinya Linkin Park menggandeng penyanyi perempuan sebagai teman duet, Kiiara.

Chester dan Kiiara (Just Jared)

Bukannya tidak enak. Penulis bisa menikmati lagunya, apalagi makna liriknya yang cukup dalam. Hanya saja, rasanya ini bukan seperti lagu-lagu Linkin Park seperti biasanya, apalagi setelah tiga tahun lalu mereka merilis album The Hunting Party.

Setelah albumnya yang berisi sepuluh lagu rilis, Penulis mendengarkan baik-baik lagu demi lagunya. Album ini benar-benar berbeda, sama sekali tidak terasa nuansa rock-nya! Bahkan Chester sama sekali tidak mengeluarkan screaming andalannya.

Awalnya Penulis menganggap hal tersebut terjadi karena usianya yang sudah mulai menua, sehingga tidak disarankan untuk berteriak. Tetapi ketika menonton video konsernya, ia tetap melakukan screaming seperti biasa.

Artinya, sekali lagi Linkin Park berusaha melakukan eksperimen ekstrem seperti sebelum-sebelumnya. Hanya saja, Penulis pribadi merasa eksperimen kali ini sudah terlalu jauh. Mereka meninggalkan genre alternative/rap/electric rock dan memilih untuk membuat album pop.

Selain itu, untuk pertama kalinya Linkin Park menggunakan salah satu judul lagu sebagai judul album dan tidak ada kesinambungan antar lagunya seperti biasanya.

Lagu-Lagu One More Light

Album dibuka dengan lagu Nobody Can Save Me. Bisa dibilang, peletakkan lagu ini di awal album menjadi penanda seperti apa album ini akan terdengar. Enak sih, cuma sedikit membosankan.

Selanjutnya adalah satu-satunya lagu di mana Mike Shinoda melakukan rap, Good Goodbye. Pada lagu ini, Linkin Park menggandeng rapper Pusha T dan Stormzy. Mike hanya mengisi rap di bagian pertama lagu.

Bisa dibilang, Talking to Myself menjadi lagu terkeras di album ini. Tidak ada teriakan, namun vokal Chester terasa kuat. Perilisan video klipnya bersamaan dengan ditemukannya Chester bunuh diri, di mana isinya merupakan berbagai aktivitas Linkin Park.

Album berlanjut dengan lagu Battle Symphony yang kalau tidak salah menjadi single kedua lagu ini. Penulis ingat ketika konser untuk memperingati kematian Chester, Mr. Han melakukan kesalahan hingga ditegur oleh Mike.

Lagu Invisible secara penuh dinyanyikan oleh Mike, mirip dengan lagu In Between di album Minutes to Midnight. Hanya saja, lagu ini lebih cocok untuk berada di album Fort Minor atau Mike Shinoda sendiri.

Single pertama dari album ini, Heavy, menjadi trek keenam. Dibandingkan lagu lainnya, lagu ini masih bisa Penulis nikmati karena dentuman drum yang ada di bagian 1/4 lagu terakhir.

Sorry for Now mungkin terdengar aneh karena Mike menjadi vokalis utama, sedangkan Chester hanya mengisi bagian bridge dan backing voval-nya. Halfway Right juga terdengar seperti lagu-lagu pop Linkin Park lainnya, bahkan dianggap sedikit cengeng.

Judul utama album ini diambil dari lagu kesembilan, One More Light. Lagunya sangat terasa sendu dan menyedihkan. Pada akhirnya, lagu ini sering dihubungkan dengan kepergian Chester yang tragis. Album ditutup dengan lagu akustik berjudul Sharp Edges.

Pembaca bisa lihat, Penulis tidak bisa banyak berkomentar mengenai lagu-lagu yang ada di dalamnya. Hal ini menunjukkan kalau Penulis tidak bisa terlalu memahami album ini.

Penutup

Tidak ada teriakan, tidak ada suara gitar yang berat, rap yang sangat sedikit, tak ada lagi gesekan turntables. Banyak hal yang awalnya membuat Penulis merasa tidak terlalu suka dengan album ini.

Penulis tidak sendirian. Banyak fans yang merasakan hal yang sama. Bahkan, banyak kritikus musik yang habis-habisan memberi respon negatif ke album ini hingga membuat Chester marah.

Siapa yang menyangka kalau ternyata album ini menjadi album terakhir dari Linkin Park. Sang vokalis, Chester Bennington, memutuskan untuk mengakhiri nyawanya sendiri dengan menggantung lehernya, menyisakan duka mendalam bagi para penggemarnya termasuk Penulis.

Penulis tidak akan lagi membaca berita Linkin Park akan mengeluarkan album baru. Kalaupun pada akhirnya band merekrut vokalis baru, Penulis tidak bisa menerimanya sebagai Linkin Park.

Meskipun begitu, sampai kapanpun Linkin Park akan tetap menjadi band nomor satu di hati Penulis. Sampai kapanpun.

Seri artikel album Linkin Park, selesai.

Kebayoran Lama, 10 Mei 2020, terinspirasi karena ingin menulis serial artikel tentang Linkin Park

Foto: Amazon

Continue Reading

Fanandi's Choice

Copyright © 2021 Whathefan