Hidup untuk Hari Ini

Terkadang dalam hidup ini, kita terlalu fokus pada dua hal:

  1. Masa lalu
  2. Masa depan

Tak jarang masa lalu membebani kita di masa kini. Kejadian yang sudah berlalu ternyata bisa memengaruhi aktivitas kita sehari-hari. Beberapa contohnya antara lain:

  • “Duh, aku dulu sering di-bully¬†sama teman-teman sekolah, makanya sekarang jadi takut mau kenalan sama orang baru.”
  • “Duh, aku dulu sering dipukul sama orangtua, makanya takut mau nikah karena takut anakku mengalami hal yang sama.”
  • “Duh, aku trauma karena dulu pernah diperkosa sama paman sendiri, makanya aku takut sama laki-laki.”

Sebaliknya, masa depan kerap membuat kita merasa cemas. Seringkali, secara berlebihan. Kita taku akan sesuatu yang belum tentu akan terjadi di masa mendatang. Contohnya:

  • “Duh, kalo aku sakit terus mati gimana, ya?”
  • “Duh, negara kok gini-gini amat ya, gimana caranya hidup ya?”
  • “Duh, kalo besok hasil tesku jelek gimana, ya?”

Memikirkan dua hal ini sangat manusiawi. Penulis sampai detik ini juga masih sering melakukannya. Hanya saja, kalau terlalu berlebihan efeknya bisa berbahaya.

Kita jadi lupa untuk menjalani hidup saat ini.

***

Beban-beban di masa lalu (kerap bersifat traumatis) memang susah untuk diobati. Bahkan, seringkali membutuhkan uluran tangan profesional.

Hanya saja, sebisa mungkin jangan sampai kejadian-kejadian di masa lalu menghambat langkah kita untuk maju.

Jangan karena pernah diselingkuhi berkali-kali, kita jadi takut untuk jatuh cinta karena tidak mau tersakiti lagi.

Di sisi lain, mencemaskan masa depan sebenarnya bagus sebagai peringatan di sendiri agar diri kita lebih siap menghadapi situasi terburuk.

Hanya saja, kecemasan itu akan menjadi percuma kita kitanya malah rebahan sepanjang hari di saat sekarang.

***

Untuk itu, cobalah untuk menikmati hari ini, saat ini, detik ini. Rasakan bergulirnya waktu secara konsisten, menyadari bahwa kehadiran kita adalah sesuatu yang nyata.

Coba lupakan sejenak beban masa lalu dan kecemasan yang kerap menggantung di pikiran. Coba renungkan, apa yang bisa kita lakukan sekaran agar hari ini menjadi bermakna.

Coba tingkatkan kesadaran diri (self-awareness), selami batin demi lebih mengenal diri sendiri. Coba syukuri apapun yang selama ini terlewat dan terabaikan.

Coba lakukan itu semua, karena beban masa lalu dan kecemasan masa depan akan menjadi percuma, jika kita tidak hadir untuk saat ini.

***

Kita semua berbeda. Ada yang hidupnya gitu-gitu aja, ada yang naik turun sekali, ada yang kerap mengalami kejadian luar biasa, ada yang sering merasa jenuh, dan lain sebagainya.

Kemampuan kita untuk menghadapi masalah pun berbeda-beda. Ada yang tangguh bagaikan karang di pantai, ada juga yang kurang bisa menghadapi masalah.

Yang manapun kita, tidak ada salahnya untuk menikmati hari ini, sepahit apapun. Pasti ada sisi positif dari suatu kejadian yang pernah, sedang, atau akan menimpa kita.

Berat? Pasti. Tapi bisa kok. Yuk, jalani hidup hari ini dengan semangat dan jangan lupa bahagia!

 

 

Lawang,  17 November 2020, terinspirasi setelah membaca Bab 4 buku filsafat ringan yang judulnya panjang sekali itu.

Foto: Allef Vinicius

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.